4 Hal yang Disampaikan Megawati saat Peringatan Hari Lahir Pancasila

Oleh Devira Prastiwi pada 02 Jun 2022, 10:40 WIB
Diperbarui 02 Jun 2022, 15:45 WIB
megawati
Perbesar
Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri menyampaikan sejumlah hal saat peringatan Hari Lahir Pancasila, Rabu 1 Juni 2022 kemarin.

Salah satunya, Presiden Kelima RI itu mengajak para anak muda Indonesia untuk terus menghidupkan api cinta dan perjuangan untuk tanah air.

Megawati mengimbau agar para akademisi di perguruan tinggi secara disiplin mengawal anak-anak Indonesia agar tetap berada pada semangat itu.

Ketua Umum PDIP itu mengatakan, Presiden Joko Widodo atau Jokowi sudah menyampaikan visi Indonesia 2045. Hal itu sangat baik. Namun keinginan maju itu tak akan mungkin tercapai bila tanpa niat serta kerja keras untuk mewujudkan semua proses serta tahapannya.

"Jadi saya bilang ke generasi muda. Jangan 'udah kalau merdeka, kita nikmati saja'. Tak ada yang taken for granted (menerima dengan begitu saja)," kata Megawati.

"Kemerdekaan Indonesia dibangun dengan perjuangan panjang. Generasi muda harus memahami bahwa kemerdekaan bukan given, bukan taken for granted," sambungnya.

Selain itu, Megawati juga mengingatkan kepada para generasi muda bahwa penjajahan berkemungkinan kembali terjadi akibat krisis pangan dunia, sebagaimana perkiraan para ahli lingkungan.

Menurut Megawati, Indonesia dengan segala kekayaan alam dan pangan di dalamnya, bahkan tanpa dipengaruhi adanya musim salju seperti beberapa negara lain, berpotensi untuk kembali dijajah oleh bangsa-bangsa yang hendak memenuhi kebutuhan pangannya di tengah krisis.

"Kenapa bisa kembali (dijajah)? Sudah banyak ahli lingkungan yang mengatakan bisa terjadi kekurangan pangan di dunia. Kita ini kan negara kaya, tapi apa mau dijajah lagi?," ucap Megawati.

Berikut sejumlah hal yang disampaikan Megawati Soekarnoputri saat peringatan Hari Lahir Pancasila kemarin, Rabu 1 Juni 2022 dihimpun Liputan6.com:

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


1. Minta Anak Muda Punya Semangat Juang dan Dikawal Kampus

Megawati
Perbesar
Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. (Istimewa)

Di momentum peringatan Hari Lahir Pancasila 1 Juni, Presiden RI Kelima yang juga Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri, mengajak para anak muda Indonesia untuk terus menghidupkan api cinta dan perjuangan untuk tanah air Indonesia.

Hal itu disampaikan Megawati saat menjadi pembicara kunci di Seminar Nasional Forum Rektor Penguat Karakter Bangsa (FRPKB) bertema "Membumikan Ide dan Gagasan Soekarno-Hatta" dalam rangka memperingati Hari Lahir Pancasila 1 Juni 2022, Rabu 1 Juni 2022.

Megawati mengimbau agar para akademisi di perguruan tinggi secara disiplin mengawal anak-anak Indonesia agar tetap berada pada semangat itu.

Ketua Umum PDIP itu mengatakan Presiden Joko Widodo atau Jokowi sudah menyampaikan visi Indonesia 2045. Hal itu sangat baik. Namun keinginan maju itu takkan mungkin tercapai bila tanpa niat serta kerja keras untuk mewujudkan semua proses serta tahapannya.

"Jadi saya bilang ke generasi muda. Jangan 'udah kalau merdeka, kita nikmati saja'. Tak ada yang taken for granted (menerima dengan begitu saja)," kata Megawati.

"Kemerdekaan Indonesia dibangun dengan perjuangan panjang. Generasi muda harus memahami bahwa kemerdekaan bukan given, bukan taken for granted," sambungnya.

 


2. Ingatkan Ancaman ke Depan

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri
Perbesar
Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri saat memberikan arahan tertutup setelah meresmikan kantor partai secara virtual. (Foto: Dokumentasi PDIP).

Megawati lalu memberikan satu contoh nyata potensi ancaman buat Indonesia di masa mendatang. Dengan adanya masalah iklim global, maka dunia terancam bencana pangan.

Negeri dengan empat musim, akan mengalami kelangkaan pangan karena, semisal, musim dingin berkepanjangan. Atau negeri dengan gurun pasir, akan makin sulit karena gurunnya semakin meluas. Sehingga suplai pangannya terancam.

"Coba pikir, bagaimana kalau (Indonesia) dijajah lagi? Ingat omongan saya. Apa tak mungkin datang yang namanya imperialisme, kolonialisme?," kata dia.

"Jadi jangan taken for granted para anak muda, bahwa kamu hanya di zona nyaman, tidak begitu. Kalau tak ada fighting spirit mempertahankan NKRI, dengan cohesiveness itu, jangan berpikir santai, one day (bisa terjadi). Sudah banyak ahli lingkungan bilang, bisa terjadi kekurangan pangan dunia. PBB loh sudah omong. Kita ini kan negara kaya, apa mau dijajah lagi? Apa tak mungkin? Mungkin," lanjut Megawati.

 


3. Minta Semuanya Berjuang Keras

Megawati Serahkan KTA PDIP kepada Tokoh Agama hingga Purnawirawan TNI-Polri
Perbesar
Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri memberi sambutan saat penyerahan KTA PDIP kepada tokoh agama, purnawirawan TNI-Polri, dan akademisi di Jakarta, Selasa (2/4). Sejumlah tokoh agama, purnawirawan TNI-Polri, dan akademisi menyatakan bergabung dengan PDIP. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Megawati lalu mengatakan, untuk menghadapi itu, para anak muda Indonesia bisa berjuang keras membangun teknologi tepat guna. Yakni sesuatu yang bisa dimanfaatkan orang Indonesia kebanyakan dalam mengolah potensi yang ada.

"Maka saya tantang sekarang. Apa kurangnya? Sudah disediakan BRIN, Maka ayo kerja sama," imbuh Megawati.

Dalam konteks itu pula, Megawati lalu berpaling kepada Forum Rektor dan para akademisi. Menurutnya, kampus di Indonesia harus bisa memastikan dihasilkannya lulusan yang bukan sekedar cerdas. Namun juga lulusan muda yang memiliki semangat cinta Indonesia.

Megawati ingin Indonesia tidak ketinggalan dengan Tiongkok atau Jepang, yang lewat pendidikan, sedari dini sudah menanamkan rasa cinta tanah air kepada warganya.

Megawati ingin anak-anak muda Indonesia tak sekedar menyatakan dirinya orang Indonesia, tetapi alam pikirannya dipenuhi cara berpikir orang luar negeri.

"Saya bukan anti asing, Bukan super nasionalis. Bukan. Tetapi saya hanya ingin mengatakan bahwa kita punya segalanya dan harus kita bangun sendiri, kita produksi sendiri. Apakah kita bisa berdikari? Sangat bisa," kata Megawati.

 


4. Harap Kampus Jadi Wajah Ideal

Presiden Kelima RI yang juga Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri
Perbesar
Presiden Kelima RI yang juga Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA). (Dokumentasi: PDIP).

Lebih lanjut, Megawati mengatakan bahwa Perguruan tinggi harus menjadi wajah ideal bagi upaya mencerdaskan kehidupan bangsa.

Perguruan tinggi tidak boleh membiarkan para dosen, karyawan, dan mahasiswanya terkotak-kotak oleh suku, agama, ras, dan berbagai aspek primordial lainnya.

"Sebab ilmu pengetahuan itu hanya bermanfaat bagi amal kemanusiaan, bagi kemajuan rakyat dan bangsa. Jangan kotak-kotakkanya ilmu atas dasar pandangan primordial yang sempit. Maka selamat berjuang. Terus gelorakan semangat kepemimpinan indonesia bagi dunia. Bangkit bersama membangun peradaban dunia. Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh," kata Megawati.

Infografis Kader PDIP Tidak Loyal dan Sentilan Megawati. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Kader PDIP Tidak Loyal dan Sentilan Megawati. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya