Respons DPRD DKI Jakarta dan Jakpro soal Isu Formula E Diambil Alih Singapura

Oleh Liputan6.com pada 09 Sep 2022, 13:26 WIB
Diperbarui 09 Sep 2022, 13:31 WIB
Sesi Shakedown Formula E Jakarta
Perbesar
Pebalap Pebalap Nissan E.Dams, Sebastien Buemi memacu mobilnya saat sesi shakedown di Jakarta International e-Prix Circuit (Jakarta E-Prix), Ancol pada Jumat (4/6/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Liputan6.com, Jakarta - Isu ajang balap mobil listrik Formula E bakal diambil alih Singapura dari Jakarta mencuat lewat cuitan mantan Duta Besar Indonesia untuk Polandia, Peter F Gontha.

"Info A1 media international: SINGAPORE akan mengambil alih perhelatan balapan mobil FORMULA-E dan menandatangani perjanjian 10 tahun dengan Formula E Operation (FEO)," tulis Peter di akun Twitter @PeterGhonta, Rabu (7/9/2022) lalu.

Menurut Peter, banyak pihak yang meributkan perhelatan Formula E Jakarta, sehingga ajang balap mobil listrik ini akan dialihkan ke Singapura.

"Gara-gara Indonesia ribut mengenai FORMULA E bulan lalu. Marilah kita ribut terus agar semua dilakukan di Singapore aja!" tulis Peter.

Menanggapi hal ini, Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta Iman Satria mengatakan, hal tersebut hanyalah pembicaraan pengamat-pengamat luar negeri.

"Itu kan baru dari pembicaraan orang-orang, pengamat-pengamat di luar (negeri) karena sekarang kan banyak diperiksain. Katanya mungkin mau dipindahin ke Singapura nanti, itu kan enggak. Deal-nya kan sudah dengan kita," kata Iman kepada merdeka.com, Jumat (9/9/2022).

Iman menambahkan, hal tersebut sangat tidak mungkin dilakukan karena Jakarta sudah menandatangani kontrak dengan FEO selama tiga tahun. Ini artinya Formula E akan dilaksanakan di Jakarta pada 2023 dan 2024.

"Itu bukan omongan anggota dewan gitu, bukan omongan dari eksekutif itu. Dari mantan dubes Peter Gontha kan yang bicara. Kalau menurut saya engga. Bagaimana bisa orang kita udah bayar, udah tanda tangan 3 tahun," tambah Iman.

Direktur Utama PT Jakpro Widi Amanasto pun menanggapi cuitan Peter. Menurut Widi, pihaknya akan melakukan pengecekan ulang ke FEO.

"Perlu cross check ke FEO," tulis Widi melalui Whatsapp kepada merdeka.com, Kamis (8/9/2022).

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


KPK Selidiki Dugaan Korupsi Formula E Jakarta

Ekspresi Anies Baswedan Usai 11 Jam Diperiksa KPK
Perbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berjalan keluar seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (7/9/2022). Anies mengaku diberi pertanyaan seputar penggunaan keuangan dalam gelaran Formula E. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

 

Sebagai informasi, Formula E 2022 telah berlangsung di Jakarta International E-Prix Circuit (JIEC). Namun penyelenggaraan ajang ini terus menjadi perbincangan hingga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turut menyelidikinya dengan meminta keterangan sejumlah pihak.

KPK mulai mengumpulkan keterangan terkait dugaan korupsi penyelenggaraan Formula E sejak 4 November 2021. KPK juga telah memanggil Kadispora DKI Jakarta untuk dimintai keterangan.

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi turut dipanggil KPK. Selain itu, KPK telah meminta keterangan anggota DPRD DKI Jakarta Syahrial, Wakil Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta Anggara Wicitra Sastroamidjojo, dan Ketua Komisi E DPRD Jakarta Iman Satria.

Bahkan, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pun dipanggil KPK pada Rabu (7/9) untuk dimintai keterangan. Ia diperiksa lebih kurang selama 11 jam.

"InsyaAllah dengan keterangan yang tadi kami sampaikan akan bisa membuat menjadi terang," kata Anies setelah memberi keterangan kepada KPK.

 

Reporter: Lydia Fransisca

Merdeka.com

Infografis Jakarta Gelar Balapan Formula E 2022 di Ancol. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Jakarta Gelar Balapan Formula E 2022 di Ancol. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya