Jakarta Masih Berpotensi Hujan, BNPB Minta Warga dan Pemda Siaga Banjir

Oleh Lizsa Egeham pada 16 Jul 2022, 18:31 WIB
Diperbarui 16 Jul 2022, 18:31 WIB
Banjir Ciledug, Jalan Penghubung Tangerang-Jakarta Putus
Perbesar
Warga berusaha melintasi genangan air ketika banjir merendam Jalan KH. Hasyim Ashari, Tangerang, Banten, Sabtu (16/7/2022). Akibat luapan kali angke ruas jalan yang menghubungkan Tangerang-Jakarta itu terputus akibat banjir. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meminta pemerintah daerah (pemda) dan masyarakat DKI Jakarta untuk waspada serta siap siaga menghadapi ancaman banjir. Pasalnya, hujan diprediksi masih akan mengguyur beberapa wilayah di Jakarta hingga Senin, 18 Juli 2022.

"BNPB mengimbau masyarakat dan pemerintah daerah setempat waspada dan siap siaga menghadapi bahaya banjir," kata Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dikutip dari siaran pers, Sabtu (16/7/2022).

Dia menyampaikan bahwa Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini waspada potensi hujan yang dapat disertai kilat/petir di wilayah Jakarta Selatan dan Jakarta Timur pada siang hingga sore hari untuk tanggal 16 dan 17 Juli 2022.

Selain itu, potensi hujan yang dapat disertai kilat/petir di wilayah Jakarta Barat, Jakarta Selatan dan Jakarta Timur pada sore hingga malam hari juga diprediksi terjadi pada tanggal 18 Juli 2022.

Abdul mengatakan berdasarkan kajian inaRisk, wilayah DKI Jakarta memiliki potensi bahaya banjir pada tingkat sedang hingga tinggi. Banjir diprediksi berdampak pada masing-masing 10 kecamatan di Jakarta Selatan dan Jakarta Timur serta delapan kecamatan di Jakarta Barat.

"Warga dapat memantau prakiraan cuaca melalui laman BMKG serta memeriksa potensi risiko dan bahaya di wilayah tempat tinggal melalui InaRISK sebagai langkah kesiapsiagaan," ujarnya.

Abdul mengimbau masyarakat dan pemda untuk melakukan mitigasi banjir dengan melakukan pembersihan sampah pada saluran air di kawasan pemukiman. Dia juga mengingatkan pemda untuk memberikan peringatan dini apabila hujan lebat mengguyur lebih dari satu jam.

"Jika curah hujan telah mengguyur wilayah lebih dari satu jam dengan intensitas tinggi serta terpantau peningkatan debit air, pemerintah daerah setempat dapat menginformasikan peringatan dini banjir melalui jaringan komunikasi kepada masyarakat serta melakukan evakuasi ke tempat yang lebih aman," tutur Abdul.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


14 Kecamatan di Jakarta Terdampak Banjir

Banjir Kebon Pala
Perbesar
Warga melintasi banjir di kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Jakarta Timur, Sabtu (16/7/2022). Karena rumahnya terendam banjir, sejumlah warga sudah mulai menyelamatkan barang-barang berharga ke tempat yang lebih tinggi. (merdeka.com/Imam Buhori)

Sebelumnya, BNPB melaporkan terdapat 14 kecamatan di DKI Jakarta yang terdampak banjir. Adapun banjir kali ini disebabkan meluapnya Kali Ciliwung akibat curah hujan cukup tinggi yang mengguyur Jawa Barat, Banten, dan Jakarta, Jumat 15 Juli 2022.

Genangan yang merendam pemukiman warga terpantau di kawasan Kota Jakarta Selatan, antara lain Kecamatan Cilandak (Kelurahan Lebak Bulus dan Pondok Labu), Kecamatan Kebayoran Lama (Kelurahan Cipulir dan Pondok Pinang), Kecamatan Kebayoran Baru (Kelurahan Petogogan), dan Kecamatan Jagakarsa (Kelurahan Ciganjur, Srengseng Sawah, Cipedak dan Tanjung Barat).

Kemudian Kecamatan Mampang Prapatan (Kelurahan Bangka), Kecamatan Pesanggarahan (Kelurahan Ulujami), Kecamatan Pasar Minggu (Kelurahan Cilandak Timur dan Pejatem Timur) serta Kecamatan Pancoran (Kelurahan Rajawati).

Selanjutnya, pada wilayah Kota Jakarta Barat, banjir merendam pemukiman warga di Kecamatan Kebon Jeruk (Kelurahan Kedoya Utara), Kecamatan Cengkareng (Kelurahan Rawa Buaya), Kecamatan Kembangan (Kelurahan Joglo dan Kembangan Utara) serta Kecamatan Kalideres (Kelurahan Tegal Alur dan Kamal).

 


Banjir di Jakarta Berangsur Surut

Banjir Kebon Pala
Perbesar
Tanda jalur evakuasi terlihat di tengah banjir yang merendam kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Jakarta Timur, Sabtu (16/7/2022). Banjir itu disebut akibat luapan Kali Ciliwung akibat hujan deras yang mengguyur wilayah Jakarta, Bogor, dan Depok sejak Jumat (15/7/2022) malam hingga Sabtu pagi. (merdeka.com/Imam Buhori)

Sedangkan pada lokasi Kota Jakarta Timur, banjir merendam pemukiman warga di Kecamatan Kramat Jati (Kelurahan Cililitan, Cawang dan Balekambang) dan Kecamatan Jatinegara (Kelurahan Bidara Cina dan Kampung Melayu).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta mencatat sebanyak 111 rumah terendam banjir dengan tinggi muka air 30 sampai 50 sentimenter. Terdapat sembilan jiwa atau 2 KK yang mengungsi ke rumah kerabat dekat.

"Adapun kondisi mutakhir saat ini terpantau banjir di beberapa wilayah berangsur surut," ucap Abdul.

Infografis Jurus Gubernur Anies Baswedan Hadapi Banjir Jakarta. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Jurus Gubernur Anies Baswedan Hadapi Banjir Jakarta. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya