Mengenal Monkeypox, Penyakit Cacar Monyet yang Menginfeksi Manusia

Oleh Devira Prastiwi pada 20 Mei 2022, 11:04 WIB
Diperbarui 20 Mei 2022, 11:05 WIB
Cegah Penyebaran Cacar Monyet, Penumpang Bandara Soetta Diperiksa Suhu Tubuh
Perbesar
Informasi tentang cacar monyet atau monkeypox dipasang di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (15/5/2019). Cacar monyet merupakan penyakit langka yang disebabkan virus. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Monkeypox atau penyakit cacar monyet adalah virus zoonosis (virus yang ditularkan ke manusia dari hewan) dengan gejala yang sangat mirip dengan pasien cacar, meskipun secara klinis tidak terlalu parah.

Dengan pemberantasan cacar pada 1980 silam dan penghentian selanjutnya dari vaksinasi cacar, monkeypox telah muncul sebagai orthopoxvirus yang paling penting bagi kesehatan masyarakat.

"Cacar monyet terutama terjadi di Afrika Tengah dan Barat, seringkali di dekat hutan hujan tropis dan semakin sering muncul di daerah perkotaan. Hewan inang termasuk berbagai hewan pengerat dan primata non-manusia," begitu penjelasan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melansir laman resminya www.who.int, Jumat (20/5/2022).

Dijelaskan WHO, virus cacar monyet atau Monkeypox adalah virus DNA beruntai ganda yang termasuk dalam gen Orthopoxvirus dari bagian keluarha Poxviridae.

"Ada dua clade genetik yang berbeda dari virus monkeypox – clade Afrika Tengah (Congo Basin) dan clade Afrika Barat. Clade Cekungan Kongo secara historis menyebabkan penyakit yang lebih parah dan dianggap lebih menular," papar WHO.

"Pembagian geografis antara dua clades sejauh ini berada di Kamerun, satu-satunya negara di mana kedua clades virus telah ditemukan," sambung WHO.

Menurut WHO, masa inkubasi (interval dari infeksi hingga timbulnya gejala) cacar monyet biasanya dari 6 hingga 13 hari, tetapi dapat berkisar dari 5 hingga 21 hari.

Kemudian, diagnosis banding klinis yang harus dipertimbangkan termasuk penyakit ruam lainnya, seperti cacar air, campak, infeksi kulit bakteri, kudis, sifilis, dan alergi terkait pengobatan.

Berikut sederet penjelasan terkait monkeypox atau penyakit cacar monyet dihimpun Liputan6.com dari laman resmi WHO:

 


1. Wabah Monkeypox

Monkeypox, infeksi virus langka mirip dengan cacar (Photo: CDC Public Health Image Library)
Perbesar
Monkeypox, infeksi virus langka mirip dengan cacar (Photo: CDC Public Health Image Library)

Monkeypox atau penyakit cacar monyet pada manusia pertama kali teridentifikasi 1970 silam di Republik Demokratik Kongo.

Penyakit itu ditemukan pada seorang anak laki-laki berusia 9 tahun di wilayah, di mana, cacar telah berhasil dimusnahkan pada 1968.

"Sejak itu, sebagian besar kasus telah dilaporkan dari pedesaan, daerah hutan hujan di Cekungan Kongo, khususnya di Republik Demokratik Kongo dan kasus manusia semakin banyak dilaporkan dari seluruh Afrika Tengah dan Barat," terang Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melansir laman resminya www.who.int.

Sejak 1970, lanjut WHO, kasus cacar monyet telah dilaporkan pada manusia di 11 negara Afrika – Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, Sierra Leone , dan Sudan Selatan.

"Beban sebenarnya dari monkeypox tidak diketahui. Misalnya, pada 1996–1997, wabah dilaporkan di Republik Demokratik Kongo dengan rasio kematian kasus yang lebih rendah dan tingkat serangan yang lebih tinggi dari biasanya," ucap WHO.

Wabah cacar air secara bersamaan (disebabkan oleh virus varicella, yang bukan merupakan orthoopoxvirus) dan cacar monyet ditemukan yang dapat menjelaskan perubahan nyata atau nyata dalam dinamika penularan dalam kasus ini.

"Sejak 2017, Nigeria telah mengalami wabah besar, dengan lebih dari 500 kasus yang dicurigai dan lebih dari 200 kasus yang dikonfirmasi dan rasio kematian kasus sekitar 3%. Kasus terus dilaporkan hingga hari ini," papar WHO.

WHO menyebut, cacar monyet adalah penyakit yang sangat penting bagi kesehatan masyarakat global karena tidak hanya menyerang negara-negara di Afrika Barat dan Tengah, tetapi juga di seluruh dunia.

Pada 2003, wabah cacar monyet pertama di luar Afrika terjadi di Amerika Serikat dan dikaitkan dengan kontak dengan anjing padang rumput peliharaan yang terinfeksi.

"Hewan peliharaan ini telah ditempatkan dengan tikus berkantung Gambia dan dormice yang telah diimpor ke negara itu dari Ghana. Wabah ini menyebabkan lebih dari 70 kasus cacar monyet di AS," kata WHO.

Kemudian, lanjut WHO, cacar monyet juga telah dilaporkan pada pelancong dari Nigeria ke Israel pada September 2018, ke Inggris pada September 2018, Desember 2019, Mei 2021 dan Mei 2022, ke Singapura pada Mei 2019, dan ke Amerika Serikat pada bulan Juli dan November 2021.

"Pada Mei 2022, beberapa kasus cacar monyet diidentifikasi di beberapa negara non-endemik. Studi saat ini sedang dilakukan untuk lebih memahami epidemiologi, sumber infeksi, dan pola penularan," terang WHO.

 


2. Penularan

Monkeypox atau penyakit cacar monyet.
Perbesar
Monkeypox atau penyakit cacar monyet. (www.who.int)

WHO menjelaskan, penularan dari hewan ke manusia (zoonotik) dapat terjadi dari kontak langsung dengan darah, cairan tubuh, atau lesi kulit atau mukosa dari hewan yang terinfeksi.

Di Afrika, lanjut WHO, bukti infeksi virus monkeypox telah ditemukan pada banyak hewan termasuk tupai tali, tupai pohon, tikus rebus Gambia, dormice, berbagai spesies monyet dan lain-lain.

Sedangkan penularan dari manusia ke manusia, menurut WHO, dapat terjadi akibat kontak dekat dengan sekret pernapasan, lesi kulit orang terinfeksi, atau benda yang baru saja terkontaminasi.

Kemudian, penularan melalui partikel pernapasan tetesan biasanya memerlukan kontak tatap muka yang berkepanjangan, yang menempatkan petugas kesehatan, anggota rumah tangga dan kontak dekat lainnya dari kasus aktif pada risiko lebih besar.

"Namun, rantai penularan terpanjang yang didokumentasikan dalam suatu komunitas telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dari enam menjadi sembilan infeksi orang-ke-orang berturut-turut. Ini mungkin mencerminkan penurunan kekebalan di semua komunitas karena penghentian vaksinasi cacar," ucap WHO.

Menurut WHO, penularan juga dapat terjadi melalui plasenta dari ibu ke janin (yang dapat menyebabkan cacar monyet bawaan) atau selama kontak dekat selama dan setelah kelahiran.

"Sementara kontak fisik yang dekat merupakan faktor risiko yang terkenal untuk penularan, tidak jelas saat ini apakah monkeypox dapat ditularkan secara khusus melalui jalur transmisi seksual. Studi diperlukan untuk lebih memahami risiko ini," kata WHO.

 


3. Tanda dan Gejala

Monkeypox atau penyakit cacar monyet.
Perbesar
Monkeypox atau penyakit cacar monyet. (www.imagepicweb.com)

WHO menyebut, masa inkubasi, yaitu interval dari infeksi hingga timbulnya gejala cacar monyet biasanya dari 6 hingga 13 hari, tetapi dapat berkisar dari 5 hingga 21 hari.

Infeksi dapat dibagi menjadi dua periode:

- Periode invasi (berlangsung antara 0-5 hari) yang ditandai dengan demam, sakit kepala hebat, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), nyeri punggung, mialgia (nyeri otot) dan asthenia yang hebat (kekurangan energi).

Limfadenopati adalah ciri khas cacar monyet dibandingkan dengan penyakit lain yang awalnya mungkin tampak serupa (cacar air, campak, cacar). Erupsi kulit biasanya dimulai dalam 1-3 hari setelah munculnya demam.

Ruam cenderung lebih terkonsentrasi di wajah dan ekstremitas daripada di badan. Ini mempengaruhi wajah (dalam 95% kasus), dan telapak tangan dan telapak kaki (dalam 75% kasus). Juga terkena adalah selaput lendir mulut (dalam 70% kasus), alat kelamin (30%), dan konjungtiva (20%), serta kornea.

- Ruam berkembang secara berurutan dari makula (lesi dengan dasar datar) menjadi papula (lesi keras yang sedikit terangkat), vesikel (lesi berisi cairan bening), pustula (lesi berisi cairan kekuningan), dan krusta yang mengering dan rontok. Jumlah lesi bervariasi dari beberapa hingga beberapa ribu. Dalam kasus yang parah, lesi dapat menyatu sampai sebagian besar kulit terkelupas.

Cacar monyet biasanya merupakan penyakit yang sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung dari 2 hingga 4 minggu. Kasus yang parah lebih sering terjadi pada anak-anak dan terkait dengan tingkat paparan virus, status kesehatan pasien, dan sifat komplikasi.

Defisiensi imun yang mendasari dapat menyebabkan hasil yang lebih buruk. Meskipun vaksinasi terhadap cacar di masa lalu bersifat protektif, saat ini orang yang berusia kurang dari 40 hingga 50 tahun (tergantung negaranya) mungkin lebih rentan terhadap cacar monyet karena penghentian kampanye vaksinasi cacar secara global setelah pemberantasan penyakit tersebut.

Komplikasi cacar monyet dapat mencakup infeksi sekunder, bronkopneumonia, sepsis, ensefalitis, dan infeksi kornea dengan kehilangan penglihatan berikutnya. Sejauh mana infeksi asimtomatik dapat terjadi tidak diketahui.

Rasio kasus fatalitas cacar monyet secara historis berkisar antara 0 hingga 11% pada populasi umum dan lebih tinggi di antara anak-anak. Dalam beberapa waktu terakhir, rasio kasus kematian telah sekitar 3-6%.

 


4. Diagnosis

Cegah Virus Cacar Monyet, Bandara Juanda Maksimalkan Thermal Scanner
Perbesar
Gejala dari Monkeypox atau cacar monyet mirip dengan smallpox (cacar), namun lebih ringan. (Foto: Dian Kurniawan)

Diagnosis banding klinis yang harus dipertimbangkan termasuk penyakit ruam lainnya, seperti cacar air, campak, infeksi kulit bakteri, kudis, sifilis, dan alergi terkait pengobatan.

WHO menyebut, Limfadenopati selama tahap prodromal penyakit dapat menjadi gambaran klinis untuk membedakan monkeypox dari chickenpox atau smallpox.

"Jika dicurigai cacar monyet, petugas kesehatan harus mengumpulkan sampel yang sesuai dan membawanya dengan aman ke laboratorium dengan kemampuan yang sesuai. Konfirmasi cacar monyet tergantung pada jenis dan kualitas spesimen dan jenis uji laboratorium," kata WHO.

Dengan demikian, lanjut WHO, spesimen harus dikemas dan dikirim sesuai dengan persyaratan nasional dan internasional. Reaksi berantai polimerase (PCR) adalah tes laboratorium yang disukai karena akurasi dan sensitivitasnya.

"Untuk ini, sampel diagnostik yang optimal untuk monkeypox berasal dari lesi kulit – atap atau cairan dari vesikel dan pustula, dan krusta kering. Bila memungkinkan, biopsi merupakan pilihan. Sampel lesi harus disimpan dalam tabung yang kering dan steril (tanpa media transpor virus) dan tetap dingin," ucap WHO.

Tes darah PCR biasanya tidak meyakinkan karena durasi viremia yang singkat relatif terhadap waktu pengumpulan spesimen setelah gejala dimulai dan tidak boleh diambil secara rutin dari pasien.

Untuk menginterpretasikan hasil tes, sangat penting bahwa informasi pasien diberikan dengan spesimen termasuk:

a) tanggal timbulnya demam,

b) tanggal timbulnya ruam,

c) tanggal pengumpulan spesimen,

d) status individu saat ini (tahap ruam), dan

e) usia.

infografis journal
Perbesar
infografis journal 5 Jenis Penyakit Hepatitis. (Liputan6.com/Tri Yasni).
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya