Begini Cara TNI AU Cari Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 dari Udara

Oleh Muhammad Radityo Priyasmoro pada 10 Jan 2021, 10:08 WIB
Diperbarui 10 Jan 2021, 10:11 WIB
FOTO: Melihat Kesiapan TNI AU Membantu Pencarian Pesawat Sriwijaya Air SJ 182
Perbesar
Pesawat TNI AU siap untuk diberangkatkan mencari pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu (10/1/2021). TNI AU memberangkatkan pesawat CN-295, helikopter jenis Caracal, dan helikopter Super Puma NAS-332 untuk mencari Sriwijaya Air SJ 182. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - TNI AU ikut membantu pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang diduga jatuh di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta. TNI AU melakukan pencarian lewat udara.

Marsda TNI Henri Alfiandi selaku kordinator operasi pencarian udara Sriwijaya Air SJ 182 mengatakan, pesawat pencari akan terbang di ketinggian 1.500 kaki atau 500 meter di atas permukaan laut. Menurut dia, ketinggian tersebut adalah jarak aman dalam pecarian udara.

"Kita mungkin ada di 1.500 feet. 1.500 feet itu kurang lebih 500 meter, kita melihat, kita akan putarkan searching-nya, kemudian mencari," kata Henri di Base Ops Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Minggu (10/1/2021).

Henri melanjutkan, titik pemetaan koordinatnya akan berada di 0 555 23 Lintang Selatan dan 106 36 05 Lintang Timur. Menurut dia, koordinat tersebut sama dengan laporan dari titik terakhir hilangnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

"Titik itu ter-detect penerbangannya dan hilang posisinya. Itu adalah posisi hilang dari pantauan telemetri kita," jelas dia.

Henri menyatakan, pencarian hari ini akan dilakukan selama 24 jam. Nantinya koordinasi akan dikomandoi oleh Basarnas sebagai pemimpin operasi misi pencarian.

"Tim SAR kita siapkan, TNI AU selalu siap sedia sedia saat, yaitu 1 x 24 selalu siap, jumlah personel kami 150 orang, sekarang kordinasi dengan Basarnas," Henri menandasi.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Diduga Jatuh di Kepulauan Seribu

FOTO: Basarnas dan KPLP Periksa Temuan Diduga Serpihan Pesawat Sriwijaya Air SJ 182
Perbesar
Barang temuan yang diduga serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 terlihat di Dermaga JICT 2, Jakarta, Minggu (10/1/2021). Sriwijaya Air SJ 182 hilang kontak empat menit usai lepas landas dari Bandara Soetta. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Sebagai informasi, pesawat Sriwijaya Air SJ 182 dilaporkan hilang kontak pada Sabtu, 9 Januari 2021 pukul 14.40 WIB, sesaat setelah lepas landas pada pukul 14.36 WIB. Diduga pesawat jatuh di perairan Kepulauan Seribu

Pesawat dengan rute Jakarta-Pontianak itu mengangkut 62 orang yang terdiri dari 50 penumpang (40 dewasa, 7 anak-anak, dan 3 bayi), serta 12 kru (6 inti dan 6 ekstra).

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya