Kemenag Ajak Umat Islam Rayakan Idul Adha 1442 H dengan Protokol Ketat

Oleh Nanda Perdana Putra pada 14 Jul 2021, 20:11 WIB
Diperbarui 15 Jul 2021, 01:13 WIB
PPKM Darurat, Penjualan Hewan Kurban Menurun
Perbesar
Sejumlah hewan kurban dijual di Pasar Kambing, Tanah Abang, Jakarta, Selasa (13/7/2021). Menurut pedagang, bisanya memasuki satu minggu sebelum Idul Adha Pasar Kambing mulai ramai dikunjungi pembeli. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Agama (Kemenag) mengajak umat Islam di Indonesia merayakan Hari Raya Idul Adha 1422 H dengan disiplin protokol kesehatan ketat, di tengah ledakan jumlah kasus positif Covid-19 yang mencapai rekor 50 ribu.

Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag, M Fuad Nasar menyampaikan, protokol kesehatan yang dimaksud mencakup tata cara pelaksanaan ibadah dan ritual Idul Adha yang dapat memicu kerumunan massa.

Hal tersebut menyusul kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, khususnya di Pulau Jawa dan Bali.

"Marilah kita rayakan Hari Raya Idul Adha ini dengan disiplin dan protokol kesehatan ketat. Hendaknya ibadah kita semua akan membawa kemaslahatan bagi seluruh umat dan kita dapat segera melalui pandemi Covid-19 ini," tutur Fuad dalam keterangan acara webinar yang diselenggarakan oleh Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Rabu (14/7/2021).

Fuad merinci, berbagai kegiatan ibadah dan ritual antara lain seperti peniadaan takbiran, peniadaan Salat Idul Adha berjamaah, hingga tata cara penyembelihan hewan kurban. Pemerintah berharap semua pihak dapat bersama-sama menjamin tidak terjadi kerumunan saat prosesi penyembelihan kurban.

Untuk takbiran dan Salat Idul Adha, Kemenag telah mengeluarkan surat edaran yang melarang pelaksanaan takbiran baik di mesjid, musala, maupun takbiran keliling. Juga meniadakan Salat Idul Adha baik di mesjid dan musala yang dikelola masyarakat, instansi, maupun perusahaan.

"Untuk daerah non PPKM Darurat kegiatan dapat dilakukan dengan protokol kesehatan ketat," jelas dia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Putus Rantai Covid-19

Sementara itu, Tokoh Masyarakat Nanggroe Aceh Darussalam, Tengku Faisal Ali menambahkan, pelaksanaan ibadah dan ritual Hari Raya Idul Adha bergantung pada kondisi masyarakat masing-masing daerah. Sebagai contoh, proses penyembelihan hewan kurban akan berbeda dari satu daerah dengan daerah lainnya karena alasan kearifan lokal. 

Meski begitu, dirinya sepakat bahwa semua elemen masyarakat harus memiliki semangat yang sama untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 di Tanah Air.

"Untuk masyarakat Aceh sendiri, ada satu daerah di mana daging kurban sudah mulai dibawa pada saat masyarakat bersilaturahim. Untuk kondisi demikian, sangat dimungkinkan pengaturan distribusi daging kurban agar meniadakan kerumunan.

Faisal melanjutkan, Untuk daerah terpencil, dimana transportasi menjadi kendala, maka mau tidak mau panitia akan memanggil para pihak yang berhak, untuk menerima daging kurban di lokasi penyembelihan.

"Di sinilah diperlukan pengaturan yang ketat agar masyarakat tidak berkerumun," kata Faisal.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya