Survei Cyrus Network: 12 Program Unggulan Polri Sebagian Belum Diketahui Masyarakat, Butuh Sosialisasi

Oleh Liputan6.com pada 21 Jun 2021, 13:23 WIB
Diperbarui 21 Jun 2021, 13:45 WIB
100 Kamera ETLE Ditargetkan Terpasang di Jalan Utama Jakarta
Perbesar
Kamera Closed Circuit Television (CCTV) terpasang di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Sabtu (23/1/2021). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menargetkan 100 kamera electronic traffic law enforcement (ETLE) terpasang di sejumlah ruas jalan di Jakarta pada 2021. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Lembaga survei opini publik Cyrus Network menguji penilaian publik terhadap 12 program unggulan yang dibuat Polri

12 program unggulan tersebut adalah Tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE), SIM Online, Hotline 110, Kanal Informasi Siber TV, PVP, Program Perumahan Polri, Polri TV Radio, E-PPNS, Binmas System Online, Aplikasi Sentra Propam Presisi, Aplikasi Dumas Presisi, dan SP2HP.

Dalam temuannya, Direktur Riset Cyrus Network Fadhli MR mengatakan masyarakat menilai 12 program tersebut dibutuhkan oleh masyarakat, namun masih banyak masyarakat yang belum tahu,  karena kurang sosialisasi

Dari dua belas produk unggulan yang kami ujikan kepada publik, terdapat tiga produk unggulan yang dianggap paling dibutuhkan masyarakat. Sebesar 82,7% masyarakat menilai SIM Online diperlukan, 80,0% masyarakat menyatakan butuh Hotline 110, dan 78,8% masyarakat mengaku membutuhkan produk ETLE,” kata Fadhli kepada wartawan, Senin (21/6/2021).

Sementara, untuk pengetahuan publik terhadap produk unggulan Polri, Fadhli menyebutkan terdapat tiga produk unggulan yang paling banyak diketahui publik yakni ETLE diketahui sebanyak 45,4% responden, SIM Online 43,2% responden, dan sebanyak 24,6% responden mengaku familiar dengan Hotline 110.

"Hal ini disebabkan oleh masifnya sosialisasi produk unggulan tersebut di media elektronik, media online, dan media sosial,” ujarnya.

Sedangkan tiga produk unggulan dengan tingkat diketahui publik paling rendah, kata Fadhli, adalah Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyidikan (SP2HP), Aplikasi Dumas Presisi, dan Aplikasi Sentra Propam Presisi dengan masing-masing tingkat popularitas sebesar 7,6%; 8,0%; dan 8,5%.

 

Alasan Masyarakat

E-Tilang
Perbesar
Petugas TMC memantau kendaraan di ruang kontrol Ditlantas Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (1/10). Uji coba sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcment (ETLE) berlaku mulai 1 Oktober. (Merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Fadhli menyatakan alasan responden tidak mengetahui produk unggulan Polri didominasi oleh alasan kurangnya sosialisasi dan tidak mengikuti perkembangan seputar Polri. Namun menurut dia,  hal tersebut sebenarnya cukup wajar karena beberapa program yang dituju tidak secara langsung bersentuhan dengan masyarakat luas.

"Temuan ini menjadi pekerjaan rumah bagi Polri dalam hal sosialisasi agar semakin banyak masyarakat yang mengetahui produk unggulan tersebut,” ungkap Fadhli. 

Cyrus Network melakukan survei pada tanggal 28 Mei-1 Juni 2021 dengan jumlah responden sebesar 1230 responden tersebar secara proporsional pada 123 desa/kelurahan terpilih di 34 Provinsi. 

Survei dilakukan secara tatap muka dengan menggunakan metode multistage random sampling dengan tingkat kepercayaan (significant level) survei ini adalah 95% dengan margin of error sebesar +/- 2,85%.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓