Dampak PPKM, Penumpang MRT Jakarta Hanya 10 Persen dari Target 40 Ribu Orang

Oleh Ika Defianti pada 30 Jul 2021, 13:05 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 13:26 WIB
Penumpang MRT Wajib Pakai Masker
Perbesar
Calon penumpang mengenakan masker saat menggunakan kereta Moda Raya Terpadu (MRT) di Jakarta, Senin (6/4/2020). PT MRT Jakarta tak akan menerima penumpang tanpa menggunakan masker seusai seruan Gubernur DKI Anies Baswedan untuk mencegah penyebaran virus Corona (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta Direktur Utama PT Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta (Perseroda) William Sabandar menyatakan terjadi penurunan penumpang saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM darurat dari 3 Juli 2021.

Penurunan tersebut dilaporkan hingga 80 persen yang sebelumnya mencapai 22.686 orang per hari.

"Target kita di angka 40 ribu, jumlah penumpang bulan Juli 4.450. Jadi, cuma 10 persen dari apa yang kita targetkan," kata William dalam dalam diskusi virtual, Jumat (30/7/2021).

Sementara, berdasarkan data pada 3-28 Juli 2021, jumlah penumpang harian hanya 3.839 orang, dengan total 99.820 penumpang. Bahkan, mulai 12 Juli mulai diberlakukannya Surat Tanda Registrasi Pegawai (STRP) kepada pekerja sektor esensial.

Selain itu, MRT juga melakukan sejumlah pembatasan penumpang hingga menutup sementara tiga stasiun ataupun sejumlah akses masuk.

"Begitu STRP dilakukan, jumlahnya lebih turun lagi. Kita lihat memang STRP berhasil menekan mobilitas dan berhasil menekan jumlah korban baik yang terpapar dan meninggal akibat lonjakan kasus COVID-19," jelas William.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

PT MRT Gelar Vaksinasi Publik

Sementara itu, PT MRT Jakarta (Perseroda) kembali melaksanakan program vaksinasi publik selama tiga hari mulai 29-31 Juli 2021. Vaksinasi yang akan diterima oleh masyarakat, yakni Sinovac.

"Vaksinasi publik yang rencananya akan berlangsung selama tiga hari, yaitu Kamis-Sabtu, 29-31 Juli 2021 dimulai pukul 08.00-15.00 WIB di Stasiun Blok A," kata Plt Kepala Divisi Corporate Secretary PT MRT Jakarta (Perseroda) Ahmad Pratomo, Rabu, 28 Juli 2021. 

Pratomo menyatakan bahwa sentra vaksinasi tersebut dapat melayani masyarakat yang ingin secara langsung datang ke lokasi tanpa harus melakukan pendaftaran sebelumnya. Untuk vaksinasi dosis pertama, warga diharuskan membawa sejumlah persyaratan.

"Masyarakat yang akan melakukan vaksinasi dosis pertama secara on the spot diimbau membawa kartu identitas berupa KTP untuk usia 18 tahun ke atas, dan Kartu Keluarga untuk usia 12-17 tahun," ucapnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya