Antisipasi Bencana Hidrometeorologi, Pemprov DKI Kebut Proyek Pengendalian Banjir

Oleh Liputan6.com pada 27 Agu 2021, 11:02 WIB
Diperbarui 27 Agu 2021, 11:02 WIB
Pengerukan Lumpur Aliran Kali Grogol untuk Antisipasi Banjir
Perbesar
Seorang anak melihat petugas menyelesaikan pengerukan lumpur di dasar aliran Kali Grogol di wilayah RW 004 Kemanggisan, Jakarta Barat, Kamis (24/6/2021). Pengerukan guna memperluas daya tampung waduk/sungai/kali untuk menghadapi musim penghujan hingga terhindar banjir. (Liputan6.com/Johan Tallo)

 

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, Pemprov DKI terus mempercepat optimalisasi sungai dan proyek lain penunjang pengendalian banjir.

"Program-program yang sudah jalan dilakukan percepatan, optimalisasi sumur resapan, waduk, pengerukan kali sungai, gerebek lumpur dan lain-lain," ujar Riza pada Kamis, 26 Agustus 2021 malam.

Dia pun mengaku Pemprov DKI terus memantau segala prediksi potensi bencana alam yang dikeluarkan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Sementara itu, Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati menyatakan peringatan terkait adanya potensi bencana hidrometeorologi yang dapat terjadi menjelang akhir 2021. Sebab diprediksi, musim hujan akan datang lebih awal dari normalnya, pada akhir 2021.

"Jadi BMKG memperingatkan sejumlah wilayah di Indonesia akan mengalami musim hujan dengan intensitas lebih tinggi dari biasanya. Puncaknya musim hujan 2021-2022, diprediksi akan terjadi Januari dan Februari," kata Dwi saat jumpa pers daring, Kamis.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Waspada Potensi Bencana Hidrometeorologi

FOTO: Perbaikan Turap Longsor di Kanal Banjir Barat
Perbesar
Aktivitas pekerja saat menyelesaikan perbaikan turap yang longsor di Kanal Banjir Barat, Jakarta, Kamis (6/8/2020). Turap longsor yang terjadi satu bulan lalu tersebut mulai diperbaiki dan ditargetkan rampung pada akhir tahun 2020. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Dwi merinci, wilayah masuk prediksi yang memiliki intensitas hujan lebih tinggi adalah sebagian Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau di sebagian selatannya. Kemudian Jawa-Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan Utara, Kalimantan Timur bagian barat hingga selatan, Sulawesi, Maluku Utara bagian barat, Pulau Seram bagian selatan dan Papua bagian selatan.

"Curah hujan di provinsi ini tidak seragam di tiap kabupaten dan kecamatan. Jadi kami sampaikan ini secara umum. Detilnya untuk di tiap bisa cek di aplikasi info BMKG, cek 6 hari ke depan dan tiap tiga jam per harinya bisa," jelas Dwi.

Dwi mengimbau, Pemda setempat dan masyarakat yang tingal wilayah tersebut dapat mewaspadai dan memitigasi lebih awal potensi bencana hidrometeorologi. Tujuannya, agar dapat mengurangi resiko bencana bila ancaman menjadi nyata.

 

Reporter: Yunita Amalia

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya