5 Pernyataan Pertamina Usai Kebakaran Kilang Minyak Balongan

Oleh Liputan6.comDevira Prastiwi pada 30 Mar 2021, 08:00 WIB
Diperbarui 30 Mar 2021, 08:00 WIB
Kebakaran Hebat Kilang Pertamina Balongan
Perbesar
Langit malam bersinar dari api yang menghanguskan Kilang Pertamina Balongan di Indramayu, Jawa Barat, Senin (29/3/2021). Ratusan orang dievakuasi dari desa terdekat setelah kebakaran besar terjadi di kilang tersebut. (AP Photo)

Liputan6.com, Jakarta - Pihak Pertamina memastikan kebutuhan logistik pengungsi kebakaran kilang minyak Balongan, Indramayu, Jawa Barat pada Senin dini hari, 29 Maret 2021 terpenuhi.

"Pertamina juga tengah mengupayakan berbagai bentuk bantuan untuk memenuhi kebutuhan warga di pengungsian," ujar Corporate Secretary Subholding Refining dan Petrochemical PT Kilang Pertamina Internasional Ifki Sukarya dalam siaran persnya, Senin, 29 Maret 2021.

Sebab, menurut Ifki, ada setidaknya hampir 1.000 warga sekitar lokasi kejadian kebakaran yang diungsikan ke tiga lokasi berbeda.

Sementara itu, Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati juga sudah angkat bicara terkait kebakaran kilang minyak Balongan.

Salah satunya, Nicke memastikan stok BBM secara nasional cenderung tidak terganggu akibat ledakan dan kebakaran kilang minyak Balongan. Dia juga memastikan pasokan BBM yang biasanya tersuplai dari Kilang Balongan juga aman.

"Stok nasional tersedia 10,5 juta barel, cukup untuk 27 hingga 28 hari ke depan. Pemakaian per hari 390 mb atau 62.500 kiloliter, stok tersebut dijamin sangat aman apalagi di tengah pandemi Virus Corona permintaan BBM belum terlalu tinggi," papar Nicke.

Berikut deretan pernyataan yang disampaikan Pertamina usai kebakaran kilang minyak Balongan dihimpun Liputan6.com:

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pastikan Kebutuhan Logistik Pengungsi Kebakaran

Pengungsi Korban Ledakan Hebat Kilang Minyak Pertamina Balongan Indramayu Dipindah
Perbesar
Pengungsi mulai dipindahkan ke satu titik di GOR Bumi Patra Indramayu. GOR milik Pertamina RU VI Balongan Indramayu tersebut diyakini akan lebih efektif. (Liputan6.com/Panji Prayitno)

Pertamina memastikan kebutuhan logistik pengungsi kebakaran kilang minyak Balongan terpenuhi. Setidaknya, hampir 1.000 warga sekitar lokasi kejadian kebakaran diungsikan ke tiga lokasi berbeda.

Sebanyak 200-an warga diungsikan di Pendopo Kabupaten Indramayu, sekitar 400 warga di Islamic Center Indramayu. Kemudian, sekitar 350 warga di GOR Perumahan Bumi Patra.

"Pertamina juga tengah mengupayakan berbagai bentuk bantuan untuk memenuhi kebutuhan warga di pengungsian," kata Corporate Secretary Subholding Refining dan Petrochemical PT Kilang Pertamina Internasional Ifki Sukarya dalam siaran persnya, Senin, 29 Maret 2021.

Dia mengatakan warga yang diungsikan berasal dari desa Balongan yang merupakan desa yang berlokasi paling dekat dengan tempat kejadian.

Pertamina bekerja sama dengan pemda Kabupaten Indramayu untuk membantu penyediaan logistik dan konsumsi bagi warga di pengungsian.

"Selain itu, Pertamina juga menyiapkan terpal serta kebutuhan warga lainnya di pengungsian," ujarnya.

Ifki menyebut bahwa pihaknya sudah menyiapkan kelengkapan pencegahan Covid-19 di lokasi pengungsian. Selain itu, lokasi pengungsian juga dipastikan menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19.

"Di tempat pengungsian, Pertamina menyiapkan kelengkapan pencegahan Covid-19 berupa masker dan hand sanitizer, serta memastikan warga tetap menjalankan protokol kesehatan pencegahan covid," kata Ifki.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tanggung Biaya Pengobatan Korban Ledakan

Kebakaran Kilang Balongan
Perbesar
Asap hitam membumbung yang berasal dari kebakaran Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat, Senin (29/03/2021). Kebakaran yang terjadi pada satu tangki minyak di kilang Pertamina RU VI Balongan, Kabupaten Indramayu, hingga kini mulai berangsur padam. (merdeka.com/Arie Basuki)

Selain itu, Ifki mengatakan, pihaknya juga akan menanggung biaya perawatan bagi warga di sekitar Kilang Balongan yang terkena dampak kebakaran akibat ledakan besar itu.

"Sementara warga masih tetap tinggal di pengungsian, dan yang luka karena kejadian ini kita rawat di Rumah Sakit Pertamina Balongan," kata Ifky.

Secara kerugian biaya dan materil akibat kebakaran di Kilang Balongan, Ifky belum bisa membeberkannya karena itu butuh perhitungan lebih lanjut.

"Belum bisa ya, karena ini kan kembali lagi kita masih fokus, dan perlu ada upaya lain untuk menyangkut nilai tersebut," jelas Ifky.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sebut Penyebab Kebakaran Belum Diketahui

Kebakaran Kilang Balongan
Perbesar
Petani beraktivitas dengan latar belakang akibat kebakaran Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat, Senin (29/03/2021). Kilang Balongan milik PT Pertamina di Indramayu terbakar pada 29 Maret 2021 mulai sekitar pukul 00.45 dini hari. (merdeka.com/Arie Basuki)

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati belum mengetahui penyebab pasti kebakaran Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat. Dia mengatakan, hingga kini pihaknya masih memfokuskan tindakan untuk pemadaman api.

"Penyebabnya belum kita ketahui pasti, sampai saat ini masih investigasi dibantu pihak-pihak berwenang. Fokus kami hari ini menyelesaikan kondisi darurat di lapangan," ujar Nicke.

Nicke mengatakan, kebakaran terjadi pada pukul 00.45 WIB di tangki T301 area Kilang Balongan. Untuk meminimalisir penyebaran ke area lain, Pertamina melakukan normal shut down.

"Pada jam 00.45 dini hari tadi terjadi insiden kebakaran di tangki T301 di area Kilang Balongan dan untuk antisipasi agar tidak menjalar area lain, maka kami langsung normal shut down sehingga dipastikan ada pengendalian arus minyak dan mencegah perluasan kebakaran," kata dia.

Pertamina terus berupaya berkoodinasi dengan pihak-pihak lain agar kebakaran dapat segera teratasi. Dalam rangka mempercepat pemadaman api, Pertamina telah melakukan pedinginan di sekitar lokasi kebakaran kilang balongan.

"Kami berkoordiasi dengan seluruh pihak internal dan eksternal di pusat dan daerah. Dengan pihak kepolisian, Bupati Indramayu dan BPBD. Kondisi terkini, api telah dilokalisir di sekitar tangki ada tanggul," papar dia.

"Kami terus berupaya memastikan api tidak menjalar ke area lain. Untuk mencegah, kami melakukan pendinginan di area sekitar, mengerahkan 10 mobil kebakaran dari Pertamina dan pemda Cirebon dan Indramayu," sambung Nicke.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pastikan Stok BBBM Aman

Jalan Raya Balongan-Indramayu Ditutup
Perbesar
Kendaraan melintas dengan latar belakang kepulan asap akibat kebakaran Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat, Senin (29/03/2021). Dampak dari terbakarnya kilang minyak Balongan milik PT Pertamina itu mengakibatkan Jalan Raya Balongan-Indramayu ditutup total. (merdeka.com/Arie Basuki)

Selain itu, Nicke meminta masyarakat tidak panik dengan adanya kebakaran Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat. Dia menjamin perseroan masih memiliki banyak stok untuk masing-masing bahan bakar.

"Kondisi stok nasional sangat-sangat aman. Masyarakat tidak perlu panik karena stok luber," terang dia.

Nicke merinci, stok nasional tersedia 10,5 juta barel, cukup untuk 27 hingga 28 hari ke depan. Pemakaian per hari 390 mb atau 62.500 kiloliter, stok tersebut dijamin sangat aman apalagi di tengah pandemi Virus Corona permintaan BBM belum terlalu tinggi.

Kemudian, bahan bakar solar tersedia sebanyak 8,8 juta barel dijamin cukup untuk 20 hari. Demikian juga untuk Avtur, dijamin sangat banyak sekitar 3,2 juta barel untuk 74 hari konsumsi.

"Jadi sekali lagi tidak perlu panik karena stok luber. Dipengaruhi kondisi belum normal, konsumsi belum begitu baik," jelas Nicke.

Dia menambahkan, sebenarnya Kilang Balongan itu menyupplai BBM terutama ke sekitaran Balongan ke Cikampe. Sementara ke Plumpang (Jakarta), disupply lewat pipa sehingga stoknya tidak terlalu tinggi karena setiap saat bisa dipompa dari Balongan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Prediksi Pemadaman Berlangsung Lima Hari

Kilang Balongan Terbakar
Perbesar
Tangkapan kamera drone kebakaran hebat yang melanda kilang minyak Balongan milik Pertamina di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. (Liputan6.com/ BPBD Indramayu)

Direktur Logistik, Supply Chain, dan Infrastruktur Pertamina Mulyono memastikan usai terbakarnya kilang minyak Balongan tidak ada masalah. Dia memastikan saat ini pihaknya tengah menunggu api padam.

"Jadi masalah normal saja , jadi produksi begitu kebakaran sudah bisa tertangani kilang langsung bisa beroperasi, jadi tidak ada masalah dengan kilang," yakin Mulyono.

Menurut Mulyono, pemadaman pasca-kejadian kebakaran dini hari tadi bisa berlangsung dengan estimasi lima hari.

"Kita sambil menunggu pemadaman kira-kira 4-5 hari," ucap dia.

Akibat kebakaran terkait, Mulyono menyatakan Kilang Balongan kehilangan produksi suplai sebanyak 400 ribu barel.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Mulyono mengatakan akan ada suplai dari kilang lain untuk menutup hal tersebut.

"Jadi itu akan disuplai dari kilang Cilacap karena bisa dinaikan produksinya sampai 300 ribu barel, dari Cilacap nanti dibawa kapal disuplai langsung dari Tanjung Priok, jadi tidak masalah," tegas Mulyono menandasi.

 

(Dinda Permata)

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kebakaran Hebat Gedung Kejaksaan Agung

Infografis Kebakaran Hebat Gedung Kejaksaan Agung. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Kebakaran Hebat Gedung Kejaksaan Agung. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓