DKI Kucurkan Rp 185 Miliar untuk 5 Lahan Baru Pemakaman Protokol Covid-19

Oleh Ika Defianti pada 26 Jan 2021, 12:50 WIB
Diperbarui 26 Jan 2021, 13:00 WIB
Baru Empat Hari,126 Jenazah COVID-19 Dimakamkan di TPU Bambu Apus
Perbesar
Foto udara menunjukkan petugas melakukan proses pemakaman dengan protokol Covid-19 di TPU Bambu apus, Jakarta Timur, Minggu (24/1/2021). Pemprov DKI membuka lahan khusus pemakaman jenazah Covid-19 di TPU Bambu Apus dan telah diisi sejak Kamis (21/1/2021) lalu. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tengah menyiapkan lima lahan untuk pemakaman khusus dengan protokol kesehatan Covid-19. Anggaran yang digunakan mencapai Rp 185 milliar.

Kepala Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Suzi Marsitawati menyatakan, anggaran yang digunakan untuk makam khusus Covid-19 berasal dari APBD perubahan tahun 2020.

"Jumlahnya dari lima lokasi itu sekitar 3,3 hektare, satu petak makam itu memerlukan 3,75 meter persegi. Itu satu petak makam dan sekarang kan kondisinya memang belum ditata, jadi sedikit lagi kita akan tata," kata Suzi saat dikonfirmasi, Selasa (26/1/2021).

Lima lokasi yang dimaksud yakni di Srengseng Sawah, Kampung Dukuh, Semper, Joglo, dan Bambu Wulung (Bambu Apus).

Dia menyatakan, terdapat ratusan jenazah dimakamkan di sejumlah tempat pemakaman umum (TPU) di wilayah Ibu Kota. Jumlah tersebut terbagi menjadi dua kategori yakni dengan protokol kesehatan dan non Covid-19.

"Kita memakamkan protap Covid-19 itu kurang-lebih sehari 100. Non Covid-19 angka kematian kita memakamkan sekitar 90 orang. Jadi ada 190 orang yang harus kita makamkan, makanya jaga kesehatan," ucap dia.

2 dari 3 halaman

Protokol kesehatan

FOTO: Lokasi Pemakaman dengan Protokol COVID-19 di TPU Srengseng Sawah Hampir Penuh
Perbesar
Petugas memakamkan jenazah dengan protokol COVID-19 di TPU Srengseng Sawah, Jakarta, Kamis (21/1/2021). Sebagian lahan TPU Srengseng Sawah yang dijadikan lokasi pemakaman jenazah Covid-19 sejak Selasa (12/1) lalu, kini hanya tersisa 79 petak makam. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Karena hal itu, dia mengimbau agar masyarakat tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan Covid-19 saat melaksanakan aktivitas sehari-hari. Hal tersebut guna meminimalisir penyebaran Covid-19.

"Jadi tolong, yang sekarang harus disampaikan itu, supaya tetap masyarakat protokol kesehatan, supaya jangan terjadi kematian tiap hari," kata Suzi.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyiapkan dua tempat pemakaman umum (TPU) untuk memakamkan pasien terjangkit virus corona (Covid-19) yang meninggal dunia. Dua lokasi tersebut, yakni di TPU Tegal Alur di Jakarta Barat dan TPU Pondok Ranggon di Jakarta Timur.

Blok khusus untuk pemakaman dengan protokol Covid-19 di kedua TPU tersebut kini telah penuh.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓