Bangkit dari Pandemi, MUI Minta Penyesuaian Kegiatan Tetap Taat Prokes

Oleh Muhammad Radityo Priyasmoro pada 27 Okt 2021, 23:17 WIB
Diperbarui 27 Okt 2021, 23:17 WIB
Gedung MUI
Perbesar
Gedung Majelis Ulama Indonesia (MUI), Jalan Proklamasi No 51, Menteng, Jakarta Pusat. (bimasislam.kemenag.go.id)

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Penanggulangan Bencana dan Kesehatan, KH M Sodikun menilai, strategi terbaik dalam segala situasi pandemi Covid-19 harus dipersiapkan. Menurut dia, tujuan utamanya adalah sehat dan selamat umat.

"Misalnya, jika suatu daerah dinyatakan aman dan bisa menekan penyebaran Covid-19, maka boleh melakukan ibadah berjamaah. Kalau dinilai aman, boleh-boleh saja," kata Sodikun saat mengisi webinar MUI-Direktorat Jenderal IKP Kominfo bertema Keseimbangan Pemulihan Ekonomi dan Penanganan Kesehatan di Tengah Pandemi, dalam melalui keterangan diterima, Rabu (27/10/2021).

Dia melanjutkan, pelonggaran dalam penyesuaian tetap harus mengantisipasi kembali terulangnya lonjakan kasus. Salah satu caranya, dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

"Maka kedisiplinan prokes adalah suatu keharusan, suatu keniscayaan," kata Sodikun.

Dalam kesempatan senada, Wakil Ketua Lembaga Kesehatan MUI Bayu Wahyudi mengingatkan, tetap patuh dengan segala aturan terkait pandemi Covid-19. Jika memang harus isolasi mandiri, maka lebih baik jalankannlah.

"Jadikan momentum taffakur dengan Allah," jelasnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kunci Hadapi Pandemi

Wakil Sekretaris Komisi Informasi dan Komunikasi MUI Nashih Nasrulloh mengatakan ketaatan protokol kesehatan dan mengikuti aturan pemerintah menjadi kuncinya menghadapi pandemi.

"Kuncinya bagaimana kita taat upaya untuk menjaga diri sendiri dengan ketaatan kita untuk menaati kebijakan telah ditetapkan oleh pemerintah," dia menandasi.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya