Alasan Polisi Buka Pos Penyekatan Mudik di Kedungwaringin Bekasi

Oleh Ady Anugrahadi pada 11 Mei 2021, 19:45 WIB
Diperbarui 11 Mei 2021, 21:06 WIB
FOTO: Tolak Diputarbalikkan, Pemudik Motor Matikan Kendaraan di Posko Penyekatan Kedungwaringin
Perbesar
Sejumlah pemudik motor mematikan kendaraannya di kawasan posko penyekatan mudik di Kedungwaringin, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (10/5/2021). Sejumlah pemudik motor mematikan kendaraannya untuk menolak diputarbalikkan oleh petugas di posko penyekatan mudik. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Pos penyekatan larangan mudik yang didirikan di Kedungwaringin, Bekasi, Jawa Barat menjadi sorotan setelah viral rekaman video yang menampilkan gerombolan pemudik menerobos penjagaan petugas. Petugas pun terpaksa melonggarkan penyekatan.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, penyekatan dilonggarkan dengan pertimbangan mencegah terjadinya kerumunan yang justru berpontensi terjadinya penularan Covid-19.

"Ketika laksanakan penyekatan banyak masyarakat yang tetap memaksa untuk bisa mudik, untuk bisa lolos mereka juga tidak mau kita putar balik. Sehingga kemudian menimbulkan membuat kerumunan yang justru berbahaya bagi kesehatan masyarakat itu sendiri," papar Sambodo di Polda Metro Jaya, Selasa (11/5/2021).

Sambodo menerangkan, tujuan kepolisian melakukan diskresi dengan membuka penyekatan yakni memecah kerumunan pemudik.

Namun demikian, walaupun diloloskan di pos penyekatan Kedungwaringin, bukan berarti pemudik bisa dengan mudah sampai ke kampung halaman.

Sambodo menyebut, satu kilometer dari sana ada pos penyekatan Tanjung Pura di Karawang, demikian juga ketika masuk Purwakarta, Subang, dan Indramayu ada lagi pos penyekatan larangan mudik.

"Bahkan ke kota manapun ketika para pemudik masuk itu masuk ke kota tertentu itu pasti ada penyekatan. itu lah sebabnya kita laksanakan penyekatan berlapis dengan 381 titik di Pulau Jawa saja," ujar dia.

2 dari 3 halaman

Tumbuhkan kesadaran patuhi kebijakan

FOTO: Nekat, Pemudik Lawan Arus Lintasi Posko Penyekatan di Kedungwaringin
Perbesar
Pemudik motor lawan arus saat melintas di posko penyekatan mudik di Kedungwaringin, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Minggu (9/5/2021). Pemudik memblokir jalan saat penyekatan di posko penyekatan mudik di Kedungwaringin. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Terlepas dari itu, Sambodo menyampaikan yang paling terpenting adalah menumbuhkan kesadaran agar mematuhi kebijakan pemerintah terkait peniadaan mudik.

"Seberapa besar pasukan kita terjunkan yang kita butuhkan adalah kesadaran kolektif masyarakat untuk sama-sama mau mematuhi anjuran pemerintah untuk tidak mudik karena mereka juga tidak mungkin kita paksa, dorong karena mereka bukan pengunjuk rasa. jadi tetap malam itu kita lakukan dengan persuasif," papar dia.

Dalam kesempatan itu, Sambodo tetap mengantisipasi penumpukan pemudik. Di antaranya dengan menambah jumlah personel yang berjaga di pos penyekatan.

"Pasukan sudah kita tambah, pos penyekatan juga sudah kita tambah. Tapi memang volumenya ini luar biasa," ucap dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓