Respons Wagub DKI Jakarta soal Rencana Kapolri Bongkar Jalur Sepeda Permanen

Oleh Ika Defianti pada 16 Jun 2021, 19:53 WIB
Diperbarui 16 Jun 2021, 19:53 WIB
Uji Coba jalur sepeda
Perbesar
Papan pengumuman uji coba pembatas jalur sepeda permanen terlihat di kawasan Sudirman, Jakarta, Minggu (28/2/2021). Uji coba berlangsung selama tahap penyempurnaan jalur sepeda permanen yang ditargetkan rampung akhir Maret 2021. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria merespons pernyataan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo soal rencana membongkar jalur sepeda permanen di Jalan Sudirman-Thamrin.

Riza menyebut, saat ini jalur sepeda di Jalan Sudirman-Thamrin masih dalam proses uji coba dan pengkajian.

"Pak Gubernur belum mengeluarkan keputusan, tentu keputusan yang diambil akan mendengarkan masukan dari semua pihak termasuk masukan dari Pak Kapolri," kata Riza di Gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu (16/6/2021).

Dia memastikan, uji coba jalur sepeda juga masih dalam proses pembahasan, diskusi, hingga evaluasi dengan sejumlah pihak.

Riza menyatakan, Pemprov DKI Jakarta hanya ingin memberikan pelayanan yang terbaik untuk semua pihak, mulai dari para pejalan kaki, pesepeda, pengguna kendaraan pribadi, hingga transportasi umum.

"Kita akan berikan pelayanan terbaik, kebijakan yang diambil pasti mengacu pada kepentingan masyarakat yang lebih luas," tutur politikus Gerindra ini.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kapolri Akan Bongkar Jalur Sepeda Permanen

Uji Coba jalur sepeda
Perbesar
Warga bersepeda saat uji coba pembatas jalur sepeda permanen di kawasan Sudirman, Jakarta, Minggu (28/2/2021). Dalam uji coba tersebut terlihat masih banyak pesepeda yang melintas di luar jalur khusus yang telah disediakan. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akan mengevaluasi jalur sepeda di Jalan Sudirman-Jalan Thamrin. Sigit menyebut pihaknya akan membongkar jalur sepeda permanen dan mempelajari kebijakan soal sepeda di negara lain.

"Terkait dengan jalur sepeda, kami akan terus mencari formula yang pas, kami setuju untuk masalah permanen itu nanti dibongkar saja, kami akan studi banding ke beberapa negara, negara di dekat kita," katanya dalam rapat kerja dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (16/6/2021).

Sigit menjelaskan, evaluasi tersebut agar ada pengaturan jalur antara sepeda balap dan sepeda lipat supaya menjadi tertib. Kemudian, diatur waktu dan luas wilayahnya.

"Sehingga pengaturan rute sepeda baik sepeda yang digunakan untuk bekerja dan olahraga terkait dengan jamnya kemudian pengaturan luas wilayahnya daerah mana saja," terangnya.

Sigit bilang, hal itu akan di koordinasikan dengan Kementerian Perhubungan dan Pemerintah Provinsi DKI. Serta para Kapolda di seluruh wilayah.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Wacana Tilang Pesepeda Nakal di Jalan Raya

Infografis Wacana Tilang Pesepeda Nakal di Jalan Raya. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Wacana Tilang Pesepeda Nakal di Jalan Raya. (Liputan6.com/Trieyasni)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓