Satgas Covid-19: Karantina Pelaku Perjalanan dari Luar Negeri Diperpanjang Jadi 14 Hari

Oleh Liputan6.com pada 04 Jun 2021, 20:55 WIB
Diperbarui 04 Jun 2021, 21:09 WIB
Wiku Adisasmito
Perbesar
Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan studi klinis fase 3 di Uni Emirat Arab dan beberapa negara, efikasi vaksin Sinopharm 78,02 persen di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (28/5/2021). (Tim Komunikasi Satgas COVID-19/Marji)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah akan memperpanjang masa karantina pelaku perjalanan asal luar negeri, khususnya yang berasal dari negara yang sedang mengalami krisis Covid-19. Dari sebelumnya 5x24 jam, menjadi 14x24 jam. 

"Demi mencegah importasi kasus (Covid-19), pemerintah berencana menetapkan perpanjangan durasi karantina dari 5x24 jam menjadi 14x24 jam bagi pelaku perjalanan dari negara yang sedang mengalami krisis Covid-19," kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito, dalam telekonferensi pers dipantau di Jakarta, Jumat (4/6/2021).

Dikutip dari Antara, Wiku mengatakan, perubahan aturan ini akan dicantumkan dalam surat edaran terbaru Satgas Penanganan Covid-19 yang akan terbit dalam waktu dekat.

Upaya ini, ujar Wiku, dilakukan untuk mencegah transmisi penularan Covid-19 di dalam negeri dari virus Corona yang berpotensi dibawa pelaku perjalanan dari luar negeri. Khususnya yang berasal dari negara yang sedang mengalami krisis Covid-19.

"Pada prinsipnya mekanisme screening (penapisan) baik testing (pengujian) maupun karantina untuk masuk maupun keluar Indonesia harus dilakukan dengan baik," ujar Wiku.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Rencana Pemulangan WNI di Malaysia

Terkait krisis Covid-19 dan penerapan kebijakan isolasi ketat (lockdown) di Malaysia selama 1-14 Juni 2021, Wiku menjelaskan pemerintah telah menyiapkan rencana kontigensi untuk pemulangan WNI.

Kebijakan pemerintah Indonesia terhadap WNI di Malaysia akan mengedepankan unsur perlindungan dan keamanan.

"Khusus untuk deportan, pemerintah Indonesia telah melakukan diplomasi dengan pemerintah Malaysia untuk melakukan pemulangan secara bertahap sesuai dengan risiko kesehatan," kata Wiku.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓