Menkominfo: Membangun NU Juga Membangun Indonesia

Oleh Liputan6.com pada 21 Mei 2022, 09:23 WIB
Diperbarui 21 Mei 2022, 09:23 WIB
Menkominfo Johnny G. Plate
Perbesar
Menkominfo Johnny G. Plate (Foto: Kemkominfo).

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Johnny G Plate, menegaskan bahwa membangun Nahdlatul Ulama (NU) sama artinya dengan membangun Indonesia.

"Membangun NU membangun Indonesia, NU maju Indonesia maju," kata Johnny pada pembukaan Konferensi Besar NU di Jakarta, Jumat (20/5/2022) malam, seperti dilansir Antara.

Kata dia, sungguh tidak dapat dipungkiri bahwa NU memberikan kontribusi yang besar bagi bangsa Indonesia dan bagi dunia. "Kontribusi itu dilakukan sejak zaman perjuangan melawan kolonialisme," ujarnya.

Menkominfo meyakini semua pikiran besar, gagasan besar dan jiwa besar di NU tidaklah lain, selain untuk Indonesia yang besar, jaya, plural, satu dan Indonesia yang bhineka tunggal ika.

"Semoga Konferensi (Besar) NU menghasilkan gagasan-gagasan besar, demi kejayaan NU, warga NU dan bangsa Indonesia," ucapnya, berharap.


Kolaborasi

Johnny menegaskan di Indonesia umat adalah rakyat di bawah tata kelola tokoh-tokoh agama, sementara dibawa ke pemerintahan juga orang yang sama.

"Saya meyakini hal positif dapat tercapai jika antara pemerintah dan organisasi besar keagamaan bekerja sama, berkolaborasi dan bersinergi," katanya, menegaskan.

Pada momen konferensi besar itu, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menjalin kerja sama percepatan transformasi digital.

Kerja sama itu ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman di sela-sela Konferensi Besar NU.


Strategis

Ketua umum PBNU Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya mengatakan kerja sama itu sangat strategis karena menyangkut tata kelola perkumpulan jami'yah NU, khususnya teknologi informasi, sebagai tulang punggung dari operasi organisasi.

"Karena nanti skala kegiatan begitu besar, tidak ada jalan lain supaya bisa berjalan dengan baik, harus disertai inovasi teknologi," ujarnya.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya