Ketua MPR: Indonesia Butuh Vaksin Ideologis Hadapi Paham Radikalisme

Oleh Yopi Makdori pada 16 Agu 2021, 10:20 WIB
Diperbarui 16 Agu 2021, 10:20 WIB
Sidang Tahunan MPR RI
Perbesar
Presiden Joko Widodo (Jokowi) berfoto bersama dengan Wapres Maruf Amin sebelum menghadiri Sidang Tahunan MPR 2021 di Gedung MPR/DPR, Senin (16/8/2021).

Liputan6.com, Jakarta Ketua Majelis Permusyaratan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo mengingatkan bangkitnya paham radikalisme dan terorisme di masa pandemi Covid-19 yang telah lebih dari satu setengah tahun merundung Tanah Air.

Bukan hanya kedua paham tersebut, Bamsoet juga mengkhawatirkan kebangkitan paham-paham lain yang dianggap dapat merusakan Indonesia.

"Yang harus patut diwaspadai adalah bangkitnya nilai-nilai paham individualisme, komunisme, intoleransi, separatisme, radikalisme, terorisme dan etnonasionalisme di tengah ketidakpastian akibat pandemi," ujar Bamsoet dalam acara Sidang Tahunan MPR RI, Bersama DPR-DPD RI, Senin (16/8/2021).

Untuk itu menurut Bamsoet, upaya memerangi Covid-19 beserta dampaknya bukan hanya dilakukan dengan meningkatkan ketahanan tubuh dengan vaksin biologis. Akan tetapi juga mesti disertai dengan vaksinasi ideologis.

"Harus dibarengi dengan upaya vaksinasi ideologi untuk meningkatkan ketahanan ideologi kita," tegasnya.

 


Vaksin Ideologi Empat Pilar MPR

Ketua MPR Bambang Soesatyo saat Sidang Tahunan MPR 2021 di Jakarta.
Perbesar
Ketua MPR Bambang Soesatyo saat Sidang Tahunan MPR 2021 di Jakarta.

Bambang menyebut pihaknya terus berupaya melakukan hal tersebut lewat sosialisasi Empat Pilar MPR RI, yakni Pancasila sebagai ideologi dan dasar negara, UUD 1945 sebagai konstitusi negara, NKRI sebagai bentuk negara dan Bhinneka Tunggal Ika sebagai semboyan negara kepada seluruh lapisan masyarakat di seluruh wilayah Tanah Air.

"Melalui vaksinasi ideologi kami meyakini segala potensi ancaman dan gangguan yang berpotensi memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa akan dapat dicegah dan ditangkal," tandasnya.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya