Cek Aturan soal THR dan Gaji Ke-13 bagi Aparatur Negara, Boleh Dibayar Telat

Oleh Muhammad Radityo Priyasmoro pada 30 Apr 2021, 15:34 WIB
Diperbarui 30 Apr 2021, 15:34 WIB
THR PNS
Perbesar
Ilustrasi THR PNS (Grafis: Abdillah/Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah menandatangani PP Nomor 63 Tahun 2021 yentang tunjangan hari raya (THR) dan gaji ke-13 bagi aparatur negara, seperti calon pegawai negeri sipil, TNI, Polri, dan pejabat/pegawai lain termasuk yang bekerja untuk negara, termasuk mereka para pensiunan abdi negara.

Aturan itu resmi diterbitkan oleh pemerintah pada hari ini, Jumat (30/4/2021).

Merujuk pada salinan PP Nomor 63 Tahun 2021, THR dibayarkan paling cepat 10 (sepuluh) hari kerja sebelum hari raya. Hari Raya Idul Fitri diprediksi jatuh pada 13 Mei 2021.

Aturan ini tak mencantumkan batas waktu paling telat pemberian THR. Aturan ini membolehkan pemberian THR dilakukan melewati tanggal tersebut.

"Dalam hal tunjangan hari raya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) belum dapat dibayarkan, tunjangan hari raya dapat dibayarkan setelah tanggal hari raya," tulis ayat 2 Pasal 11 dalam PP tersebut. 

Sementara, aturan ini mengatur besaran THR akan diberitakan sesuai dengan jenis pekerjaan dari masing-masing jabatan. Seperti PNS, PPPK, Prajurit TNI, Anggota Polri, Pejabat Negara, Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi, Pimpinan Lembaga Penyiaran Publik, dan Pegawai Non-Pegawai Aparatur Sipil Negara yang bertugas pada Lembaga Penyiaran Publik, CPNS, dan pensiunan, memiliki angka yang berbeda.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:


Gaji Ke-13

Gaji ke-13 dibayarkan paling cepat pada Juni. Lagi-lagi tak ada batasan kapan paling lambat uang ini bakal dibayarkan. 

Pemerintah membolehkan gaji ke-13 dibayarkan setelah Juni.

"Dalam hal Gaji Ketiga Belas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) belum dapat dibayarkan, Gaji Ketiga Belas dapat dibayarkan setelah bulan Juni," seperti dikutip dalam ayat 2 Pasal 12 PP itu. 

Sama seperti THR, besaran gaji ke-13 juga disesuaikan dengan masing-masing bidang pekerjaannya.

Sebagai catatan, THR dan gaji ke-13 sebagaimana dimaksud, tidak dikenakan potongan iuran dan/atau potongan lain berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tag Terkait

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya