Polri Pastikan Hak Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182 Terpenuhi Meski Tak Teridentifikasi

Oleh Nanda Perdana Putra pada 02 Mar 2021, 18:09 WIB
Diperbarui 02 Mar 2021, 18:09 WIB
DVI Polri resmi menutup proses indentifikasi korban pesawat Sriwijaya
Perbesar
Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono (kkanan) dalam jumpa pers di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta, Selasa (2/3/2021). Operasi Disaster Victim Identification (DVI) terhadap jenazah korban jatuhnya Sriwijaya Air SJ-182 dinyatakan ditutup. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Tim DVI Polri menyudahi proses identifikasi korban pesawat jatuh Sriwijaya Air SJ 182 meski masih ada tiga jenazah yang belum berhasil teridentifikasi. Namun, Polri memastikan hak setiap keluarga korban akan tetap terpenuhi.

"Saya rasa sudah dapat hak semua itu, tadi sudah dijelaskan oleh pihak manajemen Sriwijaya, bahwa Sriwijaya pun akan memberikan hak-hak daripada korban ini. Saya rasa akan diberikan," tutur Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (2/3/2021).

Rusdi menyampaikan, pihak keluarga dari tiga jenazah korban Sriwijaya Air yang tidak teridentifikasi telah mengetahui kabar tersebut. Tim DVI Polri sendiri telah berupaya maksimal demi mengidentifikasi seluruh korban.

"Pada tanggal 2 Maret ini kita berhasil 59 yang teridentifikasi, lebih kurang 95 persen. Yang belum teridentifikasi kita beri tahu, dan keluarga pun memaklumi. Kita sudah maksimal bekerja, Tim DVI," jelas Rusdi.

Kapusdokes Polri Brigjen Rusdianto mengabarkan bahwa proses identifikasi korban pesawat jatuh Sriwijaya Air SJ 182 dinyatakan telah ditutup.

"Dengan telah selesainya seluruh pemeriksaan dan kegiatan dalam prosesi DVI SJ 182 yang berlangsung sejak 9 Januari 2021, maka pada hari ini Selasa 2 Maret 2021 pukul 13.50 WIB operasi SJ 182 secara resmi dinyatakan ditutup," tutur Rusdianto di RS Bhayangkara Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa (2/3/2021).

 

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

3 Korban Belum Teridentifikasi

DVI Polri resmi menutup proses indentifikasi korban pesawat Sriwijaya
Perbesar
Konferensi pers terkait hasil identifikasi korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di RS Polri, Kramat Jati, Jakarta, Selasa (2/3/2021). Proses identifikasi korban pesawat jatuh Sriwijaya Air SJ 182 ditutup dan telah berhasil mengidentifikasi 59 orang, dari total 62 korban. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Rusdianto mengatakan, sejak operasi kemanusiaan Sriwijaya sejak 9 Januari sampai dengan 2 Maret 2021 telah datang 111 pelapor terkait korban sebanyak 62 orang. Petugas juga mengambil sebanyak 172 sampel DNA.

"Adapun DNA telah dilakukan pemeriksaan sejumlah 744 sampel terdiri dari sampel antemortem sejumlah 174 sampel dan sampel postmortem sejumlah 570 sampel," jelas dia.

Untuk korban yang berhasil diidentifikasi sendiri berjumlah 59 jenazah terdiri dari 30 laki-laki dan 29 perempuan dengan persentase kecocokan 95,2 persen.

"Adapun tiga orang yang dilaporkan sebagai penumpang SJ 182 penerbangan Jakarta-Pontianak atas nama Panca Widya, perempuan umur 46 tahun, kedua Dania, anak perempuan usia 2 tahun, dan ketiga Artana, bayi laki-laki umur tujuh bulan, hingga akhir operasi ini belum dapat dinyatakan teridentifikasi karena belum ada sampel yang dijadikan sebagai pembanding," Rusdianto menandaskan.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓