Anggaran Ditambah Jadi Rp 36 Miliar, Pemkot Tangsel Fokus Tangani Covid-19

Oleh Pramita Tristiawati pada 01 Agu 2021, 13:10 WIB
Diperbarui 01 Agu 2021, 13:10 WIB
Melihat Vaksinasi Covid-19 di Tangsel
Perbesar
Faskes yang menjadi tempat vaksinasi di Kota Tangerang Selatan (Tangsel). (Foto:Liputan6/Pramita Tristiawati)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Pemkot Tangsel) bakal menambah alokasi anggaran Belanja Tidak Tetap (BTT) yang tadinya sebesar Rp 22 miliar menjadi Rp 36 miliar.

Nantinya, anggaran tersebut akan diutamakan untuk penanganan pandemi Covid-19 di kota Tangsel.

"Untuk anggaran lainya, kita mengalokasikan di BTT itu sekarang menjadi Rp 36 miliar. Dari 14 ditambah 22 miliar di sekarang bukan di perubahan (APBD Perubahan). Perubahan nanti kalau ada lagi, kita tambah lagi," ujar Wali kota Tangsel Benyamin Davnie.

Sebelumnya, Benyamin mengakui anggaran BTT yang alokasi terbesarnya untuk penanganan Pandemi Covid-19 di Tangsel, kini tersisa Rp 4,7 miliar.

Pihaknya kemudian melayangkan surat permohonan bantuan keuangan ke Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta dan Kementerian Keuangan RI untuk pembiayaan penanganan pandemi Covid-19 di Tangsel.

Benyamin menerangkan, dalam penggunaan BTT tersebut, Pemkot Tangsel fokus pada tiga hal terkait, yakni penanganan pandemi Covid-19, pemulihan ekonomi, dan bantuan sosial.

"Kita fokuskan BTT ini untuk tiga hal, pertama penanganan Covid-19, beli obat, peningkatan sarana prasarana kesehatan di RS Serpong Utara, RS Pamulang, dan bansos juga nanti di situ ada sekarang sedang di hitung paling tidak Rp 4 miliar, kalau tidak salah dan pemulihan ekonomi," jelas Benyamin.

 

 

** #IngatPesanIbu 

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

99 Persen Insentif Nakes Dibayarkan

New Normal Petugas Dukcapil Kecamatan Pamulang Layani Warga Lengkap dengan APD
Perbesar
Petugas Dukcapil lengkap dengan APD memindai sidik jari KTP Elektronik di Kecamatan Pamulang, Tangerang Selatan, Senin (15/6/2020) Dukcapil Tangsel membuka layanan rekaman E-KTP jelang Pilkada dengan menerapkan ketentuan New Normal guna mencegah penyebaran Virus Covid-19. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Sebelumnya, Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Tangsel) mengklaim, pihaknya telah membayar insentif tenaga kesehatan (nakes) dalam melayani pasien Covid-19 di wilayahnya.

Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie, mengatakan, sudah 99 persen nakes yang melayani Covid-19 dibayarkan sampai bulan Juli ini.

"Sudah 99 persen sampai Juli ini. Kita dari awal Januari sudah selesai (pembayaran insentif)," kata Benyamin, Jumat 30 Juli 2021.

Dia pun tak asal bicara saja. Ini bahkan sudah dicek oleh Kementerian Dalam Negeri saat rapat koordinasi beberapa hari yang lalu.

Benyamin mengklaim, Nakes di Tangsel yang melayani Covid-19 tak ada masalah untuk insentifnya.

"Sudah selesai ya kita. Kemarin juga sudah dicek oleh Mendagri," kata dia.

Benyamin mengatakan, sampai Juli 2021 ini, pembayaran insentif nakes yang dibayarkan Pemkot mencapai Rp 24 Miliar lebih.

"Rp 24 miliar sampai bulan Juli. Untuk total nakes saya lupa jumlah pastinya. Sekitar seribuan lebih," katanya.

Dengan telah dibayarakannya hak nakes tersebut, Benyamin berharap layanan kesehatan di Tangsel bisa berjalan optimal dan masyarakat dapat memperoleh layanan kesehatan yang memadai.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3 Vaksin dalam Program Vaksinasi Covid-19 Nasional Kantongi Izin WHO

Infografis 3 Vaksin dalam Program Vaksinasi Covid-19 Nasional Kantongi Izin WHO. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 3 Vaksin dalam Program Vaksinasi Covid-19 Nasional Kantongi Izin WHO. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya