Anggota DPR: Kerja Erick Thohir-Jaksa Agung Buat BUMN Makin Sehat

Oleh Liputan6.com pada 30 Jun 2022, 15:14 WIB
Diperbarui 04 Jul 2022, 10:55 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir dalam konferensi pers mengenai korupsi Garuda Indonesia di Kejaksaan Agung, Senin (27/6/2022). (Tim Publikasi Erick Thohir)
Perbesar
Menteri BUMN Erick Thohir dalam konferensi pers mengenai korupsi Garuda Indonesia di Kejaksaan Agung, Senin (27/6/2022). (Tim Publikasi Erick Thohir)

 

Liputan6.com, Jakarta Anggota Komisi VI DPR dari Fraksi PKB, Nasim Khan, mengapresiasi kolaborasi yang dibuat Menteri BUMN Erick Thohir dengan Jaksa Agung ST Burhanuddin.  

Menurut Nasim, sinergi antara eksekutif dan yudikatif, seperti yang dilakukan Erick Thohir dengan ST Burhanuddin, merupakan hal positif. Karenanya, ia mendukung hal tersebut terus dilakukan. 

"Sinergitas memang wajib dilakukan. Yang terbaik harus terus diperjuangkan demi bangsa negara kita saat ini juga masa depan. Kini penyehatan di BUMN sudah mulai berjalan,” kata Nasim saat dihubungi media, seperti dikutip Kamis (30/6/2022). 

Di sisi lain, Nasim mengungkapkan, penindakan yang dilakukan Kejaksaan Agung dalam kasus dugaan korupsi Garuda Indonesia bisa menjadi terapi kejut bagi perusahaan pelat merah. 

Karena itu, Nasim optimistis penindakan yang dilakukan Kejaksaan Agung, efek kolaborasi dengan Erik Thohir, akan berujung pada perbaikan sistem yang dijalankan direksi pada setiap unit usaha BUMN. 

"Ujungnya (hasil penindakan) aka nada perbaikan dalam sistem yang dijalankan para direksi dalam mengelola perusahaan negara, perusahaan milik rakyat Indonesia," ujar Nasim. 

Karena itu, Nasim menilai kolaborasi antara Menteri BUMN dan Jaksa Agung dalam upaya bersih-bersih perusahaan pelat merah layak diapresiasi. 

Selain itu, Nasim juga menilai apresiasi serupa perlu diberikan untuk Presiden Joko Widodo. Menurut Nasim, komitmen Jokowi dalam penegakan hukum, termasuk dukungan terhadap lembaga penegak hukum, memengaruhi kinerja pemberantasan korupsi. 

"Apresiasi untuk Pak Presiden Jokowi. Kalau pucuk pimpinan tertinggi negara tidak suport, saya yakin Menteri BUMN dan Jaksa Agung semangatya tidak tinggi untuk meringkus para direksi di perseroan BUMN," kata dia.

Menteri BUMN Erick Thohir telah mengungkap korupsi di PT Garuda Indonesia (Persero). Erick Thohir pun meminta kepada seluruh BUMN untuk disiplin menjalankan business model dengan benar agar tidak terjadi kasus serupa.

Erick Thohir tidak ingin terjadi penyelewengan di dalam perusahaan-perusahaan BUMN. Maka, setelah restrukturisasi dilakukan, Erick Thohir memastikan semuanya bergerak sesuai jalur bisnis yang sudah ditentukan.

 


Pengungkapan Kasus Garuda

Konferensi pers penetapan tersangka dalam Perkara PT Garuda Indonesia oleh Jaksa Agung Sanitiar Burhanudin, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Ketua BPKP Muhammad Yusuf Ateh. (Arief/Liputan6.com)
Perbesar
Konferensi pers penetapan tersangka dalam Perkara PT Garuda Indonesia oleh Jaksa Agung Sanitiar Burhanudin, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Ketua BPKP Muhammad Yusuf Ateh. (Arief/Liputan6.com)

 

Seperti diketahui, kasus perkara PT Garuda Indonesia sendiri telah menetapkan dua tersangka baru. Mereka adalah Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah Satar dan Mantan Direktur Utama PT Mugi Rekso Abadi Soetikno Soedardjo.

Mereka ditetapkan sebagai tersangka anyar kasus dugaan korupsi penyewaan pesawat ATR 72-600 yang merugikan negara sebesar Rp 8,8 triliun.

Sebelumnya, Erick Thohir juga telah berhasil mengungkap kasus mega skandal PT Jiwasraya dan PT Asabri. Mega skandal korupsi ini diketahui telah merugikan negara hampir menyentuh angka Rp 40 triliun.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya