Metro Sepekan: Bharada E Terkejut, Ferdy Sambo Buat Keterangan Beda Saat Rekonstruksi

Oleh Devira PrastiwiMaria FloraLiputan6.com pada 05 Sep 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 05 Sep 2022, 08:00 WIB
Penampakan Bharada E Tinggalkan Komnas HAM
Perbesar
Ajudan Irjen Pol Ferdy Sambo, Bhayangkara Dua Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E (baju hitam) berjalan keluar usai pemeriksaan di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa (26/7/2022). Adapun Komnas HAM sebelumnya memanggil sekitar tujuh ajudan Ferdy Sambo, termasuk Bharada E terkait tewasnya Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta - Bharada E alias Richard Eliezer Pudihang Lumiu sempat kaget saat rekonstruksi pembunuhan berencana Brigadir J digelar pada Selasa 30 Agustus 2022. Berita ini menjadi berita populer di sub kanal Megapolitan, News Liputan6.com.

Disampaikan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), Bharada E kaget ketika melihat mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo membuat keterangan berbeda saat reka adegan rekonstruksi Brigadir J.

Menurut Wakil Ketua LPSK Susilaningtias, karena perbedaan keterangan itulah, lantas penyidik Bareskrim Polri menawarkan peran pengganti dalam melakukan reka adegan.

Kemudian, Komisi Nasional Hak Asasi (Komnas HAM) membeberkan pengakuan istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi dalam kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik mengatakan, kepada pihaknya, Putri mengaku diperintah Ferdy Sambo mengubah lokasi atau tempat kejadian perkara (TKP) peristiwa pelecehan yang diduga dilakukan Brigadir J dari Magelang, Jawa Tengah menjadi Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Walaupun demikian, Taufan mengatakan bahwa pengakuan Putri harus dibuktikan agar tidak terjadi lagi kesimpangsiuran seperti awal kasus ini mencuat ke publik.

Berita lain terpopuler dalam sepekan terakhir yakni terkait kecelakaan maut yang terjadi pada Rabu 31 Agustus 2022 di Kota Bekasi, Jawa Barat.

Peristiwa nahas tersebut terjadi tepatnya di Jalan Sultan Agung, Kota Bekasi yang melibatkan truk kontainer sekitar pukul 10.00 WIB.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Latif Usman menjelaskan, dari 30 orang yang menjadi korban, 10 di antaranya dilaporkan tewas.

Tujuh korban tewas merupakan siswa SD yang tengah menunggu di halte depan SDN Kota Baru II dan III Bekasi Barat.

Berikut deretan berita metro yang paling banyak dicari pembaca Liputan6.com dalam sepekan terakhir:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


1. Bharada E Kaget Lihat Ferdy Sambo Bikin Keterangan Beda di Rekonstruksi Brigadir J

THUMBNAIL bharada E
Perbesar
Bharada E

Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mengungkap bahwa Bharada E alias Richard Eliezer Pudihang Lumiu sempat kaget ketika melihat mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo membuat keterangan berbeda saat reka adegan rekonstruksi pembunuhan berencana Brigadir J.

"Ketika perbedaan awalnya si Bharada E agak tertekan aja, karena kok beda dengan saya, kaget lebih tepatnya," ujar Wakil Ketua LPSK Susilaningtias saat ditemui usai rekonstruksi kasus pembunuhan Brigadir J di Duren Tiga, Jakarta Selatan, Selasa 30 Agustus 2022.

Karena perbedaan keterangan itulah, lantas penyidik Bareskrim Polri menawarkan peran pengganti dalam melakukan reka adegan.

"Itu karena masing-masing ada beda kesaksian antara misalnya Bharada E beda, Pak FS beda, terus kemudian Kuat beda. Masing-masing beda kemudian diganti dengan peran pengganti," ucap Susi.

 

Selengkapnya... 


2. Putri Mengaku Diperintah Ferdy Sambo Ubah Lokasi Pelecehan dari Magelang ke Duren Tiga

Pelukan Erat Ferdy Sambo kepada Putri Candrawathi Saat Rekonstruksi Pembunuhan Brigadir J
Perbesar
Irjen Ferdy Sambo bersama istrinya, Putri Candrawathi, saat rekonstruksi pembunuhan berencana terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di rumah dinas Duren Tiga, Jakarta, Selasa (30/8/2022). Polri menyatakan, rekonstruksi kasus pembunuhan berencana Brigadir J digelar di tiga tempat. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Komisi Nasional Hak Asasi (Komnas HAM) membeberkan pengakuan istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi dalam kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Kepada Komnas HAM, Putri mengaku diperintah Ferdy Sambo mengubah lokasi atau tempat kejadian perkara (TKP) peristiwa pelecehan yang diduga dilakukan Brigadir J dari Magelang, Jawa Tengah menjadi Duren Tiga, Jakarta Selatan.

"Karena dia bilang sebetulnya yang terjadi itu di Magelang. 'Saya disuruh untuk mengakui kejadian itu terjadi di Duren Tiga'," kata Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik ketika menirukan pengakuan Putri Candrawathi, Senin 29 Agustus 2022.

Walaupun demikian, Taufan mengatakan bahwa pengakuan Putri harus dibuktikan agar tidak terjadi lagi kesimpangsiuran seperti awal kasus ini mencuat ke publik.

 

Selengkapnya... 


3. Tujuh Fakta Kecelakaan Maut di Bekasi, Tewaskan 10 Orang 7 di Antaranya Siswa SD

Penampakan Kecelakaan Maut di Bekasi, Truk Kontainer Hantam Halte Sekolah dan Tewaskan 10 Orang
Perbesar
Polisi memasukkan jenazah korban ke dalam kantong jenazah usai kecelakaan lalu lintas di Bekasi, Indonesia, Rabu (31/8/2022). Kecelakaan memakan korban jiwa dan mengakibatkan sejumlah penguna jalan luka-luka. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

Sebanyak 30 orang menjadi korban kecelakaan maut di Kota Bekasi, Jawa Barat hari ini, Rabu 31 Agustus 2022. Peristiwa nahas tersebut terjadi tepatnya di Jalan Sultan Agung, Kota Bekasi yang melibatkan truk kontainer sekitar pukul 10.00 WIB.

Dari 30 orang yang menjadi korban, 10 di antaranya dilaporkan tewas. Tujuh korban tewas merupakan siswa SD yang tengah menunggu di halte depan SDN Kota Baru II dan III Bekasi Barat.

"Anak sekolah yang meninggal ada 7 orang," kata Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Latif Usman di lokasi, Rabu. 

Baik korban tewas, luka ringan hingga berat telah dievakuasi ke Rumah Sakit Ananda dan RSUD Kota Bekasi.

Dugaan awal polisi, penyebab kecelakaan terjadi akibat sopir truk kontainer membawa laju kendaraannya dengan kecepatan di atas 60 km/jam. Sebelumnya sempat pula muncul dugaan penyebab kecelakaan akibat mengalami rem blong.

 

Selengkapnya... 

Infografis Komnas HAM Kuak Dugaan Brigadir J Lakukan Kekerasan Seksual ke Putri Candrawathi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Komnas HAM Kuak Dugaan Brigadir J Lakukan Kekerasan Seksual ke Putri Candrawathi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya