Presiden Persija Penuhi Panggilan Polisi, Diperiksa Terkait Konvoi Jakmania di Bundaran HI

Oleh Ady Anugrahadi pada 28 Apr 2021, 11:05 WIB
Diperbarui 28 Apr 2021, 11:06 WIB
Pawai Persija Jakarta
Perbesar
Pemain Persija Jakarta bersama The Jakmania melakukan pawai merayakan gelar juara Liga 1 musim 2018 di Bundaran HI, Jakarta, Sabtu (15/12). Persija berhasil juara Liga 1 usai mengalahkan Mitra Kukar. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Liputan6.com, Jakarta Presiden Persija Jakarta Mohammad Prapanca memenuhi panggilan polisi. Pemeriksaan ini terkait buntut konvoi sejumlah suporter atau disebut The Jakmania pada Minggu (25/4/2021) malam di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI).

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus mengatakan, Prapanca telah hadir dalam pemeriksaan sekitar pukul 10.15 Wib.

"Presiden Persija jam 10.15 Wib sudah hadir di Krimum Polda untuk diambil keterangannya," kata Yusri dalam keterangannya, Rabu (28/4/2021).

Lalu, terkait dengan Ketua Umum The Jakmania Diky Soemarmo yang juga direncakan untuk diperiksa hari ini tidak dapat hadir. Hal ini dikarenakan masih sakit.

"Untuk pimpinan Jakmania tidak bisa hadir, karena masih sakit," ujarnya.

Secara terpisah, Sekertaris Umum Jakmania, Jiva Baskoro menyebut, dirinya yang akan menggantikan Diky untuk dilakukan pemeriksaan.

"(Ketum Jakmania diperiksa) iya, saya wakilin," kata Baskoro.

2 dari 3 halaman

Suporter Langgar Prokes

Sebelumnya, Ditreskrimum Polda Metro Jaya melayangkan surat panggilan kepada Ketua Jakmania dan Presiden Persija. Pemeriksaan ini berkaitan dengan kerumunan yang terjadi di Bundaran Hi beberapa waktu lalu.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus menerangkan, jadwal pemeriksaan terhadap Ketua Jakmania dan Presiden Persija telah disusun oleh penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya. Keduanya diminta menemui penyidik pada Rabu, 28 April 2021.

Yusri menerangkan, keterangan dari dua petinggi di Persija dan Jakmania supaya kasus kerumunan di Bundaran HI terang-benderang. Menurut dia, suporter Persija diduga telah melanggar protokol kesehatan.

"Kita ingin tahu sekarang, tim penyidik berusaha tau apakah memang ini terorganisir untuk kumpul ini, karena sudah melanggar protokol kesehatan," ucap dia.

Reporter: Nur Habibie

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait