Wagub DKI Jakarta: Aturan Makan 20 Menit di Warteg untuk Antisipasi Penularan Covid-19

Oleh Ika Defianti pada 27 Jul 2021, 21:05 WIB
Diperbarui 27 Jul 2021, 21:05 WIB
Anies dan Ariza makan nasi kapau
Perbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan wakilnya Ahmad Riza Patria makan bareng nasi kapau di kawasan Kramat, Senen, Jakarta Pusat. (Twitter @BangAriza)

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria menyatakan, aturan makan maksimal 20 menit di warung makan seperti warteg, merupakan bentuk antisipasi penularan Covid-19.

Aturan tersebut berlaku di sejumlah daerah yang menerapkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4.

"Kebijakan ini diambil untuk memastikan masyarakat agar tidak berlama-lama di rumah makan, di warteg, supaya tidak dapat menimbulkan penularan," kata Riza di Balai Kota, Jakarta Pusat, Selasa (27/7/2021).

Dia menjelaskan, bahwa orang makan tentu akan melepas maskernya. Saat melepas masker dan makan, ada kemungkinan terjadi droplet yang keluar, apalagi jika disertai dengan aktivitas mengobrol.

"Kalau bisa ya makan take away pesan antar di rumah masing-masing. Kalau terpaksa makan di rumah makan, ya tidak berlama-lama," ucap politikus Gerindra itu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Makan Tidak Lama, Ngobrolnya yang Panjang

Cerita Anies Baswedan Hobi Makan Nasi Lengko Cirebon Sejak Kecil
Perbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan selalu mampir ke kedai Nasi Lengko setiap ingin pulang ke kampung halamannya di Kabupaten Kuningan Jawa Barat. Foto (Liputan6.com / Panji Prayitno)

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan juga angkat bicara mengenai aturan batas makan di rumah makan ataupun warteg maksimal 20 menit. Kata dia, aturan tersebut merupakan upaya pencegahan penularan virus corona.

"Ini adalah usaha untuk mencegah penularan. Jadi intinya makan secukupnya, jangan nongkrong, lalu pulang," kata Anies di kawasan Jakarta Pusat, Selasa (27/7/2021).

Anies menjelaskan penggunaan masker dan kegiatan makan merupakan hal yang tidak dapat dilakukan secara bersamaan. Sebab saat akan makan, seseorang akan melepaskan masker yang digunakan.

"Bisa enggak pakai masker dan makan? enggak bisa. Masker dan makan itu tidak pernah bisa disatukan. Saya pengen lihat kalau ada inovasi, tapi belum ada. Karena itu ketika lepas masker, enggak usah dimenitin, ya sesebentar mungkin," papar Anies.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menyebut durasi makan tidaklah lama. Hanya saja, kata dia, kegiatan setelah makan yang menjadikan waktu lama.

"Sebenarnya kalau makan itu, makannya sih mungkin tidak terlalu lama. Cuma ngobrolnya yang biasanya panjang," jelas dia.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Wilayah Jawa-Bali Perpanjang Level PPKM 3 dan 4

Infografis Wilayah Jawa-Bali Perpanjang Level PPKM 3 dan 4. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Wilayah Jawa-Bali Perpanjang Level PPKM 3 dan 4. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya