4 Hal Terkait Masukan KPAI Soal Rencana Pembelajaran Tatap Muka 2021

Oleh Devira Prastiwi pada 28 Des 2020, 19:30 WIB
Diperbarui 28 Des 2020, 19:30 WIB
Melihat Penerapan Sekolah Tatap muka di Tangsel
Perbesar
Guru mengajar tatap muka di SDIT Nurul Amal, Pondok Cabe, Tangerang Selatan, Banten, Senin (16/11/2020). Proses belajar secara tatap muka atau luring ini menggunakan waktu belajar di sekolah yang didasarkan pada zona penerapan wilayah covid-19. (merdeka.com/Arie Basuki)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah berencana kembali membuka sekolah atau pembelajaran tatap muka di tengah pandemi Covid-19 mulai 2021 mendatang. Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) pun melakukan survei terkait rencana tersebut.

Hasilnya, 78 persen dari 62.448 responden setuju sekolah tatap muka dimulai Januari 2021. Sedangkan, 6.241 siswa atau 10 persen dari total responden menyatakan tidak setuju dengan pembelajaran tatap muka tersebut, dan sisanya ragu-ragu.

"Dari 62.448 responden, mayoritas setuju sekolah tatap muka dibuka pada Januari 2021 yaitu, sebanyak 48.817 siswa atau 78,17 persen dari total responden," ujar Komisioner KPAI Retno Listyarti dikutip dari siaran persnya, Senin (28/12/2020).

Retno menjelaskan, alasan setuju melakukan pembelajaran tatap muka lantaran para siswa bosan dengan pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau daring yang selama ini dilakukan.

Oleh karena itu, menurut Retno, KPAI meminta pemerintah betul-betul bersiap apabila benar akan melakukan pembelajaran tatap muka pada 2021 itu.

Berikut 4 hal terkait masukan KPAI soal wacana pembelajaran tatap muka pada 2021 dihimpun Liputan6.com:

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 7 halaman

78 Persen Ingin Pembelajaran Tatap Muka Dilakukan

Melihat Penerapan Sekolah Tatap muka di Tangsel
Perbesar
Guru mengajar secara darling sekaligus tatap muka kepada murid-murid SDIT Nurul Amal, Pondok Cabe, Tangerang Selatan, Banten, Senin (16/11/2020). Proses belajar secara tatap muka atau luring ini merupakan uji coba dengan menggunakan assessment pembatasan jumlah murid. (merdeka.com/Arie Basuki)

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) melakukan survei singkat persepsi peserta didik tentang rencana pemerintah membuka pembelajaran tatap pada Januari 2021. Hasilnya, 78 persen dari 62.448 responden setuju sekolah tatap muka dimulai Januari 2021.

"Dari 62.448 responden, mayoritas setuju sekolah tatap muka dibuka pada Januari 2021 yaitu, sebanyak 48.817 siswa atau 78,17 persen dari total responden," kata Komisioner KPAI Retno Listyarti dikutip dari siaran persnya, Senin (28/12/2020).

Sedangkan, 6.241 siswa atau 10 persen dari total responden menyatakan tidak setuju. Adapun yang menjawab ragu-ragu mencapai 10.078 siswa atau sekitar 16,13 persen dari total responden.

 

3 dari 7 halaman

Alasan Setuju dan Tak Setuju dengan Pembelajaran Tatap Muka

FOTO: Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Sekolah di Bandung
Perbesar
Siswa SMP menerapkan jarak sosial saat pembelajaran tatap muka di Sekolah Islam Ibnu Aqil Ibnu Sina, Soreang, Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/8/2020). Indonesia akan mengizinkan sekolah di zona hijau COVID-19 melakukan pembelajaran tatap muka di bawah protokol kesehatan yang ketat. (Xinhua/Septianjar)

Retno menjelaskan, para siswa yang setuju beralasan sudah jenuh terhadap pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau daring. Mereka mengaku membutuhkan variasi dengan pembelajaran tatap muka (PTM), khususnya untuk praktikum.

"Terutama untuk praktikum dan membahas materi-materi yang sangat sulit yang tidak bisa diberikan melalui PJJ, hampir 56 persen responden yang setuju PTM menyatakan alasan ini, terutama siswa kelas 6 SD dan siswa kelas 9 SMP dan siswa kelas 12 SMA/SMK," ucap dia.

Sementara itu, para siswa tak setuju sekolah tatap muka dimulai Januari 2021 karena khawatir tertular Covid-19. Pasalnya, mereka menilai bahwa penyebaran Covid-19 di daerahnya saat ini masih cukup tinggi.

"Ada juga yang menyatakan meragukan kesiapan sekolahnya dalam menyediakan infrastruktur dan protokol kesehatan/SOP adapatasi kebiasaan baru (AKB) di sekolah di satuan pendidikan,"kata Retno.

 

4 dari 7 halaman

Minta Pemerintah Persiapkan Matang Pembelajaran Tatap Muka

Melihat Persiapan Rencana Pembukaan Kembali Sekolah dan Belajar Tatap Muka
Perbesar
Petugas membersihkan tempat cuci tangan di SD Negeri Kota Bambu 03/04, Jakarta, Sabtu (21/11/2020). Pemerintah pusat memberikan kewenangan pemerintah daerah membuka sekolah dan melakukan pembelajaran tatap muka pada semester genap tahun ajaran 2020/2021. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

KPAI pun mendorong pemerintah pusat dan daerah untuk betul-betul mempersiapkan pembukaan pembelajaran tatap muka di sekolah pada Januari 2021. Hal ini mengingat penyebaran Covid-19 di Indonesia masih cukup tinggi.

"Perlu kecermatan dan kehati-hatian, jangan sampai sekolah berpotensi kuat menjadi klaster baru," kata Retno.

Untuk itu, dia meminta pemerintah pusat dan daerah memetakan sekolah-sekolah yang telah dan belum siap melaksakan pembelajaran tatap muka (PTM). Jika sekolah memang belum siap, sebaiknya tetap lakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau daring.

"Meski zonanya hijau, tetapi sekolah belum siap, maka tunda PTM, tetap perpanjang PJJ, perlu keterlibatan aktif gugus tugas Covid-19 daerah," ujarnya.

Menurut dia, pembelajaran tatap muka sebaiknya hanya untuk materi yang sulit dan sangat sulit serta yang memerlukan praktikum. Sementara, materi sedang dan mudah diberikan secara online.

"Perlu adanya panduan atau acuan bagi sekolah dan daerah saat akan menggelar PTM dan PJJ secara campuran," tutur Retno.

Dia mengatakan sekolah harus didampingi dan didukung pendanaan untuk menyiapkan infrastruktur dan protokol kesehatan/SOP adapatsi kebiasaan baru (AKB) di satuan pendidikan. Misalnya, menyiapkan kapasitas maksimal di ruang kelas hingga menyediakan fasilitas cuci tangan di lingkungan sekolah.

"Kalau belum siap sebaiknya tunda buka sekolah pada Januari 2021," tutup Retno.

 

5 dari 7 halaman

Pelaksanaan Survei

Intip Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah Bekasi
Perbesar
Sejumlah murid memasuki sekolah SD Negeri 6, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (4/8/2020). Pemerintah setempat memberikan izin kepada enam sekolah untuk melakukan uji coba pembelajaran tatap muka selama satu bulan. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Survei dilaksanakan pada 11-18 Desember 2020 dengan jumlah responden atau partisipan peserta didik mencapai 62.448 siswa.

Retno mengatakan, survei ini dibuat untuk mendengarkan suara anak-anak Indonesia terkait rencana pemerintah membuka pembelajaran tatap muka awal 2021.

Penyebaran kuesioner survei dilakukan melalui aplikasi WhatsApp dan Facecook, dengan dibantu oleh penggiat pendidikan dan para guru dalam jaringan Federasi Serikat Guru Indonesia.

Jenjang pendidikan yang berpartisipasi antara lain, siswa SD mencapai 28.164 anak (45 persen) dan siswa SMP sejumlah 28.132 anak (46 persen).

Siswa SMA yang berpartisipasi hanya 3.707 orang (5,6 persen), siswa SMK lebih banyak, yaitu 4.184 orang (6,7 persen). Sedangkan siswa SLB yang mengikuti survei sebanyak 49 anak (0,08 persen).

Sisanya 900 anak berasal dari Madrasah (1,44%). Responden berasal dari 34 provinsi, dengan mayoritas responden berasal dari Pulau Jawa.

6 dari 7 halaman

Pro Kontra Sekolah Dibuka di Luar Zona Hijau

Infografis Pro Kontra Sekolah Dibuka di Luar Zona Hijau. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Pro Kontra Sekolah Dibuka di Luar Zona Hijau. (Liputan6.com/Trieyasni)
7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓