5 Pernyataan Jokowi soal Penghentian Ekspor Komoditas Tambang Mentah

Oleh Devira Prastiwi pada 25 Nov 2021, 16:30 WIB
Diperbarui 25 Nov 2021, 16:30 WIB
Jokowi Dialog Ekonomi dengan Para Pelaku Pasar Modal
Perbesar
Presiden Joko Widodo saat dialog ekonomi dengan para pelaku pasar modal di BEI, Jakarta, Selasa (4/7). Dalam dialog tersebut, Jokowi meyakinkan para pelaku pasar modal akan investasi di Indonesia yang tumbuh sangat bagus. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi bicara soal penghentian ekspor komoditas tambang mentah, salah satunya adalah nikel. Menurutnya, hal tersebut bertujuan untuk meningkatkan nilai tambah industri tambang dalam negeri.

"Kita tidak boleh lagi yang namanya mengekspor bahan (tambang) mentah. Stop udah stop. Karena yang kita inginkan nilai tambah, added value," ungkap Jokowi dalam kegiatan Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2021 di Jakarta, Rabu 24 November 2021.

Dirinya menaksir, melalui penghentian ekspor nikel mentah dapat meningkatkan penerimaan negara secara signifikan. Yakni sebesar USD 20 miliar atau berkisar Rp 250 triliun.

Hal ini sejalan dengan berkomitmen untuk menyetop ekspor komoditas tambang berupa bahan mentah dan bertujuan mendorong nilai tambah bagi Indonesia.

"Kita lihat saja besi baja pada saat boleh ekspor nikel (mentah) 3-4 tahun lalu kita berada di angka USD 1,1 miliar. Tahun ini perkiraan saya sudah meloncat USD 20 miliar karena stop nikel (mentah), dari kira-kira Rp15 triliun melompat menjadi Rp250 triliun," kata Jokowi.

Berikut 4 pernyataan Jokowi soal penghentian ekspor komoditas tambang mentah, yang salah satunya adalah nikel dihimpun Liputan6.com:

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

1. Tegas Minta Setop Ekspor Bahan Tambang Mentah

Jokowi Pimpin Ratas Penyediaan Rumah untuk ASN,TNI, dan Polri
Perbesar
Presiden Joko Widodo atau Jokowi memimpin rapat terbatas (ratas) di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (7/11). Jokowi miminta pemenuhan perumahan bagi ASN, TNI, dan Polri diperhatikan juga aksesbilitas ke tempat kerja. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Presiden Joko Widodo atau Jokowi berkomitmen untuk menyetop ekspor komoditas tambang mentah. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan nilai tambah industri tambang dalam negeri.

"Kita tidak boleh lagi yang namanya mengekspor bahan (tambang) mentah. Stop udah stop. Karena yang kita inginkan nilai tambah, addit value," ungkapnya dalam kegiatan Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2021 di Jakarta, Rabu 24 November 2021.

Jokowi menerangkan, penting bagi Indonesia untuk segera menghentikan kegiatan ekspor komoditas tambang dalam bentuk mentah. Mengingat, nilai jual yang lebih murah ketimbang ekspor dalam bentuk bahan setengah jadi maupun jadi.

"Jadi, kita ingin agar bahan-bahan mentah itu diekspor dalam bentuk setengah jadi maupun jadi," tekannya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

2. Total Tiga Bahan Tambang Mentah Disetop Ekspor

Jokowi Datangi Kantor PLN
Perbesar
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendengarkan penjelasan saat mendatangi Kantor Pusat PLN (Persero) di Jakarta Selatan, Senin (5/8/2019). Kedatangan Jokowi untuk meminta penjelasan direksi PLN menyusul peristiwa pemadaman listrik di hampir seluruh Pulau Jawa. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Untuk langkah awal, lanjut Jokowi, pemerintah akan menghentikan ekspor tiga jenis komoditas tambang mentah. Seperti, komoditas tambang nikel mentah.

"Lalu, tahun dengan stop bauksit. Dan, tahun depannya lagi stop timah. Kita ingin agar bahan-bahan mentah diekspor dalam barang setengah jadi atau barang jadi," terang Jokowi.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Taksir Penerimaan Negara Naik Rp 250 T dari Setop Ekspor Nikel

Jokowi Pimpin Rapat Terbatas Percepatan Peta Jalan Penerapan Industri 4.0
Perbesar
Presiden Joko Widodo atau Jokowi memimpin rapat terbatas percepatan peta jalan penerapan industri 4.0 di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (3/9/2019). Jokowi meminta percepatan peta jalan penerapan industri 4.0 guna mendongkrak investasi dan ekspor. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Jokowi menaksir, melalui penghentian ekspor nikel mentah dapat meningkatkan penerimaan negara secara signifikan. Yakni sebesar USD 20 miliar atau berkisar Rp 250 triliun.

Hal ini sejalan dengan berkomitmen untuk menyetop ekspor komoditas tambang berupa bahan mentah. Hal ini bertujuan untuk mendorong nilai tambah bagi Indonesia.

"Kita lihat saja besi baja pada saat boleh ekspor nikel (mentah) 3-4 tahun lalu kita berada di angka USD 1,1 miliar. Tahun ini perkiraan saya sudah meloncat USD 20 miliar karena stop nikel (mentah), dari kira-kira Rp15 triliun melompat menjadi Rp250 triliun," kata Jokowi.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

4. Tak Permasalahkan Ancaman Negara Lain Jika Stop Ekspor

Soal Reshuffle Kabinet Ini Kata Presiden Jokowi
Perbesar
Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan merombak (reshuffle) kembali jajaran kabinet kerjanya. Lalu siapakah yang diganti dan masih bertahan? (Foto: Liputan6.com/Faizal Fanani)

Jokowi menyatakan, dirinya tidak mempermasalahkan atas ancaman sejumlah negara untuk melayangkan gugatan melalui Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) setelah Pemerintah Indonesia menghentikan ekspor komoditas tambang mentah.

"Meski kita (Indonesia) memang digugat di WTO gak masalah," ucap dia.

Sebab, kata Jokowi, keputusan pemerintah Indonesia untuk menyetop ekspor komoditas tambang mentah mempunyai arah yang jelas. Yakni, mendorong hilirisasi industri tambang di dalam negeri.

"Semuanya (industri tambang) diindustrialisasikan, dihilirisasikan, di negara kita," terang dia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

5. Tegaskan Tetap Terbuka untuk Investasi Asing

Presiden Joko Widodo (Jokowi)
Perbesar
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan seluruh pihak harus bekerja keras untuk memastikan disiplin 3M saat ratas di Istana Negara, Jakarta, Rabu (6/1/2021). (Biro Pers Sekretariat Presiden/Kris)

Selain itu, tujuan Pemerintah Indonesia untuk menghentikan ekspor tambang bukan dimaksudkan sebagai upaya untuk menutup diri maupun menghambat aktivitas ekonomi internasional. Jokowi memastikan, Indonesia tetap terbuka untuk menerima investasi asing.

"Saya sampaikan kemarin waktu di G20 dengan EU (uni eropa). Kita ini tidak ingin mengganggu kegiatan produksi mereka. Kita tidak tertutup, kalau ingin nikel silakan. Tapi datang bawa pabriknya ke Indonesia bawa industrinya, bawa teknologinya ke Indonesia," bebernya.

Untuk itu, Jokowi meminta seluruh pihak dapat membantu pemerintah mempercepat proses hilirisasi di industri tambang. Dengan demikian, Indonesia bisa mencicipi nilai tambah dari geliat ekspor komoditas tambang.

"Jadi, tidak boleh ekspor barang (tambang) mentah. Sudah mulai dengan nikel stop. Karena yang kita inginkan adalah nilai tambah, added value," tandas Jokowi.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kejengkelan Jokowi dan Ancaman Reshuffle Kabinet

Infografis Kejengkelan Jokowi dan Ancaman Reshuffle Kabinet. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Kejengkelan Jokowi dan Ancaman Reshuffle Kabinet. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya