Komisi VIII DPR Minta Jokowi Lobi Raja Salman Demi Berangkat Jemaah Haji Indonesia di 2021

Oleh Liputan6.com pada 15 Mar 2021, 16:07 WIB
Diperbarui 15 Mar 2021, 16:07 WIB
ibadah haji di tengah pandemi COVID-19
Perbesar
Sejumlah jemaah saling jaga jarak saat melakukan tawaf mengelilingi Ka'bah di dalam Masjidil Haram saat melakukan rangkaian ibadah haji di Kota Suci Mekkah, Arab Saudi, Rabu (29/7/2020). Karena pandemi virus corona COVID-19, pemerintah Arab Saudi hanya membolehkan sekitar 10.000 orang. (AP Photo)

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Yandri Susanto mendorong Presiden Jokowi melobi Raja Salman bin Abdulaziz terkait penyelenggaraan ibadah Haji 2021. Yandri ingin jemaah asal Indonesia bisa berangkat ke Tanah Suci pada tahun ini.

"Kalau perlu ini lobi antar kepala negara, saya kira Presiden perlu turun tangan. Karena kalau sampai tahun 2021 ini kita tidak memberangkatkan jemaah haji, sementara negara lain bisa memberangkatkan haji, saya kira itu sesuatu yang tidak baik buat negara kita," kata Yandri dalam rapat kerja Komisi VIII dengan Menteri Agama, Senin (15/3/2021).

Menurut Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) itu, Indonesia merupakan negara penyumbang calon jemaah haji tertinggi di Tanah Suci. Maka, dia mendorong kepala negara turun tangan melakukan lobi dengan Kerajaan Arab Saudi dalam hal prioritas penyelenggaraan ibadah haji 2021.

"Maka dari hasil evaluasi nanti kita dengar, dan kami sarankan kalau perlu Pak Presiden bisa melakukan lobi langsung kepada Raja Saudi untuk memprioritaskan keberangkatan calon jemaah haji dari Indonesia," ucapnya.

Meski begitu, Yandri meyakini pemerintah memang sudah melakukan koordinasi untuk mengupayakan pelaksanaan ibadah haji 2021. Namun, memang belum ada keputusan dari Arab Saudi.

"Kami meyakini bahwa pemerintah sudah melakukan koordinasi dengan sangat baik. Tinggal kita menunggu kepastian dari Saudi Arabia," pungkasnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:


Haji 2021 Bakal Naik

FOTO: Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas Sambangi KPK
Perbesar
Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas sesaat akan meninggalkan Gedung KPK, Jakarta, Rabu (3/3/2021). Menag Yaqut Cholil Qoumas datang untuk membahas program dan berkoodinasi terkait pencegahan korupsi di lingkungan Kementerian Agama (Kemenag). (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

 

Sebelumnya, Menteri Agama Yaqut Cholil Quomas menyatakan adanya pandemi Covid-19, bisa berdampak naiknya biaya penyelenggaraan ibadah haji. Menag menjelasakna apa saja faktor yang mempengaruhi lonjakan pembiayaan haji. 

"Dapat dimaklumi bersama bahwa pelaksanaan haji di masa pandemi seperti sekarang ini akan berkonsekuensi pada pembiayaan. Ada beberapa variabel yang mempengaruhi pembiayaan, sehingga diperlukan penyesuaian BPIH. Terdapat 4 variabel berpengaruh, yaitu kuota, prokes, pajak tambahan, dan kurs,” kata Yaqut di kompleks parlemen Senayan, Senin (15/3/2021).

Yaqut menyebut, apabila kuota jemaah haji semakin kecil, maka semakin besar biaya untuk calon jemaah haji.

"Secara matematis makin kecil kuota jemaah yang diberangkatkan, maka semakin besar beban biaya per orangnya,”ujarnya.

Meski demikian, Menag belum membeberkan berapa kisaran besaran biaya haji tahun ini. Salah satu kenaikan biaya menurutnya adalah penerpaan protokol kesehatan ketat dan biaya transportasi di mana ada kewajiban tes PCR hingga jaga jarak kursi penumpang.

"Kami berharap ada kesepahaman atau sinkronisasi antara ketentuan protokol kesehatan dari Kementerian Kesehatan dan penerapannya dalam kegiatan transportasi menurut Kementerian Perhubungan, terutama mengenai jarak fisik atau physical distancing dan persyaratan test swab,” ucapnya.

 

Reporter: Muhammad Genantan Saputra

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya