Komnas HAM Paparkan Isi CCTV Penangkapan Dokter Sunardi Oleh Densus 88

Oleh Nanda Perdana Putra pada 15 Mar 2022, 22:04 WIB
Diperbarui 15 Mar 2022, 22:04 WIB
Densus 88 Antiteror
Perbesar
Densus 88 Antiteror Mabes Polri menggeledah rumah mertua terduga teroris Bekasi, di Ledoksari RT 8 RW 10 Pajang, Laweyan, Solo. (Fajar Abrori/Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menampilkan isi dari rekaman CCTV proses penangkapan terduga teroris dokter Sunardi oleh Densus 88 Antiteror Polri hingga berujung pada penembakan dan meninggal dunia.

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam memaparkan awal kondisi kendaraan double cabin dokter Sunardi dengan kondisi tanpa keberadaan Tim Densus 88 Antiteror Polri. Tentunya telah didalami dan dipastikan bahwa isinya adalah dokter Sunardi.

"Ini mulai dibuntutin, tadi kami dijelasin agak detail saya perlu kami sampaikan. Di titik ini ada dua orang yang di double kabin, yang sudah masuk di double cabin itulah yang anggotanya. Yang dari sisi utara itu lebih jelas. Ini ada dua orang, dua orang petugas itu, jadi awalnya memang enggak ada petugasnya, terus habis itu. Ini karena cepat juga nih ya (mobilnya)," tutur Anam di Kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (15/3/2022).

Menurut Anam, kedua petugas memberikan peringatan agar dokter Sunardi menghentikan kendaraannya sambil menunjukkan surat penangkapan. Namun mobil tersebut malah kemudian melaju dan menabrak.

"Nah ini petugas yang turun dari mobil petugas Innova naik ke kabin, itu ada fotonya. Terus itu kita kejar-kejaran, cukup kencang. Ini dipepet ini, tapi tetep aja disuruh berhenti nggak mau, ini batas jalan aspal ini, tanahnya, kayak di bahu jalan kalau di tol, lanjut ini ada yang lebih jelas tapi tetep gak mau berhenti," jelas dia.

Serempetan kendaraan dengan lajur jalan pun terjadi hingga memunculkan percikan api. Anam menyebut, Tim Densus 88 Antiteror Polri juga menyertakan detail lewat dokumen pendukung lainnya.

"Tapi pada pokoknya itu yang apa betul ada dua petugas yang ada di double kabin dan sebagainya, itulah videonya. Jadi kita yang namanya video juga susah mau komentari gimana, faktanya begitu? Termasuk juga ada percikkan api dan sebagainya. Jadi kami tunjukkan semua dalam proses tadi, termasuk juga bagaimana kronologi tembakan. Jadi tembakan ada sembilan kali, jadi tembakan sembilan kali, satu kali di bawah," kata Anam.


Berupaya Melarikan Diri

FOTO: 22 Terduga Teroris dari Jawa Timur Dipindahkan ke Jakarta
Perbesar
Mobil yang membawa terduga teroris terparkir saat anggota Densus 88 Antiteror berjaga di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (18/3/2021). Polri memindahkan 22 terduga teroris jaringan kelompok Jamaah Islamiyah (JI) dari Jawa Timur ke Jakarta. (merdeka.com/Imam Buhori)

Dalam prosesnya, lanjut Anam, petugas menghentikan kendaraan dokter Sunardi dan menunjukkan identitas sebagai polisi sambil menyertai surat penangkapan. Namun selepas itu, dokter Sunardi berupaya melarikan diri sehingga diberikan tembakan peringatan pertama.

"Terus petugasnya naik ke double cabin, kasih peringatan lagi, tembakan udara dua kali, nggak berhenti-berhenti, nembak sebelah kiri sebelah kiri bangku, itu kan sendirian, kalau supirnya sebelah kanan yang kosong sebelah kiri, itu juga ditembak dari atas juga nggak berhenti, baru tembak berikutnya tembak tangan nggak berhenti, tembak bahu, kaki, nggak berhenti, baru tembak dada nggak berhenti, itu yang pertama. Terus akhirnya nabrak itu, yang kedua dalam proses ini juga penting tidak ada autopsi, kenapa nggak ada autopsi? Karena diminta oleh keluarganya tidak perlu ada autopsi," Anam menandaskan.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya