Tjahjo Sebut Ada 12 Sanksi Bagi ASN Tak Netral di Pilkada 2020

Oleh Delvira Hutabarat pada 10 Agu 2020, 17:06 WIB
Diperbarui 10 Agu 2020, 17:06 WIB
DPD Bahas Evaluasi Pemilu Bersama Kapolri hingga Panglima TNI
Perbesar
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo saat mengikuti raker dengan Komite I DPD RI di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/5/2019). Rapat ini dipimpin oleh Ketua Komite I DPD Benny Rhamdani. (Liputan6.com/JohanTallo)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo menegaskan ASN yang membandel atau tidak netral pada Pilkada 2020, akan diberi sanksi tegas. 

Hal ini disampaikannya dalam Webinar dengan tema 'Netralitas dan Kewaspadaan Politisasi ASN Dalam Pilkada Serentak Tahun 2020.

"Tanpa pandang bulu harus diberikan sanksi tegas. Kalau perlu diberhentikan, kalau perlu turun jabatan," kata Tjahjo, Senin (10/8/2020).

Politisi senior PDIP ini mengungkapkan, ada 12 sanksi bagi ASN yang memanfaatkan jabatan untuk mendukung salah satu calon dalam Pilkada 2020. Dia memastikan sanksi tidak hanya administrasi atau tulis saja.

"Sanksi harus tegas. Kalau hanya peringatan tertulis tidak ada gunanya," ungkap Tjahjo.

Dia memandang, masih banyaknya ASN membandel dalam Pilkada, lantaran pemberian sanksi masih dipandang lemah. Tjahjo mencontohkan era sebelum reformasi di mana pembangunan satu desa terhambat hanya karena tidak mendukung partai penguasa.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:


12 Sanksi

20160711-PNS-DKI-Jakarta-YR
Perbesar
Ilustrasi Foto PNS. (Liputan6.com/Yoppy Renato)

Dia mengingatkan, ASN harus fokus pada pelayanan dan profesionalitas tanpa memandang ras, suku, agama, hingga pilihan politik masyarakat. Sehingga, dengan bersikap netral, bisa menjauhkan konflik kepentingan tersebut dan tetap melayani masyarakat.

"Dampak dari ketidaknetralan ASN itu ada diskriminasi pelayanan. Kemudian ada konflik dan benturan kepentingan. Kemudian muncul kesenjangan dan ASN sangat menjadi tidak profesoinal," jelas Tjahjo.

Adapun 12 sanksi bagi ASN tidak netral adalah sebagai berikut:

1. Teguran lisan

2. Teguran tertulis

3. Pernyataan tidak puas secara tertulis

4.Penundaan kenaikan gaji berkala selama 1 tahun

5.Penundaan kenaikan pangkat selama 1 tahun

6. Penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama 1 tahun

7. Penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama 3 tahun

8. Pemindahan dalam rangka penurunan jabatan

9. Pembebasan dari jabatan

10. Pemberhentian dengan hormat tidak atas permintaan sendiri

11. Sanksi moral: pernyataan secara tertutup atau secara terbuka

12. Pemberhenian tidak secara hormat sebagai PNS

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya