Langkah Polri Tambah Penyekatan untuk Cegah Mudik Idul Adha Diapresiasi

Oleh Liputan6.com pada 19 Jul 2021, 08:03 WIB
Diperbarui 19 Jul 2021, 19:00 WIB
Kakorlantas
Perbesar
Kepala Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri Irjen Istiono meninjau mudik di Tol Jakarta-Cikampek KM 31 arah Cikampek. (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta Operasi penyekatan yang digelar Polri khususnya Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri dianggap tepat. Bahkan, Korlantas Polri menambah pos penyekatan hingga 1.038 titik jelang perayaan Hari Raya Idul Adha 1442 Hijriah seiring Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Istiono mengatakan, penambahan penyekatan dilakukan untuk menekan mobilitas masyarakat jelang Idul Adha yang jatuh pada 20 Juli 2021.

"Saya sampaikan bahwa pengetatan mobilitas dalam rangka Idul Adha ini Polri telah menambah pos-pos di lapangan yang sebelumnya kita bangun 968 pada momentum Idul Adha ini kita bangun menjadi 1.038. Titik-titik pengetatan ini tentunya untuk menekan mobilitas masyarakat," ujarnya.

Upaya penyekatan Korlantas Polri diapresiasi oleh Jaringan Mubalig Muda Indonesia (JAMMI). Koordinator Nasional JAMMI, Irfaan Sanoesi mengapresiasi upaya Korlantas Polri menambah penyekatan yang sebelumnya dibangun 968 titik kini menjadi 1.038 titik penyekatan. JAMMI menilai upaya Korlantas Polri membendung mudik jelang Idul Adha dapat menekan lonjakan penyebaran Covid-19.

"Laju Covid-19 dalam sepekan terakhir sangat mengkhawatirkan. Faskes drop dan nakes kewalahan. Upaya Polri melakukan penyekatan jelang Lebaran Idul Adha seiring PPKM inysaallah dapat membendung terjadi mudik Idul Adha dan menekan penyebaran Covid-19 sehingga mampu meringankan beban faskes," ujarnya.

JAMMI mendukung imbauan Korlantas Polri agar tidak mudik. Apalagi JAMMI menengarai Idul Adha tahun ini seiring dengan kebijakan PPKM Darurat yang tengah dijalankan pemerintah untuk menangani lonjakan Covid-19.

"PPKM Darurat memang pahit. Aktivitas kita dibatasi sekalipun untuk mencari kebutuhan dasar seperti nyari makan. Tapi mencegah kerusakan lebih dianjurkan daripada mengambil manfaat. Dar’ul mafasid muqaddamun ‘ala jalbil mashalih. Menjaga nyawa manusia menjadi prioritas selama pendemi," jelas Irfaan Sanoesi.

"Karena itu, jangankan mudik Idul Adha, shalat Id pun diusahakan untuk di rumah saja karena kasus korona angkanya terus naik," imbuh dia.

Selain itu, JAMMI memuji kinerja petugas Polri yang menjalankan tugas secara totalitas di zona merah, bahkan hitam. Menurutnya mereka mempertaruhkan diri sendiri bahkan nyawanya demi kebaikan orang lain.

"Seperti kepada para nakes, para aparat yang bertugas di zona merah bahkan hitam, baik dari gugus Polri, TNI, BNPB, BPBD dan lainnya kami ucapkan terima kasih. Kalian mempertaruhkan nyawa sendiri demi orang lain," tegas Irfaan Sanoesi.

"Semoga seluruh pengabdian anak bangsa diganti dengan ganjaran berlimpah dari-Nya dan menjadi wasilah beribadah kepada-Nya karena saling menjaga anak bangsa lainnya dari marabahaya pandemi," sambung dia.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tindakan Humanis Polri

JAMMI juga menyoroti tindakan humanis yang dilakukan Polri baik dalam penyekatan maupun saat menertibkan selama PPKM Darurat.

"Jangan kasar dan semena-mena. Itu sesuai arahan Presiden Jokowi. Sekarang kondisinya serba susah, janganlah ditambahi dengan kesusahan yang lain. JAMMI mengapresiasi personil Polri yang menertibkan waktu PPKM Darurat maupun penyekatan dengan sentuhan yang humanis terutama kepada para PKL, asongon, warteg, pasar tradisional, dan lainnya," ujar Irfaan Sanoesi.

Begitu juga dalam mengantisipasi mencukupi kebetuhan dasar selama PPKM Darurat, JAMMI memuji solidaritas sosial masyarakat Indonesia. Selama ini, telah banyak baik perorangan, organisasi masyarakat, maupun instansi melakukan aksi gotong royong membantu masyarakat lainnya.

"Alhamdulillah aksi sosial masyarakat selama PPKM Darurat ini saling membantu warga yang membutuhkan. Termasuk juga seperti beberapa polres melakukan aksi serupa membagikan paket sembako bagi warga yang membutuhkan," sambungnya.

Terakhir JAMMI mengimbau kepada semua elemen anak bangsa agar tak jenuh melaksanakan prokes dengan melaksanakan 5 M. Selain itu, JAMMI mengajak agar segera mungkin mendapatkan vaksin covid guna menyempurnakan usaha dalam mengatasi pandemi.

"Kami mengajak agar tak bosan melaksanakan prokes 5 M. Begitu pun menghimbau agar mendapat vaksin yang disediakan oleh pemerintah. Sembari berdoa menggenapkan segala bentuk ikhtiar kita sebagai hamba agar pandemi segera berlalu dan hidup normal seperti sedia kala," pungkasnya.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya