Mendagri Minta Sekda Pimpin Operasi Pasar Antisipasi Kenaikan Harga Pangan Jelang Ramadan

Oleh Yopi Makdori pada 22 Mar 2022, 05:41 WIB
Diperbarui 22 Mar 2022, 05:57 WIB
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian
Perbesar
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian (Foto: Dokumentasi Kemendagri)

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Dalam Negeri atau Kemendagri, Suhajar Diantor, menyampaikan arahan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian agar jajaran Sekretaris Daerah atau Sekda baik di provinsi, kabupaten, maupun kota agar dapat memimpin operasi pasar.

Tindakan itu sebagai antisipasi agar persoalan pangan seperti kelangkaan barang, yang kerap terjadi di pasar, dapat terurai dan terselesaikan dengan baik.

Hal itu disampaikan dalam Rapat Progres Daerah dalam Pemetaan Potensi Penggunaan PDN pada Pengadaan Barang Jasa, Penetapan TIM P3DN, e-Katalog, e-Kontrak, dan e-Purchasing, Inputing data dalam SIRUP, integrasi data SIPD dengan SIP3DN dan Penanganan Ketahanan Pangan secara virtual, Senin (21/3/2022).

"Kemudian satu lagi pesan Pak Mendagri (dalam) menstabilkan harga pangan, menyampaikan pangan sampai ke masyarakat dengan mudah dan cepat. Ini mari kita anggap sebagai ibadah, karena kalau kita mampu menstabilkan harga pangan ini yang terjangkau kepada rakyat, dan rakyat merasa terlindungi oleh negara dan mereka akan mendoakan kita," kata Suhajar.

Operasi pasar perlu dilakukan menyusul naiknya harga sejumlah bahan pangan jelang Ramadan. Mendagri Tito Karnavian juga meminta mengawasi suplai pangan masyarakat.

Menurut Suhajar, Mendagri memiliki perhatian serius terhadap urusan tersebut. Tito bahkan mendorong Satuan Tugas (Satgas) Pangan untuk terus bergerak memastikan suplai pangan dapat tersalurkan kepada masyarakat.

 


Kordinasi dengan Mendag dan Satgas Pangan

Mendagri Beberkan Penyebab Utama Kasus Korupsi Masih Marak Terjadi
Perbesar
Mendagri Tito Karnavian dalam Rapat Kerja bersama Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP), dengan Kepala Daerah dan Ketua DPRD Provinsi, Kabupaten/Kota se-Indonesia secara virtual, Senin (24/1).

"Pesan Pak Mendagri yang telah disampaikan pada Rakor (Rapat Koordinasi) hari Jumat bersama Pak Kepala (Badan) Pangan Nasional dan Menteri Perdagangan serta Menteri Pertanian agar Satgas Pangan ini bergerak, dan begitu pula Satgas Kabupaten/Kota yang ketuanya adalah para Sekda (Sekretaris Daerah)," terang Suhajar.

Para Satgas tersebut diminta untuk mengontrol suplai pangan yang menumpuk. Selain itu, Satgas Pangan juga didorong untuk berkoordinasi dengan Satgas Pangan Polri. Tujuannya, apabila ada pelanggaran agar dapat segera ditindak.

Di lain sisi, Suhajar mengharapkan Satgas melakukan pendekatan persuasif guna memastikan kebutuhan pangan, utamanya gula dan minyak goreng, dapat tersalurkan kepada masyarakat.

"Hari ini operasi kita adalah bagaimana agar distribusi itu bergerak dengan cepat, dan minyak goreng serta gula itu cepat sampai ke konsumen yang membutuhkan. Awal April ini sudah masuk puasa, kecenderungan naik 10 persen menjelang Ramadan," tambah Suhajar.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya