Dubes RI Sebut 99,9 Persen Orang yang Hanyut di Sungai Aare Ditemukan 3 Pekan

Oleh Muhammad Radityo Priyasmoro pada 28 Mei 2022, 17:12 WIB
Diperbarui 28 Mei 2022, 17:12 WIB
Anak Ridwan Kamil, Emmeril Khan Mumtadz yang hilang saat berenang di Swiss
Perbesar
Anak Ridwan Kamil, Emmeril Khan Mumtadz yang hilang saat berenang di Swiss (instagram/emmerilkahn)

Liputan6.com, Jakarta Duta Besar Republik Indonesia Muliaman Hadad menyampaikan, pencarian korban hilang karena hanyut terbawa deras arus Sungai Aare umumnya dapat ditemukan. Namun demikian, waktunya yang berbeda-beda bergantung pada situasi dan kondisi cuaca.

“Tiga hari pertama sering ditemukan. Tapi, mayoritas kejadian 99,9% ditemukan 3 minggu, itu menurut Tim Search and Rescue (SAR) berdasar pengalaman mereka selama bertahun-tahun,” kata Muliaman saat jumpa pers daring, Sabtu (28/5/2022).

Muliaman menambahkan, derasnya arus dan keruhnya air menjadi kendala petugas SAR. Dia berharap, dalam satu dan dua hari ke depan, cuaca bisa cerah sehingga memudahkan proses pencarian. 

“Kendalanya sangat alami, sehingga 1-2 hari ini semoga cerah agar memudahkan pencarian,” jelas dia.

Selain itu, menurut Muliaman, pencarian di akhir pekan bisa lebih mudah sebab banyaknya wisatawan dapat menambah probalitas ditemukannya putra sulung Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Emmeril Khan Mumtadz (Eril).

“Hari Sabtu dan Minggu ini probabilitas lebih tinggi karena banyak orang (wisata) ke sungai jadi masyarakat bisa membantu pencarian jadi kita terus berdoa,” Muliaman menandasi.


Pencarian Anak Ridwan Kamil di Sungai Aare, Tim SAR Kesulitan Karena Ini

Anak Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Emmeril Kahn Mumtadz (Eril) hingga Sabtu (28/5/2022) masih dalam proses pencarian.

Pencarian Eril yang hilang terbawa arus Sungai Aare, Swiss ini sudah dilakukan sejak Kamis (28/5/2022). Namun, hasilnya hingga kini masih nihil.

Duta Besar Indonesia di Swiss, Muliaman Hadad menerangkan bahwa pada Jumat (27/5/2022) tim SAR mengerahkan sebanyak 20 personel untuk mencari Eril. Tim pencarian terdiri dari unsur polisi dan unsur medis.

“Hari ini, Sabtu tim SAR masih akan melanjutkan upaya pencarian Eril. Metode pencarian ini lebih intensif yaitu dengan perahu juga menggunakan drone untuk menyisir tepian sungai Aare dan melakukan penyelaman.

“Tentu saja penyelaman terutama disesuaikan dengan situasi. Sebab airnya keruh karena bekas hujan misalnya atau bekas salju, karena danau dan Sungai Aare ini airnya adalah datang dari salju yang meleleh, sehingga relatif tinggi suhunya,” katanya dalam konferensi pers virtual, Sabtu (28/5/2022).

“Biasanya salju meleleh ada kristal-kristal putih yang kadang membuat warna air keruh sehingga menyulitkan penyelaman,” sambungnya.


Kendala dalam Pencarian

Muliaman mengungkapkan kendala yang dialami dalam proses pencarian putra sulung Ridwan Kamil. Mulai dari derasnya arus air hingga kekeruhan air Sungai Aare.

“Oleh karena itu, kendala-kendala alam ini tentu saja menjadi ciri khas kendala bagi para petugas SAR,” ungkap dia.

Muliaman menyebut tidak ada kendala spesifik di luar itu. Kendalanya sangat alami. Meski demikian, ia berharap dalam satu atau dua hari ke depan situasinya cerah sehingga mempermudah upaya pencarian.

“Kemarin kami juga diinformasikan oleh pihak SAR bahwa hari Sabtu dan Minggu ini probabilitanya juga lebih tinggi karena biasanya hari libur Sabtu dan Minggu hampir semua orang terjun ke sungai, sehingga kemudian petugas SAR itu dibantu oleh kehadiran orang-orang ke sungai,” tuturnya. 

Dia berharap dengan meningkatnya jumlah pengunjung ke Sungai Aare pada akhir pekan laporan pencarian Eril tidak hanya didapatkan dari pihak kepolisian, tapi juga didapatkan dari masyarakat yang berkunjung sungai.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya