Hari ke-6 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Ini Skema Tim SAR Gabungan

Oleh Ady Anugrahadi pada 14 Jan 2021, 09:53 WIB
Diperbarui 14 Jan 2021, 09:55 WIB
Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman di Jakarta International Container Terminal (JICT) 2, Jakarta Utara, Kamis (14/1/2021).
Perbesar
Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman di Jakarta International Container Terminal (JICT) 2, Jakarta Utara, Kamis (14/1/2021).(Liputan6.com/ Ady Anugrahadi)

Liputan6.com, Jakarta - Tim SAR gabungan masih berupaya mencari puing dan korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh di Perairan Kepulauan Seribu, pada Sabtu sore 9 Januari 2021.

Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman menerangkan, pencarian pada hari keenam ini, Kamis (14/1/2021), tidak hanya difokuskan kepada bagian black box Sriwijaya Air SJ 182 yaitu Cockpit Voice Recorder (CVR). Tapi juga korban dan serpihan pesawat.

"Kemudian pencarian tidak ada diprioritaskan kepada satu objek. Jadi korban kita utamakan, CVR kita utamakan, serpihan juga kita utamakan," ujar dia di Jakarta International Container Terminal (JICT) 2, Jakarta Utara, Kamis (14/1/2021).

"Oleh karena itu, kita bagi di tim ini. Ada yang khusus mencari serpihan, korban, dan juga CVR. Itu mekanisme dalam pengaturan itu sehingga bisa kita maksimalkan," imbuh Rasman.

Dia mengatakan, pihaknya telah membagi personel untuk menyusuri di enam titik yang telah ditentukan sebagai lokasi persis jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

"Upaya pencarian yang kita lakukan untuk hari ini konsep operasinya hampir sama dengan kemarin. Kita tetap melalukan pencarian melalui udara, pencarian di atas permukaan. Dan yang paling utama adalah pencarian lewat bawah permukaan," papar Rasman.

2 dari 3 halaman

Kerahkan 268 penyelam

Hari Kelima, KNKT Kembali Periksa Turbin Pesawat Sriwijaya Air SJ 182
Perbesar
Petugas KNKT memeriksa bagian turbin pesawat Sriwijaya Air dihari kelima yang jatuh di perairan Pulau Seribu, di Dermaga JICT, Jakarta, Rabu (13/1/2021). Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak jatuh di perairan Kepulauan Seribu Sabtu (9/1) petang. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Rasman mengatakan, khusus pencarian Sriwijaya Air SJ 182 di bawah laut, ada 268 penyelam yang dikerahkan.

"Sampai saat ini penyelam yang terdata yang masuk ke lokasi hari ini adalah sebanyak 268 orang dengan enam sektor saya pikir sudah cukup apabila kita efektifkan potensi dari penyelam-penyelam tersebut," ujar dia.

Dia menambahkan, ada 54 unit alutsista laut dari seluruh instansi satuan TNI dan Polri serta beberapa instansi untuk mencari pesawat jatuh.

"Kemudian 13 unit alutsista udara. Selain itu, alutsista ada pula 18 unit alutsista laut dalam skala kecil seperti searider, RIB, perahu karet, jetski," kata dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓