Kericuhan Sempat Terjadi di TPU Tegal Alur Jakbar Akibat Larangan Ziarah Kubur

Oleh Ika Defianti pada 14 Mei 2021, 13:26 WIB
Diperbarui 14 Mei 2021, 13:26 WIB
Intensitas Pemakaman dengan Protokol COVID-19
Perbesar
Keluarga menyaksikan pemakaman jenazah korban COVID-19 di TPU Tegal Alur, Jakarta, Kamis (17/12/2020). Hingga hari ini, intensitas pemakamanan korban covid-19 di DKI masih tinggi dengan rata-rata yang dimakamkan mencapai 30 hingga 38 jenazah per hari. (merdeka.com/Arie basuki)

Liputan6.com, Jakarta - Kebijakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melarang aktivitas ziarah kubur saat Lebaran Idul Fitri 2021 sempat memantik kericuhan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Tegal Alur, Jakarta Barat.

Insiden tersebut terjadi pada hari kedua Lebaran Idul Fitri atau Jumat (14/5/2021). Kasatpol PP Jakarta Barat, Tamo Sijabat mengatakan, kericuhan terjadi lantaran para peziarah memaksa masuk ke area TPU Tegal Alur.

"Iya benar (tadi sempat ricuh)," kata Tamo Sijabat saat dihubungi, Jumat.

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, pengelola TPU Tegal Alur sempat mengizinkan warga masuk area pemakaman untuk berziarah.

"Jumlahnya banyak ada seratusan kali yang coba, daripada nanti diprovokasi yang enggak-enggak jadi akhirnya diberikan masuk," ucapnya.

Kendati begitu, Tamo memastikan sejumlah petugas terus melakukan pengawasan terkait penerapan protokol kesehatan pencegahan covid-19 bagi peziarah.

"Kita ingatkan supaya ziarahnya dipercepat gitu, enggak usah ngobrol-ngobrol lagi selesai ziarah langsung pulang, enggak berkumpul-kumpul," jelas dia.

 

2 dari 4 halaman

Ziarah Dilarang untuk Cegah Penularan Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Larang Ziarah Kubur saat Lebaran
Perbesar
Warga melintas di antara makam di TPU Karet Bivak, Jakarta, Selasa (11/5/2021). Pemprov DKI akan memberlakukan larangan ziarah kubur Idulfitri di seluruh TPU mulai 12 hingga 16 Mei untuk mencegah terjadinya penyebaran Covid-19 saat berkumpul untuk berziarah. (Liputan6.com/JohanTallo)

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan pihaknya bersama kepala daerah wilayah penyangga bersepakat akan menutup seluruh Tempat Pemakaman Umum (TPU).

Hal tersebut disampaikan Anies usai rapat koordinasi bersama dengan kepala daerah wilayah penyangga, Pangdam Jaya, hingga Kapolda Metro Jaya.

"Ziarah kubur ditiadakan 12-16 Mei 2021. Seluruh pemakaman Jabodetabek akan ditutup dari pengunjung untuk ziarah," kata Anies di Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin (10/5/2021).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menyatakan larangan tersebut guna mencegah adanya kerumunan di pemakaman. Sebab saat ini kondisi masih pandemi Covid-19.

Kendati begitu, lanjut Anies, kegiatan untuk pemakaman tetap dapat dijalankan.

3 dari 4 halaman

7 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19

Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓