Soal Aliran Dana ACT Rp10 Miliar, Polisi Akan Panggil Pengurus Koperasi Syariah 212 Pekan Depan

Oleh Liputan6.com pada 27 Jul 2022, 09:44 WIB
Diperbarui 27 Jul 2022, 09:44 WIB
Bareskrim Polri menggelar jumpa pers terkait penyelewengan dana yang dilakukan ACT
Perbesar
Bareskrim Polri menggelar jumpa pers terkait penyelewengan dana yang dilakukan yayasan kemanusiaan ACT (Foto: Nanda Perdana Putra/Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta - Bareskrim Polri melalui Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dit Tipideksus) akan melakukan pemanggilan terhadap pengurus koperasi syariah 212. Pemanggilan ini terkait dengan kasus dugaan penyelewengan dana Aksi Cepat Tanggap (ACT).

Diketahui, polisi telah menetapkan empat orang tersangka atas kasus ini yaitu eks Petinggi ACT Ahyudin, Presiden ACT Ibnu Khadjar, Hariyana Hermain dan Novariadi Imam Akbari.

"Mungkin minggu depan (panggil pengurus koperasi 212), sekarang fokus pada tersangka dulu, kita lagi undang pemanggilan untuk tersangka hari Jumat begitu. Minggu depan kali," kata Dir Tipideksus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan saat dihubungi, Rabu (27/7/2022).

Selain itu, dirinya masih mendalami terkait dengan temuan Koperasi Syariah 212 yang menerima donasi sebesar Rp10 miliar.

"Lagi didalami semua, didalami semua dong, satu-satu didalami. Siapa pengurusnya, nanti ditanya, semua didalami, untuk apa. Kan ada terafiliasi dengan perusahaannya," ujarnya.

Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ibnu Khajar serta mantan Presiden Ahyudin ditetapkan menjadi tersangka penyelewengan dana pemberian Boeing sebesar Rp34 miliar.

Dari penyelewengan tersebut, salah satunya masuk ke kantong Koperasi Syariah 212 sebesar Rp10 miliar.

Wadirtipideksus Bareskrim Polri, Kombes Helfi Assegaf mengatakan, dana yang diterima ACT dari Boeing kurang lebih Rp138 Miliar.

"Digunakan untuk program yang telah dibuat oleh ACT kurang lebih Rp103 miliar dan sisanya Rp34 miliar digunakan tidak sesuai peruntukkannya," katanya saat jumpa pers di Mabes Polri, Senin 25 Juli 2022.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tetapkan 2 Tersangka Lain

Mabes Polri Tetapkan Tersangka Kasus ACT
Perbesar
Karo Penmas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan memberikan keterangan perkembangan terbaru penyidikan kasus penyelewengan dana kemanusiaan lembaga Aksi Cepat Tanggap (ACT) di Gedung Humas Polri, Jakarta Selatan, Senin (25/7/2022). Adapun ACT belakangan menuai sorotan lantaran adanya penyelewengan dana donasi umat yang diduga untuk kepentingan pribadi para pejabat yayasan kemanusiaan tersebut. (Liputan6.com/JohanTallo)

Adapun, juga telah ditetapkan dua tersangka lainnya yaitu Hariyana Hermain (HH) dan NIA, anggota pembina ACT.

Dari penyelewengan tersebut, para tersangka terancam hukuman penjara hingga 20 tahun.

"Ancaman penjara untuk TPPU 20 tahun, dan penggelapan 4 tahun," tutur Helfi.

Sementara itu, Ketua Umum Persatuan Alumni 212, Slamet Ma'arif mengaku tidak tahu apa soal dana tersebut.

"Koperasi Syariah (KS) 212 tidak terkait sama sekali dengan PA 212," ungkapnya saat dihubungi.


Rincian Dana yang Diselewengkan

Berikut adalah rincian penyelewengan dari dana Rp34 miliar tersebut:

Pengadaan armada truk senilai Rp2 miliar;

Program food boost senilai Rp2,8 miliar;

Pembangunan pesantren di Tasikmalaya senilai Rp8,7 miliar;

Koperasi Syariah 212 senilai Rp10 miliar;

Dana talangan untuk satu CV dan satu PT senilai Rp10 miliar.

Reporter: Nur Habibie

Reporter: Merdeka.com

Infografis Pencabutan Izin Pengumpulan Uang dan Bantuan ACT. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Pencabutan Izin Pengumpulan Uang dan Bantuan ACT. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya