Pemprov DKI Jakarta Siapkan 1.000 CPNS untuk Jadi Tracing Covid-19 di Puskesmas

Oleh Ika Defianti pada 06 Jul 2021, 21:29 WIB
Diperbarui 06 Jul 2021, 21:29 WIB
FOTO: Peningkatan Kasus COVID-19 di DKI Jakarta
Perbesar
Petugas medis yang mengenakan alat pelindung diri berada di luar RS Darurat Wisma Atlet, Jakarta, Selasa (22/6/2021). Bertepatan dengan HUT ke-494 DKI Jakarta, ada peningkatan kasus COVID-19 yang sudah memasuki fase kritis. (merdeka.com/Imam Buhori)

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta Widyastuti mengatakan pihaknya terus meningkatkan kemampuan untuk melakukan testing, tracing, dan treatment atau 3T terkait kasus Covid-19.

Menurut dia, kapasitas testing yang dilakukan Pemprov DKI Jakarta telah melebihi standar dari WHO, yakni 15 kali.

"Kami sangat concern, komitmen terhadap kapasitas kemampuan testing," kata Widyastuti dalam diskusi virtual, Selasa (6/7/2021).

Untuk pelacakan, Widyastuti mengaku saat ini pihaknya terus melakukan peningkatan jumlah tenaga kesehatan, yaitu dengan rekrutmen tenaga kesehatan dan memberikan pelatihan kepada calon pegawai negeri sipil (CPNS).

"Kami sudah rekrut 1.000 tracer baru yang berbasis CPNS baru yang kami latih untuk bisa tracer digital," ucap dia.

Widyastuti mengatakan, para CPNS itu nantinya akan diperbantukan di setiap Puskesmas di wilayah Jakarta. Hal tersebut akan mempermudah dalam penanganan kasus Covid-19.

Selama ini, kata Widyastuti, para personel TNI dan Kepolisian juga membantu dalam pelacakan tersebut.

"Dengan penambahan tracer digital yang ajak CPNS DKI dari berbagai lintas SKPD (satuan kerja perangkat daerah) tentu akan percepat tracing di DKI," jelas dia.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Permintaan Fraksi PKS

FOTO: Perjuangan Paramedis Merawat Pasien COVID-19 di RSUD Kota Bogor
Perbesar
Paramedis merawat pasien COVID-19 di Ruang ICU RSUD Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (18/6/2021). Kepedulian paramedis terhadap pasien tetap mereka lakukan walau jumlah pasien COVID-19 terus bertambah. (merdeka.com/Arie Basuki)

Sebelumnya, Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta meminta Gubernur Anies Baswedan bergerak cepat benahi praktik tracing, testing, dan treatment di tengah lonjakan penambahan kasus positif Covid-19.

"Di kondisi genting seperti ini kepemimpinan Gubernur Anies diuji, apabila tidak dilakukan tindakan segera maka fasilitas kesehatan akan kesulitan menghadapi peningkatan pasien yang semakin tak terkendali," kata Ketua Fraksi PSI Idris Ahmad, Senin (21/6/2021).

Idris merinci, ada tiga faktor yang memperburuk kondisi lonjakan kasus Covid-19 di Jakarta. Pertama, lemahnya penerapan tracing kasus Covid-19.

Dia mengatakan, saat ini Pemprov DKI tidak memiliki jumlah tenaga pelacak yang cukup untuk melakukan pelacakan kasus, yaitu hanya sekitar 2-3 orang di setiap puskesmas.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

10 Titik Lengah Penularan Covid-19 di Lingkungan Rumah

Infografis 10 Titik Lengah Penularan Covid-19 di Lingkungan Rumah
Perbesar
Infografis 10 Titik Lengah Penularan Covid-19 di Lingkungan Rumah (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya