Basarnas Siapkan Peralatan SAR untuk Banjir Kalsel dan Gempa Sulbar

Oleh Ady Anugrahadi pada 15 Jan 2021, 19:00 WIB
Diperbarui 15 Jan 2021, 19:00 WIB
persiapan personel Basarnas Palu menuju Majene
Perbesar
Apel persiapan pemberangkatan personel Basarnas Palu untuk operasi pascagempa di Majene, Jumat (15/01/2021). (Foto: Humas Basarnas Palu).

Liputan6.com, Jakarta Bencana alam terjadi di beberapa wilayah Indonesia. Diantaranya banjir di Kalimantan Selatan. Serta gempa di Majene dan Mamuju, Sulawesi Barat. Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) akan mengerahkan sejumlah alat untuk keperluan SAR di wilayah tersebut.

Presiden sudah memerintahkan Kepala BNBP dan Mensos ke Mamuju, dan besok Panglima TNI dan saya diperintahkan ke Kalimatan Selatan dan Mamuju," kata Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Bagus Puruhito, di International Container Terminal (JICT) 2, Jakarta Utara, Jumat (15/1/2021).

Dia menjelaskan, alat yang dibawa Basarnas antara lain untuk memudahkan evakuasi korban.

"Kami bawa alat-alat yang dibutuhkan untuk melaksanakan operasi SAR. Alat ekstrikasi untuk mengevakuasi korban dalam reruntuhan ada 10 set," jelas Bagus.

Meski dirinya baru bertolak besok, Tapi Basarnas di setiap daerah sudah bergerak. Karenanya dia berharap operasi SAR berjalan lancar.

"Mudah-mudahan operasi SAR berjalan lancar," kata Bagus.

 

 

2 dari 3 halaman

Presiden Jokowi Minta Masyarakat Tenang

Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta masyarakat tetap tenang menyusul terjadinya gempa di Majene dan Mamuju, Sulawesi Barat.

"Saya juga minta kepada masyarakat untuk tetap tenang dan mengikuti petunjuk-petunjuk yang disampaikan oleh petugas di lapangan," kata Jokowi melalui Youtube Sekretariat Presiden, Jumat (15/1/2021).

Dia sudah meminta Gubernur Sulbar terkait langkah penanggulangan bencana. Bahkan, menginstruksikan Kepala BNPB, Kepala Basarnas, Panglima TNI, Polri, dan Menteri Sosial untuk mengambil langkah tanggap darurat.

"Untuk segera melakukan langkah-langkah tanggap darurat, mencari dan menemukan korban, serta melakukan perawatan kepada korban yang luka-luka," jelas Jokowi.

Dalam kesempatan itu, dia menyampaikan belasungkawa atas korban yang meninggal dunia akibat gempa di Majene dan Mamuju.

"Saya atas nama pemerintah dan seluruh rakyat Indonesia menyampaikan duka yang mendalam atas korban yang meninggal dunia," kata Jokowi.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓