Pendiri Demokrat: Isu Pemberian Sejumlah Uang dari Moeldoko Itu Hoaks

Oleh Liputan6.com pada 07 Feb 2021, 16:13 WIB
Diperbarui 07 Feb 2021, 16:25 WIB
Moeldoko
Perbesar
Kepala Staf Presiden RI, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta Pendiri Partai Demokrat Hengky Luntungan membantah tudingan Sekjen Partai Demokrat Teuku Riefky Harsa tentang adanya dugaan uang panjar atau DP dari Kepala KSP Moeldoko untuk Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat.

"Isu pemberian sejumlah uang dari Moeldoko adalah kabar bohong alias hoaks karena tidak bisa dibuktikan kebenarannya", kata Hengky di Jakarta, Minggu (7/2/2021).

Hengky meminta pengurus Partai Demokrat tidak melibatkan pihak luar dan sebaiknya fokus pada pembenahan internal partai yang semakin merosot dalam perolehan suara pada Pemilu Legislatif yang lalu. Soal desakan dilakukan KLB untuk memilih ketua umum yang baru, Hengky menilai sebagai sesuatu yang tidak perlu dipersoalkan.

"KLB merupakan hal yang wajar dalam dunia politik karena kemungkinan ada pendiri atau pengurus yang kecewa dengan kepengurusan sekarang ini sehingga harus ada pembenahan internal", ujar Hengky.

 

Ikuti cerita dalam foto ini https://story.merdeka.com/2303605/volume-5

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 3 halaman

Tak Ada Kudeta

Hengky menegaskan tidak ada kudeta di Partai Demokrat.

"Seharusnya pengurus sekarang ini lebih membenahi konsoliditas partai daripada menuduh adanya pihak luar yang akan mendongkel posisi ketua umum Partai Demokrat," saran Hengky.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓