Polri: Jalan yang Lurus Bukan Jalur Tikus, Tapi Tidak Mudik Lebaran

Oleh Nanda Perdana Putra pada 07 Mei 2021, 19:25 WIB
Diperbarui 07 Mei 2021, 23:12 WIB
FOTO: Ada Larangan Mudik, Gerbang Tol Palimanan Terpantau Sepi
Perbesar
Foto udara suasana Gerbang Tol Palimanan, Jakarta, Jumat, (7/5/2021). Gerbang Tol Palimanan terpantau sepi pemudik dan didominasi oleh kendaraan angkutan barang pada hari kedua penyekatan. (merdeka.com/Imam Buhori)

Liputan6.com, Jakarta - Kabaharkam Polri Komjen Arief Sulistyanto mengimbau agar masyarakat dapat memahami pentingnya mengikuti aturan larangan mudik selama libur Lebaran kali ini.

Selama pandemi Covid-19, jalan yang benar dalam merayakan Idul Fitri adalah bersilaturahmi tanpa harus mewajibkan pertemuan secara langsung.

"Masyarakat diimbau untuk tidak mudik dan tetap di rumah masing-masing. Berlebaran dengan keluarga inti," tutur Arief saat dihubungi Liputan6.com, Jumat (7/5/2021).

Dia pun berharap agar masyarakat tidak nekat mencari jalan alternatif alias jalur tikus untuk mudik Lebaran. Sebab seluruh jalan, baik tol maupun arteri sudah disekat oleh petugas kepolisian.

"Carilah jalan yang lurus dan benar dengan cara tidak mudik," jelas dia.

2 dari 3 halaman

Manfaatkan Video Call untuk Silaturahmi

Arief bahkan mengimbau warga untuk memanfaatkan teknologi, seperti video call untuk bersilaturahmi jarak jauh dengan sanak keluarga. Dengan begitu, seluruhnya dapat lebih terjaga dari penularan Covid-19.

"Cukup silaturahim dan sungkem dengan video call yang fasilitasnya banyak tersedia. Semua kebijakan ini dilakukan untuk menyelamatkan dan menjaga warga masyarakat dari bahaya Covid-19," ujarnya. 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓