BP2MI: 30 Pekerja Migran Indonesia Dievakuasi dari Ukraina

Oleh Liputan6.com pada 04 Mar 2022, 13:03 WIB
Diperbarui 04 Mar 2022, 13:03 WIB
Bangunan Pemukiman Warga Kota Kyiv Hancur Dihantam Invasi Rusia
Perbesar
Seorang wanita berjalan di depan bangunan yang rusak setelah peluru militer Rusia menghantam di Koshytsa Street, Kiev, Ukraina (25/2/2022). Ledakan di Kiev memicu kekerasan setelah Presiden Rusia Vladimir Putin menentang peringatan Barat untuk melancarkan invasi darat skala penuh. (AFP/Daniel Leal)

Liputan6.com, Jakarta Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) memastikan 30 pekerja migran Indonesia (PMI) telah dievakuasi dari Ukraina dan tiba dengan selamat di Tanah Air bersama dengan rombongan warga negara Indonesia (WNI) lainnya.

"Di antara 80 orang warga negara Indonesia ada 30 pekerja migran Indonesia yang dievakuasi dari Ukraina kembali ke Tanah Air," kata Kepala BP2MI Benny Rhamdani dalam konferensi pers virtual, diikuti dari Jakarta, Jumat (4/3/2022). 

Dilansir Antara, para pekerja migran itu  tiba di Indonesia pada Rabu, 3 Maret kemarin pada pukul 17.10 WIB.

Benny menjelaskan bahwa tenaga kerja Indonesia (TKI) yang berhasil dievakuasi dari Ukraina tersebut terdiri dari 29 perempuan dan satu orang laki-laki. Kebanyakan dari PMI yang dievakuasi bekerja sebagai spa terapis dan berasal dari Bali.

Dia mengatakan bahwa hingga kini masih terdapat 14 WNI yang berada di Bukares, Rumania karena mayoritas terpapar COVID-19. Dari tes yang dilakukan 12 orang positif COVID-19 dan dua orang memilih tinggal di Bukares untuk menemani anak mereka yang juga terkonfirmasi positif.

"Enam orang di antaranya adalah pekerja migran Indonesia yang diketahui dan dinyatakan positif COVID-19," jelas Benny. 


14 WNI yang Masih di Ukraina Terus Dipantau

Rusia Bombardir Kota Terbesar Kedua di Ukraina
Perbesar
Pandangan umum menunjukkan balai kota Kharkiv yang rusak dan hancur akibat penembakan pasukan Rusia pada 1 Maret 2022. Alun-alun pusat kota terbesar kedua Ukraina, Kharkiv, ditembaki oleh pasukan Rusia -- menghantam gedung pemerintahan lokal -- kata gubernur Oleg Sinegubov. (Sergey BOBOK / AFP)

Benny memastikan perwakilan Indonesia di Bukares akan terus memantau keadaan 14 orang tersebut.  Jika kondisi para WNI memungkinkan akan dievakuasi kembali ke Indonesia.

Untuk PMI yang telah tiba telah dinyatakan tidak terinfeksi COVID-19 setelah menjalani tes di Indonesia Saat ini mereka tengah menjalani karantina di Wisma Pasar Rumput, Jakarta.

"BP2MI akan membantu memfasilitasi para pekerja migran Indonesia nanti pulang ke daerah asalnya setelah selesai menjalani masa karantina," ujar Benny.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya