DPR Hanya Hasilkan 43 Undang-Undang Sejak 2019, Puan Maharani: Lebih Utamakan Kualitas Dibanding Kuantitas

Oleh Liputan6.com pada 16 Agu 2022, 14:13 WIB
Diperbarui 16 Agu 2022, 14:13 WIB
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani pada Sidang Tahunan MPR-RI dan Sidang bersama DPR RI dan DPD RI tahun 2022, Selasa (16/8/2022).
Perbesar
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani pada Sidang Tahunan MPR-RI dan Sidang bersama DPR RI dan DPD RI tahun 2022, Selasa (16/8/2022).

Liputan6.com, Jakarta Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani mengatakan sejak tahun 2019 DPR bersama pemerintah telah membuat 43 Undang-Undang.  

Hal itu disampaikan Puan Maharani saat menyampaikan Pidato Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2022-2023 di Kompleks DPR/MPR, Selasa (16/8/2022). 

Puan menjabarkan, 43 Undang-Undang itu diselaikan melalui alat kelengkapan Dewan yaitu;

-Komisi I dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 2 (dua) Undang Undang;

-Komisi II dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 16 (enam belas) Undang Undang;

-Komisi III dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 4 (empat) Undang Undang;

-Komisi V dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 1 (satu) Undang Un

-Komisi VI dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 3 (tiga) Undang Undang;

-Komisi VII dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 1 (satu) Undang Undang;

-Komisi X dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 2 (dua) Undang Undang;

-Komisi XI dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 4 (empat) Undang Undang;

-Badan Legislasi dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 6 (enam) Undang Undang;

-Badan Anggaran dan Wakil Pemerintah, telah menyelesaikan 1 (satu) Undang Undang selain Undang Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara;

-Panitia Khusus DPR RI dan Wakil Pemerintah telah menyelesaikan 3 (tiga) Undang Undang;

 

Puan mengatakan Politik legislasi DPR RI dan Pemerintah mengutamakan kualitas daripada kuantitas Undang Undang tersebut.

Pembentukan Undang Undang merupakan pekerjaan kolektif yang ditempuh melalui pembahasan bersama antara DPR RI dan Pemerintah. Oleh karena itu, menurutnya,  diperlukan komitmen bersama antar pembentuk Undang Undang, yaitu DPR RI dan Pemerintah, dalam memenuhi kebutuhan hukum nasional.    

"Kinerja dalam Pembentukan Undang Undang merupakan kinerja bersama antara DPR RI dan Pemerintah,” ucap dia.   

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Penuhi Prinsip Transparansi Publik.

Suasana Sidang Tahunan MPR 2022
Perbesar
Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ketua DPR Puan Maharani berjabat tangan saat Sidang Tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR - DPD Tahun 2022 di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (16/8/2022). Sidang dihadiri langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), Wakil Presiden Ma'ruf Amin, serta jajaran menteri-menteri kabinet Jokowi serta para ketua lembaga. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Puan menjelaskan, dalam pembahasan membentuk Undang Undang, DPR RI dan Pemerintah dituntut agar selalu cermat dan mempertimbangkan berbagai pendapat, pandangan, kondisi, situasi, kebutuhan hukum nasional; serta membuka ruang partisipasi rakyat untuk menyampaikan aspirasinya.

“Pembentuk Undang Undang juga dituntut agar pembahasan Undang Undang dilakukan secara terbuka sehingga memenuhi prinsip transparansi publik,” ucap Politikus PDI Perjuangan itu.    

Dengan demikian, diharapkan Undang Undang yang dihasilkan akan memiliki keselarasan dengan Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945, memiliki landasan sosiologis yang kuat, dan mengutamakan kepentingan nasional.

"Hal ini menjadi komitmen DPR RI dalam menjalankan fungsi legislasinya," Puan menandaskan.    

Infografis Prosesi dan Perkemahan Jokowi di Titik Nol IKN Nusantara. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Prosesi dan Perkemahan Jokowi di Titik Nol IKN Nusantara. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya