Pemerintah Waspadai Varian Baru Covid-19, Luhut: Kita Tak Ingin Kecolongan Lagi

Oleh Lizsa Egeham pada 20 Sep 2021, 20:12 WIB
Diperbarui 20 Sep 2021, 20:44 WIB
Menko Luhut
Perbesar
Luhut Binsar Pandjaitan adalah Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Republik Indonesia.

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan menyampaikan bahwa pemerintah tak ingin kembali kecolongan masuknya varian baru Covid-19 ke Indonesia. Hal ini mengingat varian delta yang masuk Indonesia berasal dari luar negeri.

"Kita juga tidak ingin lagi kecolongan lolosnya varian baru, seperti Mu dan Lambda, masuk ke Indonesia," ujar Luhut dalam konferensi pers, Senin (20/9/2021).

Untuk itu, kata dia, pemerintah akan membatasi pintu masuk perjalanan internasional ke Indonesia sebagai upaya mencegah varian baru Covid-19 masuk. Selain itu, proses karantina bagi warga negara asing maupun Indonesia yang datang dari luar negeri akan diperketat.

Luhut menyampaikan pintu masuk udara hanya akan dibuka di Jakarta dan Manado. Sementara itu, pintu masuk untuk jalur laut hanya dibuka di Batam dan Tanjung Pinang.

"Dan untuk jalur darat hanya dapat dibuka di Aruk, Entikong, Nunukan dan Motaain," jelas Luhut.

 

** #IngatPesanIbu 

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap 3m #vaksinmelindungikitasemua

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Proses Karantina akan Diperketat

Luhut menekankan proses karantina akan diperketat tanpa dengan waktu karantina 8 hari dan melakukan tes swab PCR sebanyak 3 kali. Tak hanya itu, pemerintah meningkatkan kapasitas karantina dan testing, terutama di pintu masuk darat.

"TNI dan Polri akan ditugaskan untuk melakukan peningkatan pengawasan di jalur-jalur tikus, baik di darat maupun laut," tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengakui kebobolan Varian Delta masuk ke Indonesia. Hal ini dinilai kurang ketat menjaga pintu masuk Indonesia dari sisi laut.

"Kita bisa lihat bahwa pintu masuk kemarin yang lonjakan Varian Delta, kita agak kebobolan. Karena kita lupa menjaga dari sisi lautnya," ungkap Budi Gunadi saat Rapat Kerja Komisi IX DPR RI pada Senin, 13 September 2021.

"Banyak kapal-kapal pengangkut barang yang masuk ke Indonesia dari India. Pada waktu itu, mereka diizinkan mendarat, sehingga banyak menurunkan penumpang," sambung dia.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya