Alasan Jaksa Pinangki Batal Diperiksa Bareskrim Terkait Kasus Djoko Tjandra

Oleh Ady Anugrahadi pada 27 Agu 2020, 20:04 WIB
Diperbarui 27 Agu 2020, 20:04 WIB
ilustrasi djoko tjandra
Perbesar
ilustrasi djoko tjandra (Liputan6.com/Abdillah)

Liputan6.com, Jakarta - Jaksa Pinangki Sirna Malasari alias PSM batal diperiksa penyidik Bareskrim Polri sebagai saksi dugaan gratifikasi terkait kasus Djoko Tjandra.

Sedianya, pemeriksaan atau klarifikasi terhadap Jaksa Pinangki akan dilakukan di Gedung Bundar Kejaksaan Agung (Kejagung) hari ini, Kamis (27/8/2020).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono mengatakan, penyidik telah bertemu dengan jaksa Pinangki di Rutan Salemba Cabang Kejagung pada pukul 11.00 WIB.

"Yang bersangkutan minta untuk dijadwalkan ulang atau di-reschedule, karena hari ini jadwalnya anaknya PSM besuk. Jadi yang bersangkutan minta untuk klarifikasi dijadwalkan ulang," kata Awi, Kamis sore.

Awi menerangkan, penyidik akan menjadwalkan kembali pemeriksaan terhadap Jaksa Pinangki Sirna Malasari. Namun, Awi belum dapat memberikan kepastian waktunya.

"Kalau dijadwalkan ulang berarti nanti kita lihat tanggal berapa, kita tunggu," ucapnya.

2 dari 3 halaman

Menolak Diperiksa

rutan
Perbesar
Penampakan terpidana kasus hak tagih Bank Bali, Djoko Tjandra di Rumah Tahanan Bareskrim Polri. (Ist)

Sebelumnya, Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Dirdik Jampidsus) Kejaksaan Agung (Kejagung) Febrie Ardiansyah menyebut, Jaksa Pinangki menolak diperiksa penyidik Bareskrim Polri.

"Sementara kita tempatkan kita sediakan di Gedung Bundar untuk pemeriksaan Pinangki, tetapi tadi saya dapat laporan dari kasubdit itu belum bisa berlangsung, karena Pinangki menolak. Tapi kira harapkan supaya ini clear dan Pinangki juga harus bisa memberikan keterangan," kata Febri di Gedung Bundar Kejagung, Jakarta Selatan, Kamis (27/8/2020).

Febri mengaku tidak tahu alasan Jaksa Pinangki menolak pemeriksaan penyidik Bareskrim Polri. Pemeriksaan sedianya dilakukan di Gedung Bundar atau Kantor Jampidsus, Kamis ini.

"Tadi kita pertemukan langsung (penyidik) Bareskirim dengan Pinangki. Kita belum tahu kenapa penolakan itu ya," katanya.

Kejagung berharap, Jaksa Pinangki bersedia memberikan keterangan yang dibutuhkan penyidik Bareskrim Polri terkait skandal kasus Djoko Tjandra.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓