Loyalis Sebut Ada 28 Usulan Nama untuk Partai Baru Amien Rais

Oleh Liputan6.com pada 26 Agu 2020, 17:44 WIB
Diperbarui 26 Agu 2020, 19:06 WIB
Sambangi KPK, Amien Rais Temui Agus Rahardjo
Perbesar
Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais mendatangi Gedung KPK, Jakarta, Senin (29/10). Amien akan menemui Pimpinan KPK Agus Rahardjo. (Merdeka.com/Dwi Narwoko)

Liputan6.com, Jakarta Mantan pendiri Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais dikabarkan akan mendeklarasikan partai baru. Kabar itu digembor-gemborkan oleh para loyalisnya.

Loyalis Amien Rais, Putra Jaya Husin menuturkan, sudah ada 28 usulan dari berbagai daerah untuk nama partai yang bakal dideklarasikan Amien Rais nanti.

"Namanya ada 28 usulan dari daerah itu, dan 28 itu dibahas oleh tim khusus ya bisa dipilih dari salah satu 28 usulan itu bisa juga murni baru berdasarkan aspirasi itu bisa juga," kata Putra, Rabu (26/8/2020).

Dia menjelaskan, paling cepat partai ini terbentuk dalam enam bulan ke depan. Butuh waktu untuk membentuk platform, anggaran dasar dan anggaran rumah tangga, hingga persiapan deklarasi.

Dia justru meprediksi bisa awal tahun depan Amien Rais baru akan mendeklrasikan partai ini.

"Itungan saya 6 bulan paling cepat itu, itungan saya paling cepat 6 bulan artinya 2 bulan bikin platform dua bulan bikin AD/ART, dua bulan susunan kepengurusan paling cepat 6 bulan," klaim Putra.

Bahkan, dia menuturkan, Amien Rais menginginkan regenerasi pemimpin yang muda. Namun, Putra tidak menunjuk siapa tokoh muda yang bakal memimpin partai baru ini.

"Pak Amien minta yang muda-muda, Pak Amien itu pendiri PAN juga, dia pendiri saja masih muda saja enggak mau dua periode, periode kedua Pak Amien tidak mau maju dan menyerahkan kepada generasi penerus," ujar Putra.

 

2 dari 3 halaman

Dibantah

Usai Putusan MK, Prabowo Kumpulkan Sekjen Partai Koalisi di Kertanegara
Perbesar
Sekjen PAN Eddy Soeparno memberi keterangan saat tiba di rumah Prabowo Subianto di Kertangara, Jakarta, Jumat (28/6/2019). Prabowo mengumpulkan sekjen partai koalisi Adil Makmur untuk membahas beberapa hal usai putusan MK terkait sengketa Pilpres 2019. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sekjen PAN Eddy Soeparno, meragukan informasi bahwa Amien Rais bakal mendeklarasikan partai baru pada Desember seperti yang diungkap loyalisnya, Agung Mozin. Sebab, Eddy menyebut bahwa Agung merupakan kader yang diberhentikan oleh PAN.

"Pak Agung Mozin itu mantan pengurus PAN ya, bukan karena dia keluar. Kami berhentikan. Jadi mungkin perlu dicek juga apakah informasi yang disampaikan oleh Pak Agung itu valid atau tidak," kata Eddy di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (25/8/2020).

Eddy lantas menyinggung pihak yang masih belum menerima hasil kongres PAN di Kendari yang kembali memilih Zulkifli Hasan sebagai ketua umum. Dia pun menegaskan, rekonsiliasi di tubuh PAN saat ini tetap berjalan.

"Tapi saya lihat justru setelah kongres PAN itu kita melihat adanya rekonsiliasi dan rekonsiliasi itu cepat terlaksana. Memang masih ada yang belum bisa bergabung secara penuh 'masih baper' gitu ya, tetapi kita melihat rekonsiliasi itu berjalan, semangat baru itu besar sekali," tuturnya.

Terlebih, kepengurusan PAN saat ini didukung dua mantan ketua umumnya, yakni Soetrino Bachir dan Hatta Rajasa. Dia bilang, dua tokoh itu semangat membantu PAN.

"Karena untuk pertama kalinya partai ini ikut diurus oleh ketua umum dan mantan dua ketua umum, Pak Soetrino Bachir, Pak Hatta Rajasa rajin dan sangat getol untuk bisa membantu partai ini ke depannya," pungkasnya.

 

 

Reporter: Ahda Bayhaqi

Sumber: Liputan6.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓