Ridwan Kamil Ingin Bendungan Ciawi dan Sukamahi Jadi Obyek Wisata Baru di Puncak

Oleh Achmad Sudarno pada 26 Jul 2022, 05:15 WIB
Diperbarui 26 Jul 2022, 05:15 WIB
Menengok Proyek Pembangunan Bendungan Ciawi dan Sukamahi
Perbesar
Suasana proyek pembangunan Bendungan Ciawi dan Sukamahi di Ciawi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (3/9/2021). Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan pada 2021 akan diselesaikan proyek 13 bendungan di Indonesia. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Bogor - Gubernur Jawa Barat (Jabar), Ridwan Kamil meninjau dua proyek Bendungan Ciawi dan Bendungan Sukamahi di Kabupaten Bogor yang masih dalam tahap pengerjaan konstruksi bangunan.

Ridwan Kamil mengatakan, kedatangannya untuk memastikan pembangunan pengendali banjir Jakarta ini sesuai dengan rencana. Pasalnya, Presiden Joko Widodo atau Jokowi dalam waktu dekat akan segera meresmikan proyek nasional yang sudah mulai dikerjakan sejak akhir 2017 itu.

"InsyaAllah dalam waktu dekat, di tahun ini segera selesai dan segera diresmikan oleh Pak Presiden. Saya bertugas untuk memastikan persiapan-persiapan juga melaporkan kepada masyarakat," ujar Ridwan Kamil usai meninjau dua proyek Bendungan Ciawi dan Sukamahi di Kabupaten Bogor, Senin (25/7/2022).

Peninjauan kedua proyek nasional senilai sekitar Rp 1,6 triliun itu untuk memastikan kesiapan bangunan pengendali banjir Jakarta yang akan dikunjungi Presiden Jokowi dalam waktu dekat ini.

Kang Emil, sapaan akrabnya, berharap kedua bendungan tersebut dapat menjadi solusi tepat bagi penanganan banjir yang selalu melanda DKI Jakarta, terlebih pada musim hujan.

"Seperti yang kita tahu Sungai Ciliwung melintasi Jakarta, dengan kehadiran dua proyek ini bisa mengurangi volume air saat musim hujan, sehingga potensi banjir di Jakarta bisa kita kurangi," terangnya.

Ia juga berharap dua bendungan ini bisa dijadikan sebagai obyek wisata baru di kawasan Puncak, Bogor. Hal ini mengingat secara visual pemandangannya cukup indah, apalagi memiliki latar belakang Gunung Gede Pangrango.

"Bendungan tidak identik dengan hal-hal yang sangat teknis, tapi juga bisa dikembangkan menjadi obyek wisata. Ketika airnya surut masyarakat bisa menikmatinya," kata dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Progres Pembangunan Bendungan Capai 87 Persen

Kementerian PUPR mempercepat pembangunan Bendungan Sukamahi dan Ciawi di Kabupaten Bogor, Jawa Barat. (Dok Kementerian PUPR)
Perbesar
Kementerian PUPR mempercepat pembangunan Bendungan Sukamahi dan Ciawi di Kabupaten Bogor, Jawa Barat. (Dok Kementerian PUPR)

Ridwan Kamil juga meminta kepada pengelola nantinya agar di kawasan tersebut dibangun tempat kuliner yang khas, sehingga masyarakat sekitar ikut merasakan dampak positif adanya dua bendungan ini.

"Kalau orang berkunjung ke sini enggak mungkin kalau enggak makan, jadi bisa ada kulinernya juga. Sehingga orang pulang dari sini bisa senang dan punya memori positif, juga kenyang dengan makanan yang enak-enak,” papar Kang Emil.

Sementara itu, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC), Bambang Hidayah menyebutkan, saat ini progres pembangunan dua bendungan di kawasan Puncak ini sudah mencapai 87 persen.

Bambang menargetkan proyek senilai triliunan rupiah ini selesai dalam waktu satu hingga dua bulan ke depan.

“Secara umum kendalanya adalah cuaca, karena di sini curah hujannya tinggi dan bangunan kita adalah timbunan tanah. Jadi kami harus mengontrol kadar airnya secara ketat,” ungkap Bambang.

Infografis Cuaca Ekstrem, Jakarta Siaga Banjir Besar? (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Cuaca Ekstrem, Jakarta Siaga Banjir Besar? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya