Polisi Diminta Telusuri Dalang di Balik Maraknya Kejahatan Jalanan Remaja

Oleh Liputan6.com pada 07 Apr 2022, 07:40 WIB
Diperbarui 07 Apr 2022, 07:40 WIB
Dua terduga pelaku klitih di Gunungkidul nyaris jadi bulan-bulanan massa. (Foto: Liputan6.com/Hendro Ary Wibowo)
Perbesar
Dua terduga pelaku klitih di Gunungkidul nyaris jadi bulan-bulanan massa. (Foto: Liputan6.com/Hendro Ary Wibowo)

Liputan6.com, Jakarta - Kasus klitih atau kejahatan jalanan remaja di Yogyakarta diharapkan penanganannya tidak berhenti pada para pelaku. Menurut Sosiolog kriminalitas Universitas Gadjah Mada (UGM), Suprapto, polisi bisa menelusuri pihak di balik aksi mereka.

"Kalau saya selalu mengusulkan jangan hanya menangani pelaku, tetapi ditelusuri sampai diketahui siapa yang ada di balik pelaku," ujar Suprapto, seperti dilansir Antara.

Dalam penelitian yang pernah dilakukan Suprapto sejak 2004 hingga 2009 mengenai kejahatan jalanan atau acap disebut 'klithih' di Yogyakarta, aksi kejahatan remaja usia sekolah tersebut bukan murni dari inisiatif mereka.

Suprapto menduga, kelompok kejahatan klitih terorganisir, karena ada yang melatih mulai dari penyiapan senjata tajam, pembagian tugas antara yang mengemudi sepeda motor, dan yang mengeksekusi sasaran, sampai antisipasi saat ada patroli kepolisian.

"Kalau saya melihat ada yang di balik mereka, ada yang mencuci otak, ada yang 'ngompori' karena kalau mereka murni sepertinya tidak mungkin bisa membuat clurit sendiri, membuat pedang agar ayunan jadi ringan," katanya.

Dia menilai, kejahatan jalanan kalangan remaja atau pelajar dapat terus berkelanjutan sampai sekarang, karena para pelakunya terorganisasi dan memungkinkan terdapat proses regenerasi.

Suprapto menyarankan aparat penegak hukum untuk memutus rantai kejahatan jalanan remaja ini dengan menelusuri pihak-pihak yang ada di balik tindakan kriminal tersebut.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Rendahnya Kepedulian Orang Tua

Tim Patroli Perintis Presisi Polres Metro Depok mengamankan remaja yang tawuran dan membawa sajam
Perbesar
Tim Patroli Perintis Presisi Polres Metro Depok mengamankan remaja yang tawuran dan membawa sajam. (Dokumentasi Tim Perintis Presisi Polrestro Depok)

Dugaan Suprapto, terdapat sosok disegani atau senior di belakang aksi mereka. Hal itu yang membuat para pelaku berani melakukan aksi kekerasan di jalanan, terlebih biasanya didukung dengan konsumsi minuman keras.

Kejahatan jalanan oleh remaja, kata dia, muncul karena banyak faktor, salah satunya rendahnya kepedulian para orang tua atau keluarga terhadap kegiatan sang anak.

"Ini kan selalu terjadinya dini hari. Harusnya orang tua mempertanyakan anaknya jam 12 malam ke atas di mana, sama siapa, ngapain. Ternyata banyak yang tidak peduli," ungkapnya.

Seorang pelajar di Daerah Istimewa Yogyakarta tewas setelah terkena sabetan benda tajam pelaku kejahatan jalanan di Jalan Gedongkuning, Kota Yogyakarta, Minggu (3/4/2022).

Sumber: Antara

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya