Ini Surat DMI Buatan Arief Rosyid yang Palsukan Tanda Tangan JK, Ditujukan untuk Wapres 

Oleh Liputan6.com pada 03 Apr 2022, 09:26 WIB
Diperbarui 03 Apr 2022, 09:39 WIB
Arief Rosyid dipecat dari DMI karena memalsukan tanda tangan JK
Perbesar
Isi surat yang membuat Arief Rosyid dipecat dari DMI karena memalsukan tanda tangan Jusuf Kalla atau JK. (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Dewan Masjid Indonesia (DMI) mengambil tindakan tegas memecat Ketua Departemen Ekonomi DMI Arief Rosyid karena telah memalsukan tanda tangan Ketua Umum DMI Jusuf Kalla dan Sekjen DMI Imam Addaruqutni.

Penghubung Umum Pengurus Pusat Dewan Masjid Indonesia (DMI), Husain Abdullah membeberkan surat berkop DMI yang berisikan undangan kickoff Festival Ramadan yang dipalsukan Arief ditujukan kepada Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin.

Surat dengan bernomor 060.III/SUP/PP-DMI/A/III/2022, itu terdiri dari dua halaman. Halaman pertama berisi undangan acara dan halaman kedua berisikan rencana susunan acara (rundown). Acara rencananya akan digelar di Masjid Istiqlal, Jakarta, Senin (4/4/2022).

Bukan cuma itu, dalam surat juga dijelaskan agenda dilakukan dengan berbagai macam kegiatan dan berkolaborasi sejumlah pihak. Mulai dari masyarakat ekonomi syariah (MES), Bank Indonesia (BI), hingga Kamar Dagang Industri (KADIN). Dalam surat itu juga memuat tanda tangan Ketua Umum DMI Jusuf Kalla dan Sekjen DMI Imam Addaruqutni.

"Sejauh ini baru sebatas pemecatan terhadap Arief, berdasarkan hasil rapat Jumat (1/4) lalu," katanya kepada merdeka.com, Minggu (3/4/2022).

Walaupun begitu, Husain belum mengetahui apakah pihak Arief sudah meminta maaf kepada JK terkait tindakan tersebut. Sampai saat ini keputusan yang diambil DMI yaitu tegas untuk memecat Arief.

"Saya belum tahu, mungkin sudah atau belum," ungkapnya.


Dipecat dari DMI

Ketua Kaderisasi Pemuda dan Remaja Masjid Dewan Masjid Indonesia (DMI) Arief Rosyid saat memantau salat Jumat di Masjid Cut Meutia
Perbesar
Ketua Kaderisasi Pemuda dan Remaja Masjid Dewan Masjid Indonesia (DMI) Arief Rosyid saat memantau salat Jumat di Masjid Cut Meutia Jakarta. (dok Arief Rosyid)

Untuk diketahui sebelumnya, dalam rapat pleno tersebut diputuskan secara tegas Arief Rosyid dipecat dari kepengurusan DMI. Menurut Sekjen DMI Imam Addaruqutni, posisi Arief Rosyid sudah digantikan oleh mantan Direktur BRI Asmawi Sam.

"Karena telah melanggar peraturan organisasi DMI dengan memalsukan tandatangan Ketua Umum dan Sekjen PP DMI serta stempel DMI dengan mengirim surat ke Wakil Presiden RI tanpa izin dari Ketua Umum dan Sekjen PP DMI," kata Imam.

Lebih lanjut, segala tindakan yang dilakukan oleh Arief Rosyid menurut dia tidak boleh menggunakan atau membawa nama PP DMI lagi.

DMI juga memastikan tidak ikut serta dalam kegiatan Festival Ramadhan sebagaimana yang dimaksudkan dalam surat dengan tanda tangan yang dipalsukan oleh Arief Rosyid.

 

Reporter: Intan Umbari P

Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya