Dinkes DKI: 879 Anak di Bawah 18 Tahun Terpapar Covid-19 pada 20 Juni 2021

Oleh Ika Defianti pada 21 Jun 2021, 09:42 WIB
Diperbarui 21 Jun 2021, 09:44 WIB
Ketika Warga Kali Pasir Perangi Virus Corona dengan Pesan Mural
Perbesar
Seorang anak kenakan masker dengan latar belakang mural Indonesia Bisa Stop Corona di Lapangan Bulutangkis, Kampung Kali Pasir, Jakarta, Selasa (7/4/2020). Pesan mural mengajak warga untuk memutus rantai penyebaran Corona Covid-19 dengan diam di rumah. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Liputan6.com, Jakarta - Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyatakan, dari penambahan 5.582 kasus Covid-19 pada Minggu 20 Juni 2021, ada 879 anak di bawah 18 tahun yang dinyatakan terkonfirmasi positif virus Corona.

Sebanyak 655 anak yang terpapar Covid-19 tersebut berusia 6-18 tahun dan 224 kasus dengan usia 0-5 tahun.

"4.261 kasus adalah usia 19-59 tahun, dan 442 kasus adalah usia 60 tahun ke atas," ucap Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan DKI Jakarta Dwi Oktavia dalam keterangan tertulis, Senin (21/6/2021).

Dwi pun mengimbau agar masyarakat tidak membawa anak-anak saat beraktivitas di luar rumah. Sebab saat ini tren kasus Covid-19 untuk anak-anak di bawah 18 tahun mengalami peningkatan.

"Untuk itu, kami mengingatkan warga untuk menghindari keluar rumah membawa anak-anak," kata dia.

Sementara itu, data penambahan 5.582 kasus Covid-19 pada Minggu 20 Juni 2021, paling tinggi berasal dari wilayah Jakarta Timur, yaitu 1.562 kasus. Kemudian ada wilayah Jakarta Barat 1.220 kasus.

"Kepulauan Seribu 7 kasus, Jakarta Pusat 669 kasus, Jakarta Selatan 1.082 kasus, dan Jakarta Utara 1.042 kasus," kata Dwi.

Anies Minta Warga di Rumah Saja pada Akhir Pekan

Graha Wisata Ragunan Difungsikan Kembali Untuk Rawat Pasien OTG Covid-19
Perbesar
Pasien Covid-19 menemani seorang anak bermain di halaman Graha Wisata Ragunan, Jakarta, Selasa (15/6/2021). Pemprov DKI memfungsikan kembali Graha Wisata Ragunan sebagai tempat isolasi warga terpapar COVID-19 kategori OTG sejak pekan lalu dan saat ini merawat 117 pasien. (merdeka.com/Arie Basuki)

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta warga agar memanfaatkan libur akhir pekan di rumah saja dan mengurangi bepergian, demi mengurangi potensi penularan Covid-19.

Apalagi, kata Anies, kapasitas ruang isolasi di rumah sakit di Jakarta kian menipis. "Kita tahu sekarang kapasitas di rumah sakit sudah makin terbatas. Jangan sampai tertular. Hindari bepergian yang tidak perlu. Nanti menyesal," ujar Anies lewat akun instagramnya, Sabtu 19 Juni 2021.

Meski meminta warga di rumah saja, Anies tidak melarang kelur rumah apabila untuk berolahraga.

"Saya mengajak semuanya di rumah saja. Mungkin ada yang bertanya, boleh-tidak olahraga? Ya bisa. Olahraga bisa bersepeda, bisa lari, bisa jalan, yang penting jangan berkerumun," kata dia.

Ia menyebut yang menjadi masalah bukan olahraganya melainkan aktivitas berkumpul bersama usai berolahraga.

"Sering masalahnya kalau olahraga bukan olahraganya, tapi sesudah olahraga nya, lalu berkerumun. Nah, ini yang harus dihindari," tandas Anies.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓