Pemkab Lebak Tetapkan Status Tanggap Darurat Gempa Banten

Oleh Muhammad Ali pada 17 Jan 2022, 03:26 WIB
Diperbarui 17 Jan 2022, 03:26 WIB
Rumah rusak akibat gempa Banten
Perbesar
Rumah warga di Kecamatan Sumur, Pandeglang rusak akibat gempa Banten berkekuatan magnitudo 6,7, Jumat (14/1/2022). (Sumber Foto: Polsek Sumur).

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Kabupaten Lebak, Provinsi Banten menetapkan status tanggap darurat gempa Banten bermagnitudo 6,6 yang terjadi Jumat (14/1) hingga mengakibatkan sebanyak 273 rumah mengalami kerusakan.

"Penetapan tanggap darurat itu diberlakukan hingga 14 hari ke depan, " kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPBD) Kabupaten Lebak Febby Rizky Pratama di Lebak, Minggu (16/1/2022).

Pemerintah Kabupaten Lebak menetapkan status tanggap darurat tersebut berdasarkan Surat Keputusan Nomor 360/Kep.39-BPBD/2022. Penetapan surat keputusan itu langsung ditandatangani Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya.

Guncangan bencana gempa tektonik yang berpusat di Perairan Sumur Kabupaten Pandeglang cukup besar hingga mengakibatkan kerusakan rumah di Kabupaten Lebak.

Saat ini, berdasarkan data yang diterima BPBD Kabupaten Lebak tercatat sebanyak 273 unit rumah yang mengalami kerusakan dan 16 unit di antaranya rusak berat.

Bencana gempa bumi yang berlangsung selama empat detik itu tidak menimbulkan korban jiwa, namun masyarakat tetap waspada guna mengurangi risiko kebencanaan.

Sebab, potensi bencana alam di Kabupaten Lebak di antaranya banjir, longsor, angin puting beliung, gempa juga tsunami karena kondisi alamnya terdapat pegunungan, perbukitan, aliran sungai dan pesisir pantai.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Edukasi Masyarakat

Karena itu, BPBD Lebak hingga kini terus mengoptimalkan sosialisasi dan edukasi mitigasi agar masyarakat dapat menyelamatkan diri jika terjadi bencana alam.

Selain itu juga BPBD Lebak membangun jalur-jalur evakuasi di sekitar pesisir pantai untuk penyelamatan.

"Kami berharap melalui sosialisasi mitigasi itu minimal, mereka dapat menyelamatkan diri, " katanya.

Ia mengatakan, penetapan tanggap darurat itu, mereka warga yang terdampak gempa tersebut mendapatkan bantuan logistik agar terpenuhi pelayanan kebutuhan dasar.

Artinya, kata dia, jangan sampai warga korban bencana mengalami kerawanan pangan.

Disamping itu juga kondisi rumah yang mengalami kerusakan dipastikan akan mendapatkan bantuan perbaikan dari Pemerintah Kabupaten Lebak, Pemerintah Provinsi Banten dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB).

"Kami menjamin selama masa tanggap darurat diprioritaskan kebutuhan pelayanan dasar," kata Febby.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya