Nadiem Makarim Akan Sempurnakan Cara Mengajarkan Pancasila ke Anak

Oleh Yopi Makdori pada 07 Mei 2021, 20:33 WIB
Diperbarui 07 Mei 2021, 20:33 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim memperkenalkan konsep Kampus Merdeka.
Perbesar
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim memperkenalkan konsep Kampus Merdeka. (Foto: Kemendikbud)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Makarim menyebut bahwa, cara mengajarkan Pancasila ke anak-anak Indonesia sejauh ini masih kurang sempurna.

Pasalnya, menurut Nadiem Makarim, pengajaran Pancasila selama ini hanya berkutat pada hafalan. 

"Selama ini banyak sekali cara atau proses pengajaran Pancasila pengajaran yang lebih mengarah kepada hafalan, kepada mengenal informasi tanpa dibarengi dengan contoh-contoh dan teladan yang nyata," kata Nadiem dalam acara diskusi yang dihelat Alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI), Jumat (7/5/2021).

Menurut Nadiem mestinya penanaman nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari harus menjadi fokus pengajaran ke anak. Cara pengajaran yang kurang sempurna itu membuat bangsa Indonesia justru berjarak dengan ideologinya sendiri.

"Pancasila (malah) menjadi konsep besar yang sulit dimanfaatkan, sulit dicerna relevansinya kepada kehidupan sehari-hari generasi penerus kita," ujarnya.

Untuk itu, Nadiem sebagai nakhoda dalam dunia pendidikan di Tanah Air berkomitmen akan mengubah cara pengajaran yang dianggap kurang efektif tersebut.

"Dengan mentransformasi cara sistem pendidikan Pancasila yang lebih holistik, termasuk penguatan karakter pelajar," papar dia.

Menurutnya, untuk kali pertama anak-anak di Indonesia mulai dari tingkat Sekolah Dasar (SD) hingga jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) akan mempelajari Pancasila dengan beragam cara yang kreatif.

Pembelajaran ini akan mengedepankan metode berbasis proyek. Di mana anak-anak bakal dituntut melakukan kegiatan gotong royong.

"Mengedepankan nilai gotong royong, bahu membahu mengerjakan proyek-proyek sosial untuk Pancasila mendarah daging di dalam karakter anak-anak kita," jelas dia.

 

2 dari 3 halaman

Karakter Jadi Faktor Penting Asesmen

Menteri Nadiem Bahas Penghapusan UN Bersama DPR
Perbesar
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim saat rapat dengan Komisi X DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (12/12/2019). Rapat membahas penghapusan Ujian Nasional (UN) pada 2021 dan sistem zonasi. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Dikatakan Mantan Bos Gojek Indonesia itu, dalam Asesmen Nasional (AN) pengganti Ujian Nasional (UN), karakter menjadi faktor pening dalam penilaian anak murid. Melalui survei karakter, anak-anak juga bakal diukur internalisasi nilai-nilai Pancasila.

"Di tingkat pendidikan tinggi mahasiswa akan mendapatkan mata kuliah Pendidikan Pancasila  yang lebih relevan, lebih project based dan memiliki kemerdekaan untuk belanja di luar kampus melalui program-program Kampus Merdeka," paparnya.

Proyek yang bersifat sosial seperti inilah yang menurut Nadiem dapat mengaktifkan nilai Pancasila di jiwa dan raga anak-anak.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓